Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 04/11/2020, 14:05 WIB
Ariska Puspita Anggraini

Penulis

KOMPAS.com- Telinga berdengin atau tinnitus seringkali tidak memicu gangguan kesehatan serius.

Akan tetapi, tinnitus bisa mengganggu aktivitas dan produktivitas hidup kita.

Menurut audiolog dari Cleveland Clinic, Sharon Sandridge, tinnitus berpotensi menyebabkan gangguan tidur dan mengurangi kualitas istirahat kita.

"Bahkan, tinnitus bisa memicu stres, kecemasan, dan depresi," ucap dia.

Baca juga: 5 Penyebab Sakit Perut di Malam Hari

Penyebab

Tinnitus biasanya terjadi karena kerusakan pada telinga tengah atau telinga bagian dalam.

Telinga tengah bertugas untuk menangkap gelombang suara dan meneruskannya ke telinga dalam.

Sedangkan telinga bagian dalam bertugas mengirimkan impuls listrik ke otak.

Setelah otak menerima impuls dari telinga, otak akan menerjemahkannya menjadi suara.

Terkadang, kerusakan telinga bagian dalam bisa mengubah cara otak memproses suara.

Kerusakan pada gendang telinga atau tulang kecil di telinga tengah juga dapat mengganggu konduksi suara.

Tumor di telinga atau saraf pendengaran juga dapat menyebabkan telinga berdenging.

Paparan suara yang sangat keras secara teratur dapat menyebabkan tinitus pada beberapa orang.

Tak hanya itu, tinnitus juga bisa terjadi karena beberapa penyebab berikut:

1. Penumpukan kotoran

Penumpukan kotoran di telinga luar juga bisa memicu suara denging atau tinnitus.

2. Efek obat

Beberapa obat dapat mempengaruhi pendengaran atau menyebabkan suara denging di telinga.

Halaman Berikutnya
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya

Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com