Kompas.com - 08/12/2020, 14:04 WIB
Ilustrasi penyakit Tipes, penyebab penyakit ini akibat infeksi bakteri Salmonella thypii. SHUTTERSTOCK/Kateryna KonIlustrasi penyakit Tipes, penyebab penyakit ini akibat infeksi bakteri Salmonella thypii.

KOMPAS.com - Demam tifoid atau tipes adalah penyakit infeksi yang bisa berbahaya apabila tidak ditangani dengan tepat.

Penyakit ini disebabkan infeksi bakteri Salmonella typhi. Tipes mudah menyebar lewat makanan atau air yang terkontaminasi bakteri.

Setelah bakteri penyebab tipes masuk ke tubuh lewat makanan atau minuman, kuman tersebut bisa berkembang biak dan menyebar ke aliran darah sampai ke saluran pencernaan.

Baca juga: Gejala Tipes di Tahap Awal dan Lanjut

Melansir laman resmi Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), penderita yang terinfeksi bakteri Salmonella typhi bisa merasakan gejala tipes seperti:

  • Demam tinggi berkepanjangan
  • Kelelahan
  • Sakit kepala
  • Mual
  • Sakit perut
  • Sembelit atau diare
  • Muncul ruam di beberapa bagian tubuh

Apabila tidak segera mendapatkan perawatan medis yang tepat, demam tifoid bisa menimbulkan komplikasi serius yang mengancam nyawa.

Baca juga: Diawali Demam, Ini Beda Gejala pada Demam Berdarah (DBD) dan Tifus

Sejumlah 60% keuntungan dari artikel Health Kompas.com disalurkan untuk warga terdampak Covid-19.

#JernihkanHarapan dengan membagikan artikel-artikel Health Kompas.com yang bermanfaat di media sosial agar lebih banyak warga terbantu. — Bagikan artikel ini

4 Cara Mengobati Penyakit Tipes
Penyakit tipes yang disebabkan infeksi bakteri Salmonella typhi umumnya dapat diobati dengan obat antibiotik yang diresepkan dokter.
Bagikan artikel ini melalui

Terdapat beberapa cara mengobati penyakit tipes, berikut beberapa di antaranya:

1. Minum obat antibiotik

Ilustrasi antibiotik Ilustrasi antibiotik
Melansir NHS, penyakit tipes umumnya dapat diobati dengan obat antibiotik yang diresepkan dokter.

Pemberian obat antibiotik untuk tipes dari dokter akan disesuaikan dengan jenis bakteri Salmonella typhi yang menginfeksi penderita.

Sebelum diberikan obat tipes, penderita terlebih dulu diperiksa kondisi fisiknya oleh dokter dan diarahkan menjalani tes darah, feses, dan urine di laboratorium.

Hasil pemeriksaan tersebut menentukan jenis obat antibiotik yang paling sesuai untuk mengobati tipes penderita.

Penderita dengan gejala tipes ringan dapat dirawat di rumah. Apabila kondisinya parah, penderita perlu dirawat di rumah sakit.

Apabila penyakit tipes diketahui di tahap awal, penderita umumnya diberi obat antibiotik untuk tujuh sampai 14 hari.

Setelah minum obat, gejala tipes umumnya akan membaik selang dua atau tiga hari kemudian.

Jangan hentikan pengobatan di tengah jalan kendati badan sudah terasa lebih bugar. Pastikan penderita menghabiskan seluruh obat yang diresepkan agar pengobatan benar-benar tuntas.

Baca juga: Apa Penyebab Penyakit Tipes?

2. Menjaga kebersihan diri

Ilustrasi cuci tangan, salah satu penerapan 3M, sangat penting dalam mencegah potensi penularan virus corona SARS-CoV-2 penyebab Covid-19. Studi peneliti Jepang menemukan virus SARS-CoV-2 dapat bertahan di kulit manusia selama 9 jam.SHUTTERSTOCK/Maridav Ilustrasi cuci tangan, salah satu penerapan 3M, sangat penting dalam mencegah potensi penularan virus corona SARS-CoV-2 penyebab Covid-19. Studi peneliti Jepang menemukan virus SARS-CoV-2 dapat bertahan di kulit manusia selama 9 jam.
Pastikan penderita menjaga kebersihan diri selama sakit tipes. Terlebih jika penderita menjalani perawatan di rumah.

Penderita wajib rajin mencuci tangan dengan sabun dan air mengalir untuk mengurangi risiko penyebaran penyakit.

Untuk mencegah penularan penyakit, penderita juga disarankan untuk tidak masuk kerja atau sekolah saat sakit tipes.

Baca juga: Makanan untuk Penderita Tipes dan Pantangannya

3. Minum air putih dan makan makanan yang mudah dicerna

Ilustrasi bubur ayam. SHUTTERSTOCK/ARIS SETYA Ilustrasi bubur ayam.
Cara mengobati penyakit tipes juga perlu melibatkan dukungan nutrisi dan hidrasi yang tepat.

Pastikan penderita tipes banyak istirahat, minum banyak cairan, dan mengonsumsi makanan dengan teratur.

Melansir Healthline, penderita tipes disarankan makan makanan yang bisa meringankan gangguan pencernaan dan memasok energi yang cukup untuk membantu pemulihan.

Selama masa penyembuhan, konsumsi makanan padat nutrisi dan mudah dicerna.

Misalkan sayuran yang dimasak sampai lunak, buah tanpa biji, nasi, telur, ayam, ikan, tahu, tempe, daging giling, serta susu yang sudah dipasteurisasi.

Untuk sementara, penderita juga perlu menghindari makanan pedas, sayuran mentah, buah-buahan bercita rasa asam, roti gandum, sampai gorengan.

Pastikan penderita minum banyak minum air putih. Gunakan air putih bebas kuman yang sudah direbus sampai mendidih. Atau, minum air mineral.

Baca juga: Beda dengan Penyakit Lain, Ini Ciri Bintik Merah pada Penderita DBD

4. Operasi

Di beberapa kasus yang cukup parah, mengatasi penyakit tipes perlu operasi.

Perawatan ini diperlukan saat penderita mengalami komplikasi seperti pendarahan internal atau saluran pencernaan pecah.

Kabar baiknya, kondisi ini bisa dihindari apabila penderita yang sudah diobati dengan obat tipes atau antibiotik sampai tuntas.

Kebanyakan penderita bisa merespons dengan baik perawatan pengobatan tipes dalam hitungan hari sampai minggu.


Rekomendasi untuk anda
PENYAKIT
Pes
Pes
PENYAKIT
Infeksi Virus
Infeksi Virus
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

15 Gejala Pendarahan Otak yang Perlu Diwaspadai

15 Gejala Pendarahan Otak yang Perlu Diwaspadai

Health
Kram Perut

Kram Perut

Penyakit
Tidak Mengalami KIPI, Apakah Vaksin Covid-19 Tetap Bekerja?

Tidak Mengalami KIPI, Apakah Vaksin Covid-19 Tetap Bekerja?

Health
Malnutrisi

Malnutrisi

Penyakit
Penyebab Nyeri Dada pada Wanita yang Harus Diwaspadai

Penyebab Nyeri Dada pada Wanita yang Harus Diwaspadai

Health
Anosmia

Anosmia

Penyakit
Cara Menurunkan Berat Badan dengan Cuka Apel

Cara Menurunkan Berat Badan dengan Cuka Apel

Health
Pantat Pegal

Pantat Pegal

Penyakit
12 Tanda Awal Kehamilan, Tak Melulu Menstruasi Terlambat

12 Tanda Awal Kehamilan, Tak Melulu Menstruasi Terlambat

Health
Perut Buncit

Perut Buncit

Penyakit
Ini Alasan Usia Kehamilan Bisa Lebih Tua dari Usia Pernikahan?

Ini Alasan Usia Kehamilan Bisa Lebih Tua dari Usia Pernikahan?

Health
Kulit Belang

Kulit Belang

Penyakit
10 Cara Mengobati Penyakit Perlemakan Hati Secara Alami

10 Cara Mengobati Penyakit Perlemakan Hati Secara Alami

Health
Betis Bengkak

Betis Bengkak

Penyakit
Kapan Sebaiknya Pemeriksaan Kesehatan Dilakukan Saat Merencanakan Kehamilan?

Kapan Sebaiknya Pemeriksaan Kesehatan Dilakukan Saat Merencanakan Kehamilan?

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.