Bahu Sering Nyeri dan Kaku, Bisa Jadi Tanda "Frozen Shoulder"

Kompas.com - 28/05/2020, 12:00 WIB
Ilustrasi nyeri bahu Tridsanu ThopetIlustrasi nyeri bahu

KOMPAS.com - Sering merasa kaku dan nyeri di area bahu? Bisa jadi itu pertanda Anda mengalami frozen shoulder atau bahu beku.

Biasanya, kondisi ini terjadi pada penderita diabetes atau orang-orang yang jarang menggerakan area lengan.

Frozen shoulder juga kerap terjadi saat memasuiki usia 40 tahun keatas. Jika dibiarkan berlaru-larut, kondisi ini bisa membatasi rentang gerak Anda.

Baca juga: Cara Mengatasi Nyeri Leher dan Lutut Saat WFH

Penyebab

Melansir laman healthline, kondisi ini bisa disebabkan karena ketidak seimbangan hormon, diabetes, sistem kekebalan tubuh melemah, serta peradangan pada sendi.

Frozen shoulder juga bisa disebabkan karena cedera yang membuat kita lama tidak menggerakan area lengan, penyakit tertent, atau operasi yang membuat kita rendan mengalami peradangan atau kekakuan pada jaringan.

Pada kasus serius, frozen shoulder juga bisa menyebabkan karingan parut dan membatasi ruang gerak.

Kondisi ini cenderung terjadi pada usia paruh baya dan lebih sering terjadi pada wanita.

Jika Anda menderita diabetes, risiko untuk mengalami frozen shoulder tiga kali lebih besar.

Orang-orang yang juga rentan mengalami frozen shoulder antara lain:

  • orang yang harus memakai gip untuk waktu yang lama setelah cedera atau operasi
  • orang harus tetap diam untuk jangka waktu yang lama karena stroke atau operasi
  • orang dengan gangguan tiroid.
  • Perawatan

Jika tidak mendapatkan perawatan, rasa nyeri atau kaku karena frozen shoulder bisa bertahan dalam hitungan tahun.

Untuk itu, kita perlu melakukan pengobatan untuk mempercepat pemulihan.

Pengobatan untuk kondisi frozen shouder antara lain:

1. Terapi fisik

Terapi fisik adalah perawatan paling umum untuk pasien frozen shoulder.

Tujuannya adalah untuk meregangkan sendi bahu agar bisa digerakan dengan nyaman.

Biasanya, hasil dari terapi fisik ini bisa dilihat dalam beberapa minggu hingga sembilan bulan untuk melihat kemajuan.

Terapi ini biasanya melibatkan aktivitas fisik yang berfokus pada area lengan dan bahu.

Baca juga: Ragam Buah yang Perlu Dihindari Pemilik Golongan Darah O

2. Obat 

Untuk mengobati rasa sakit dan mengurangi peradangan sendi, dokter biasanya merekomendasikan obat antiinflamasi seperti aspirin, ibuprofen, atau naproxen sodium.

Selain itu, dokter terkadang juga memberikan suntikan steroid untuk sendi bahu.

3. Perawatan rumah

Perawatan rumah bisa dilakukan dengan mengompres area bahu menggunakan es selaam 15 menit.

Cara ini berguna untuk meredakan rasa sakit. Selain itu, perawtaan rumah juga bisa dikombinasikan dengan terapi fisik yang melibatkan bantuan seorang pelatih.

4. Operasi

Operasi biasanya menjadi jalan terakhir ketika semua jenis metode pengobatan tidak memberikan hasil.

Biasanya, operasi dilakukan dengan membuat sayatan kecil di bahu dan menggunakan kamera yang disebut "arthroscope" untuk menghilangkan jaringan parut atau melepaskannya.


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X