Kista Ovarium: Jenis, Gejala, Komplikasi

Kompas.com - 24/07/2020, 15:03 WIB
Ilustrasi kista, kista ovarium ShutterstockIlustrasi kista, kista ovarium

KOMPAS.com - Kista ovarium adalah kantong berisi cairan yang tumbuh di dalam atau permukaan indung telur.

Melansir Mayo Clinic, wanita memiliki dua ovarium atau indung telur di setiap sisi rahim. Masing-masing indung telur ukurannya sebesar kacang almond.

Sel telur (ovum) matang dan berkembang di ovarium. Apabila tidak dibuahi, sel telur yang matang akan dilepaskan lewat menstruasi.

Baca juga: Gejala Awal Kanker Ovarium yang Kerap Tak Disadari

Sejumlah wanita memiliki kista ovarium. Umumnya, kista tersebut tidak berbahaya dan tidak menimbulkan gejala rasa sakit.

Mayoritas kista yang jinak bisa hilang tanpa pengobatan dalam hitungan bulan.

Namun, ada juga jenis kista ovarium yang pecah dan menimbulkan gejala penyakit serius. Ada juga jenis kista yang ganas dan berkembang menjadi kanker ovarium.

Baca juga: 7 Penyakit yang Mengintai Sistem Reproduksi Wanita

Jenis kista ovarium

Kebanyakan kista ovarium berkembang sebagai hasil dari siklus haid. Jenis kista ini termasuk kista fungsional. Namun, ada juga beberapa jenis kista lainnya. Melansir Healthline, berikut jenis-jenis kista:

  • Kista folikel: selama siklus haid, sel telur tumbuh di kantong bernama folikel. Normalnya, kantong ini bisa terbuka dan melepaskan sel telur. Apabila folikel tidak pecah, cairan di dalam folikel bisa membentuk kista di ovarium
  • Kista corpus luteum: normalnya, kantong folikel luruh setelah melepaskan sel telur. Apabila tidak luruh, cairan bisa menumpuk dan menyebabkan kista corpus luteum.
  • Kista dermoid: pertumbuhan seperti kantung pada ovarium yang dapat mengandung rambut, lemak, dan jaringan lainnya. Kista ini jarang bersifat kanker
  • Sistadenoma: pertumbuhan kista non-kanker yang berkembang di permukaan luar ovarium
  • Endometrioma: jaringan yang harusnya tumbuh di dalam rahim tapi berkembang di luar rahim (endometriosis) dan melekat pada ovarium. Dampaknya bisa membentuk kista

Beberapa wanita mengalami kondisi sindrom ovarium polikistik. Kondisi ini membuat ovarium wanita banyak ditumbuhi kista kecil.

Dampaknya, ovarium jadi membesar. Jika tidak diobati, ovarium polikistik dapat menyebabkan infertilitas.

Baca juga: 5 Penyakit Tidak Menular yang Jadi Momok Bagi Para Wanita

Gejala kista ovarium

ilustrasi kanker ovarium, kista ovariumShutterstock ilustrasi kanker ovarium, kista ovarium
Kista ovarium kerap tidak menimbulkan gejala apa pun. Namun, gejala kista ovarium bisa terasa saat kista mulai tumbuh.

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X