8 Penyebab Berkeringat Saat Tidur Malam dan Cara Mengatasinya

Kompas.com - 11/10/2020, 21:01 WIB
Ilustrasi sulit tidur amenic181Ilustrasi sulit tidur

KOMPAS.com – Sistem tubuh untuk pengaturan suhu sangatlah kompleks dan dipengaruhi oleh banyak faktor.

Itu mengapa dalam beberapa kasus, dapat membuat sulit untuk mengetahui secara pasti penyebab seseorang mengalami keringat malam.

Keringat malam di sini mengacu pada keringat berlebih pada malam hari atau hyperhidrosis tidur yang tidak terkait dengan lingkungan.

Baca juga: Telapak Tangan Berkeringat Tanda Penyakit Jantung?

Padahal, berkeringat di malam hari kerap kali dapat membangunkan para penderitanya karena harus mengganti pakaian atau seprai agar dapat kembali tidur dengan nyaman.

Penyebab berkeringat saat tidur malam

Pada dasarnya, terdapat banyak faktor yang bisa menjadi penyebab berkeringat saat tidur malam.

Untuk memastikannya, dokter harus mendapatkan riwayat medis terperinci dan melakukan tes untuk memutuskan kondisi medis apa yang menjadi penyebab keringat malam.

Melansir WebMD, beberapa kondisi yang diketahui dapat menjadi penyebab berkeringat saat tidur malam, di antaranya yakni:

1. Menopause

Hot flash (perasaan hangat yang tiba-tiba dan intens) yang menyertai menopause bisa terjadi pada malam hari dan menyebabkan keringat.

Ini adalah penyebab keringat malam yang sangat umum pada wanita.

2. Hiperhidrosis idiopatik

Hiperhidrosis idiopatik adalah suatu kondisi di mana tubuh secara kronis memproduksi terlalu banyak keringat tanpa penyebab medis yang dapat diidentifikasi.

Baca juga: Waspada, Mendengkur Bisa Jadi Tanda Sumbatan Jalan Napas

3. Infeksi

Tuberkulosis adalah infeksi yang paling sering dikaitkan dengan keringat malam.

Namun infeksi bakteri, seperti endokarditis (radang katup jantung), osteomielitis (radang pada tulang), dan abses dapat menyebabkan keringat malam.

Keringat malam juga bisa menjadi gejala infeksi HIV.

4. Kanker

Keringat malam adalah gejala awal beberapa jenis kanker.

Jenis kanker paling umum yang terkait dengan keringat malam adalah limfoma.

Namun, orang yang menderita kanker yang tidak terdiagnosis sering kali juga memiliki gejala lain, seperti penurunan berat badan dan demam yang tidak dapat dijelaskan.

Baca juga: 9 Cara Mencegah Kanker Serviks Saran Dokter Obgyn

5. Efek samping pengobatan

Minum obat tertentu dapat menyebabkan keringat malam.

Obat antidepresan adalah jenis obat umum yang dapat menyebabkan keringat malam.

Dari 8 persen menjadi 22 persen orang yang memakai obat antidepresan berkeringat saat tidur di malam hari.

Obat psikiatri lain juga dikaitkan dengan keringat malam.

Obat yang diminum untuk menurunkan demam, seperti aspirin dan acetaminophen, terkadang dapat juga menyebabkan keringat.

Masiha ada banyak jenis obat lain yang dapat menyebabkan keringat malam atau kemerahan.

6. Hipoglikemia

Gula darah rendah bisa menyebabkan keringat.

Orang yang mengonsumsi insulin atau obat diabetes oral mungkin mengalami hipoglikemia pada malam hari yang disertai dengan keringat.

Baca juga: 10 Penyebab Urine Keruh, Bisa Jadi Gejala Diabetes hingga Penyakit Ginjal

7. Gangguan hormon

Berkeringat atau kemerahan dapat terlihat dengan beberapa gangguan hormon, termasuk feokromositoma, sindrom karsinoid, dan hipertiroidisme.

8. Kondisi neurologis

Meski jarang terjadi, kondisi neurologis, termasuk disreflexia otonom, syringomyelia pasca trauma, stroke, dan neuropati otonom dapat menyebabkan peningkatan keringat dan dapat menyebabkan keringat malam.

Cara mengatasi berkeringat saat tidur malam

Melansir Sleep Foundation, berkeringat saat tidur malam memang bisa mengkhawatirkan atau mengganggu, dan sering kali dikaitkan dengan gangguan tidur yang serius.

Oleh karena itu, wajar jika siapa pun yang berurusan dengan keringat malam ingin tahu cara menghindarinya dan tidur lebih nyenyak.

Baca juga: 7 Cara Mudah Mengatasi Sulit Tidur Tanpa Bantuan Obat-obatan

Karena ada beberapa penyebab potensial keringat malam, tidak ada solusi tunggal untuk menghentikannya.

Beberapa langkah penanganan mungkin terlibat dan dapat disesuaikan agar pas dengan situasi spesifik seseorang.

Anda harus berbicara dengan dokter jika berkeringat di malam hari dengan ciri-ciri berikut:

  • Sering terjadi
  • Bertahan dari waktu ke waktu
  • Mengganggu tidur
  • Mempengaruhi aspek lain dari kehidupan sehari-hari
  • Terjadi bersamaan dengan perubahan kesehatan lainnya

Penting untuk berkonsultasi dengan dokter dalam situasi tersebut.

Banyak orang selama ini tidak melakukanya.

Sebuah penelitian terhadap lebih dari 900 orang yang mengalami keringat malam menemukan bahwa sebagian besar dari mereka tidak mengangkat masalah tersebut ke dokter.

Bertemu dengan dokter penting karena mereka dapat membantu menentukan penyebab yang paling mungkin dan menyarankan tes untuk mengetahui dasar situasi.

Baca juga: 5 Macam Obat Tidur dan Efek Sampingnya

Berdasarkan informasi tersebut, dokter dapat bekerja sama dengan Anda untuk membuat rencana perawatan yang mempertimbangkan gejala dan kesehatan Anda secara keseluruhan.

Penting juga untuk memberi tahu dokter tentang masalah tidur lain yang Anda alami.

Gangguan tidur, seperti obstructive sleep apnea (OSA), dapat menyebabkan kantuk di siang hari dan menurut beberapa penelitian mungkin juga menjadi faktor penyebab keringat malam.

Perawatan yang paling efektif untuk keringat malam akan bervariasi untuk setiap pasien dan harus selalu diawasi oleh ahli kesehatan.

Beberapa metode pengobatan potensial termasuk modifikasi terhadap lingkungan dan perilaku, terapi perilaku kognitif, serta pengobatan medis.

Berikut penjelasannya:

1. Perubahan lingkungan dan gaya hidup 

Pendekatan standar untuk keringat malam, terutama yang berkaitan dengan menopause adalah mulai dengan mencoba perubahan langsung yang dapat meminimalkan frekuensi dan parahnya keringat malam.

Baca juga: Bagaimana Olahraga yang Tepat untuk Tingkatkan Daya Tahan Tubuh?

Apa saja yang bisa dilakukan?

  • Tidur di kamar tidur yang lebih dingin Kenaikan pakaian longgar
  • Menghindari konsumsi kafein, alkohol, dan makanan pedas yang dapat menyebabkan lonjakan suhu tubuh dan menyebabkan keringat
  • Minum air dingin
  • Mempertahankan berat badan yang sehat
  • Memanfaatkan teknik relaksasi

2. Terapi perilaku kognitif

Terapi perilaku kognitif adalah jenis terapi bicara yang biasa digunakan untuk masalah kesehatan seperti depresi, kecemasan, dan insomnia.

Biasanya terapi perilaku kognitif dilakukan secara langsung oleh psikiater atau konselor.

Terapi perilaku kognitif sebagian besar didasarkan pada pembingkaian ulang pikiran negatif untuk mempromosikan tindakan yang lebih sehat.

Terapi perilaku kognitif untuk insomnia memiliki rekam jejak keberhasilan yang kuat, termasuk pada wanita menopause.

Baca juga: Alasan Asam Urat Lebih Mungkin Serang Pria

Penelitian telah menemukan bahwa terapi perilaku kognitif untuk hot flash dan keringat malam dapat mengurangi frekuensinya dan meningkatkan suasana hati serta kualitas hidup wanita menopause.

Terapi perilaku kognitif sangat mungkin disandingkan dengan pendekatan lain, seperti modifikasi perilaku, dan kemungkinan besar memiliki efek lebih besar pada penanganan keringat malam.

3. Pengobatan medis

Jika obat yang ada menyebabkan keringat malam, mengubah resep, dosis, atau waktu obat diminum dapat mengatasi keringat malam.

Jika keringat malam disebabkan oleh infeksi atau masalah hormon, pengobatan dapat membantu mengatasinya.

Untuk wanita menopause, pengobatan dapat dipertimbangkan jika perawatan perilaku tidak berhasil.

Baca juga: 5 Obat Darah Tinggi untuk Mengatasi Hipertensi

Beberapa jenis obat, terutama terapi hormon, dapat mengurangi keringat malam, tetapi obat ini dapat memiliki efek samping yang signifikan.

Seorang dokter berada dalam posisi terbaik untuk mendiskusikan manfaat dan kerugian dari obat tertentu.

Terapi alternatif dengan produk yang mengandung estrogen belum terbukti efektif dalam mengatasi hot flashes yang disebabkan oleh menopause.

Meskipun ini mungkin tersedia sebagai suplemen tanpa resep, pasien harus selalu berbicara dengan dokter mereka sebelum meminumnya untuk membantu mencegah kemungkinan reaksi yang merugikan.


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X