Kompas.com - 16/08/2020, 18:04 WIB

KOMPAS.com – Dalam kasus diabetes mellitus (DM), kata gula darah dan insulin kerap kali dikaitkan.

Biasanya yang disampaikan dokter adalah adanya kadar gula darah tinggi dan “masalah” insulin.

Bagaimana sebenarnya hubungan antara faktor-faktor tersebut pada diabetes?

Baca juga: 9 Gejala Diabetes yang Sering Tak Disadari

Hubungan gula darah dan insulin

Prof. Dr. dr. Sri Hartini KS Kariadi, Sp.PD-KEMD., dalam bukunya Diabetes? Siapa Takut (2009), menerangkan makanan memegang peranan dalam peningkatan kadar gula darah.

Pada proses makan, makanan yang dimakan akan dicerna di dalam saluran cerna (usus) dan kemudian bakal diubah menjadi suatu bentuk gula yang disebut glukosa.

Selanjutnya, gula ini diserap oleh dinding usus dan kemudian beredar di dalam aliran darah.

Inilah sebabnya, sesudah makan akan terdapat kenaikan kadar gula di dalam darah.

Gula-gula tersebut akan didistribusikan ke sel-sel tubuh.

Sel-sel tubuh yang jumlahnya bermiliar-miliar bisa diibaratkan sebagai suatu ruangan tempat pengolahan gula yang memiliki pintu.

Untuk membuka pintu ini, dibutuhkan kunci khusus.

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.