Kompas.com - 04/10/2020, 13:36 WIB

KOMPAS.com - Jika berbicara mengenai pola dan kualitas tidur, ahli kesehatan seringkali mengaitkannya dengan ritme sirkadian tubuh.

Ritme sirkadian merupakan jam internal yang mengatur proses penting dan fungsi tubuh.

Kapan waktunya kita bangun dan tidur pun juga diatur oleh ritme sirkadian.

Ritme ini bekerja sama dengan otak dan dipengaruhi langsung oleh isyarat lingkungan, terutama cahaya.

Bila ritme ini terganggu, kesehatan tubuh kita juga turut bermasalah.

Baca juga: 3 Bahaya Tidur Tengkurap yang Tak Bisa Disepelekan

Cara kerja ritme sirkadian

Ritme sirkadian bekerja untuk memasikan semua fungsi dan proses tubuh berjalan maksimal selama 24 jam.

Pada manusia, ritme ini mengoordinasikan sistem mental dan fisik di seluruh tubuh.

Cara kerja ritme ini dimulai dari sel-sel otak yang merespon isyarat lingkungan, yakni gelap dan terang.

Respon tersebut ditangkap oleh mata yang kemudian dikiramkan dalam bentuk sinyal ke sel-sel tubuh sebagai isyarat kapan waktunya kita terbangun dan tidur.

Sel-sel tersebut kemudian mengirimkan lebih banyak sinyal ke bagian lain di otak yang mengaktifkan fungsi lain yang membuat kita lebih lelah atau waspada.

Hormon juga berperan dalam ritme ini. Misalnya, melatonin dan kortisol yang dapat meningkat atau menurun sebagai bagian dari ritme sirkadian.

Melatonin adalah hormon yang membuat kita mengantuk. Tubuh melepaskan lebih banyak di malam hari dan meminimalisirnya di siang hari.

Sedangkan kortisol dapat membuat kita lebih waspada, dan tubuh akan memproduksinya lebih banyak di pagi hari.

Selain itu, suhu tubuh dan metabolisme juga menjadi bagian dalam ritme sirkadian.

Suhu tubuh turun saat kita tidur dan naik selama kita terjaga. Tingkat metabolisme juga diatur oleh ritme ini.

Ritme ini juga bekerja berdasarkan jam kerja, aktivitas fisik, dan pilihan gaya hidup. Faktor usia juga turut berpengaruh dalam ritme sirkadian

Yang terjadi saat ritme sirkadian terganggu

Saat ritme sirkadian terganggu, kita akan mengalami gangguan tidur yang serius.

Pasalnya, ritme sirkadian memberi sinyal pada tubuh kapan saatnya kita bangun dan tidur.

Tanpa sinyal yang tepat, kita bisa menjadi sulit tidur atau kualitas tidur terganggu.

Padahal, tidur yang cukup dna berkualitas sangat penting bagi kesehatan fisik dan mental kita.

Riset juga membuktikan gangguan ritme sirkadian merupakan pemicu utama apnea tidur obstruktif.

Apnea tidur obstruktif merupakan gangguan tidur yang ditandai dengan penyimpangan pernapasan berulang. Kondisi ini bisamengurangi kadar oksigen tubuh.

Ganguan ritme sirkadian juga bisa memicu rasa lelah ekstrim di siang hari.

Hal ini tentu akan menurunkan tingkat produktivitas dan kesehatan tubuh secara keseluruhan.

Baca juga: Penyebab dan Cara Mengatasi Punggung Terasa Nyeri saat Bangun Tidur

Pemicu ganguan ritme sirkadian

Ada berbagai hal yang bisa menyebabkan ritme sirkadian terganggu.

Berikut berbagai faktor yang bisa memicu terganggunya ritme sirkadian:

  • kerja malam hari
  • shift kerja yang tidak menentu
  • kebiasaan bergadan
  • perjalanan ke area dengan zona waktu berbeda
  • efek obat tertentu
  • stres
  • kondisi kesehatan mental
  • kebiasaan tidur yang buruk
  • makan atau minum larut malam
  • tempat tidur yang tidak nyaman.

Agar ritme sirkadian berjalan normal, kita bisa melakukan hal berikut:

  • mengikuti rutinitas harian
  • menghabiskan waktu di luar ruangan saat cuaca cerah
  • rutin olahraga
  • tidur di tempat yang nyaman dan mendukung
  • hindari alkohol, kafein, dan nikotin di malam hari
  • hindari gadget menjelang waktu tidur
  • lakukan meditasi atau membaca buku menjelang waktu tidur
  • hindari tidur siang saat sore hari.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.