Kompas.com - 07/10/2020, 19:33 WIB
Ilustrasi garam laut. SHUTTERSTOCK/ILEISH ANNAIlustrasi garam laut.

KOMPAS.com - Meski kita tahu mengonsumsi makanan tinggi garam akan berdampak negatif pada kesehatan, nyatanya sangat susah menghindarinya.

Makanan gurih yang tinggi garam seringkali membuat kita ketagihan dan tak ingin berhenti memakannya.

Padahal, konsumsi garam berlebih telah terbukti meningkatkan risiko penyakit jantung.

Bukan hanya cita rasa asin dan gurih yang nikmat, mendambakan makanan tinggi garam ternyata bisa menandakan adanya gangguan kesehatan.

Baca juga: Infeksi Telinga: Gejala, Penyebab, Pencegahan, dan Cara Mengatasinya

Berikut gangguan kesehatan yang membuat kita selalu ingin mengonsumsi makanan asin:

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

1. Dehidrasi

Tubuh memerlukan cairan agar berfungsi dengan baik. Saat kadar air dalam tubuh berkurang, kondisi ini bisa membuat kita ingin mengidam makanan asin.

Dengan cara ini, tubuh akan membuat ingin ingin makan dan minum lebih banyak lagi.

Gejala lain yang muncul saat dehidrasi antara lain:

  • kulit dingin dan lembap
  • pusing
  • merasa sangat haus
  • sakit kepala
  • produksi urin menurun
  • perubahan mood dan mudah marah
  • detak jantung cepat
  • kejang otot atau kram.

2. Ketidakseimbangan elektrolit

Cairan dalam tubuh membawa mineral penting untuk membantu fungsi tubuh bekerja optimal.

Sodium, yang ditemukan dalam garam meja, adalah salah satu mineral yang dibawa oleh tubuh.

Jika mineral ini tidak seimbang, tubuh akan mulai mengidam makanan asin.

Selain itu, elektrolit yang tidak seimbang membuat kita mengalami gejala berikut:

  • sakit kepala
  • mual atau muntah
  • kelelahan atau kehilangan energi
  • lekas marah dan perubahan mood
  • kebingungan
  • sakit kepala
  • kejang.

3. Penyakit Addison

Penyakit Addison adalah penyakit langka yang dapat menurunkan jumlah hormon yang diproduksi oleh kelenjar adrenal.

Padahal, kelenjar adrenal bertanggung jawab untuk memproduksi hormon yang penting untuk kelangsungan hidup.

Orang dengan penyakit ini seringkali mengidam garam dan mengalami gejala berikut:

  • kelelahan parah atau kekurangan energi
  • kulit pucat dan lembap
  • tekanan darah rendah
  • kehilangan selera makan
  • penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan
  • diare jangka panjang atau persisten
  • bercak hitam pada kulit, terutama di wajah
  • sariawan di bagian dalam pipi.

Baca juga: Pola Diet Terbaik untuk Menurunkan Berat Badan

4. Stres

Saat stres tinggi, banyak orang mendambakan makanan favorit untuk kenyamanan.
Makanan yang biasa didambakan sering kali tinggi lemak, gula, atau garam.

Riset dalam Journal of Health Psychology membuktikan rang dengan tingkat natrium (garam) yang lebih tinggi melepaskan tingkat kortisol yang lebih rendah selama periode stres.

Mengidam garam atau makanan asin bisa menjadi salah satu cara tubuh mencoba mengatasi stres yang tidak biasa.

5. Kurang tidur

Riset dalam jurnal Sleep membuktikan orang yang kurang tidur seringkali tak mampu menahan keinginan untuk mengonsumsi makanan tak sehat, terutama makanan asin.

Alhasil, kebiasaan ini bisa memicu kenaikan berat badan.

6. Sindrom Bartter

Sindrom bartter merupakan cacat pada tungkai menaik yang tebal pada lengkung henle.

Kondisi ini bisa menyebabkan kadar kalium rendah, pH dara meningkat, dan tekanan darah rendah.

Orang dengan sindrom Bartter juga tidak dapat menyerap kembali natrium.

Setiap natrium yang mereka makan hilang melalui urin sehingga kenginan mengonsumsi makanan asin pun meningkat.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

9 Gejala Anemia pada Ibu Hamil yang Perlu Diwaspadai

9 Gejala Anemia pada Ibu Hamil yang Perlu Diwaspadai

Health
Herpes Genital

Herpes Genital

Penyakit
Hubungan Anemia dan Gagal Jantung yang Penting Diketahui

Hubungan Anemia dan Gagal Jantung yang Penting Diketahui

Health
Sindrom Kompartemen

Sindrom Kompartemen

Penyakit
Menopause Dini pada Wanita Terjadi Pada Usia Berapa?

Menopause Dini pada Wanita Terjadi Pada Usia Berapa?

Health
Cacat Intelektual

Cacat Intelektual

Penyakit
6 Perubahan Gaya Hidup untuk Mencegah Penyakit Jantung

6 Perubahan Gaya Hidup untuk Mencegah Penyakit Jantung

Health
Hepatitis A

Hepatitis A

Penyakit
11 Tanda Gagal Jantung dan Penyebabnya

11 Tanda Gagal Jantung dan Penyebabnya

Health
Penyakit Jantung Koroner

Penyakit Jantung Koroner

Penyakit
9 Jenis Gagal Jantung yang Harus Diketahui

9 Jenis Gagal Jantung yang Harus Diketahui

Health
Intoleransi Gluten

Intoleransi Gluten

Penyakit
6 Penyebab Aterosklerosis yang Perlu Diwaspadai

6 Penyebab Aterosklerosis yang Perlu Diwaspadai

Health
Nyeri Tumit

Nyeri Tumit

Penyakit
6 Manfaat Tidur Terlentang yang Jarang Diketahui

6 Manfaat Tidur Terlentang yang Jarang Diketahui

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.