Kompas.com - 18/12/2020, 10:10 WIB
Ilustrasi batu empedu Shutterstock/Emily frostIlustrasi batu empedu

KOMPAS.com - Batu empedu adalah gumpalan padat yang terbentuk di kantong empedu.

Batu empedu yang muncul di kantong empedu disebut kolelitiasis. Sedangkan batu empedu yang muncul di saluran empedu disebut koledocholitiasis.

Penyakit batu empedu yang menghalangi saluran empedu dapat menyebabkan infeksi parah di saluran empedu, pankreas, hati, sampai mengancam jiwa.

Baca juga: Batu Empedu: Gejala, Penyebab, Pengobatan, dan Pencegahan

Melansir Cedars-Sinai, kantong empedu adalah organ kecil yang terletak di bawah hati.

Seperti namanya, organ ini berfungsi sebagai kantong penyimpanan cairan empedu yang dihasilkan hati.

Empedu terdiri atas beberapa zat, antara lain kolesterol, garam empedu, dan pigmen bilirubin.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Batu empedu yang terbentuk di dalam tubuh bisa berukuran kecil seperti butiran pasir sampai sebesar bola golf.

Penderita bisa memiliki ratusan batu empedu berukuran kecil, satu batu berukuran besar, atau batu besar dan kecil bersamaan.

Penyebab penyakit batu empedu biasanya karena kadar kolesterol terlalu tinggi dan produksi pigmen bilirubin berlebihan.

Baca juga: 15 Penyebab Sakit Perut Sebelah Kanan Bawah, Tak Selalu Usus Buntu

Seseorang lebih berisiko terkena penyakit batu empedu apabila memiliki masalah kesehatan:

  • Sirosis atau tumbuhnya jaringan parut di hati
  • Infeksi saluran empedu
  • Penyakit anemia sel sabit
  • Kegemukan
  • Penderita diabetes
  • Berat badan turun drastis
  • Tidak makan selama beberapa hari

Sejumlah penderita kerap tidak menyadari dirinya mengalami gejala batu empedu. Terutama saat batu empedu hanya muncul di kantong empedu.

Saat batu empedu menghalangi saluran empedu, penderita bisa merasakan beberapa tanda, antara lain:

1. Sakit perut sebelah kanan

Ilustrasi sakit perut5432action Ilustrasi sakit perut
Melansir Health, rasa nyeri di bagian liver atau hati adalah ciri-ciri sakit batu empedu yang cukup umum dirasakan penderitanya.

Rasa sakit ini terasa di perut sebelah kanan atas, dekat tulang rusuk. Terkadang nyerinya menjalar sampai ke bagian tengah perut.

Sakit perut sebelah kanan atas yang dirasakan penderita umumnya muncul setelah makan dan berlangsung selama beberapa jam.

Rasa sakitnya bisa datang dan pergi berulang kali. Apabila penyakitnya sudah kronis, nyerinya berlangsung berkepanjangan atau terjadi dalam waktu yang lama.

Baca juga: Kenali Sakit Perut Sebelah Kanan Tanda Penyakit Kantong Empedu

2. Kulit dan bagian mata yang putih menguning

Gejala batu empedu lainnya yakni muncul tanda penyakit kuning seperti kulit dan bagian mata yang putih jadi menguning.

Selain itu, warna urine juga jadi lebih gelap dan kotoran buang air besar jadi lebih pucat.

Dalam kondisi normal, kantong empedu melepaskan empedu ke usus kecil melalui saluran kistik. Gejala penyakit kuning bisa muncul saat saluran ini terhambat.

Penyumbatan saluran kistik membuat empedu menumpuk di kantong empedu dan meningkatkan zat kekuningan yang disebut bilirubin.

Baca juga: 7 Gejala Usus Buntu, Tak Hanya Sakit Perut Sebelah Kanan

3. Mual atau muntah

Ilustrasi mual Ilustrasi mual
Ciri-ciri sakit batu empedu terkadang juga mirip dengan sakit perut, asam lambung naik, atau gangguan pencernaan lainnya.

Banyak penderita batu empedu merasakan mual atau muntah beberapa saat setelah makan.

Berbeda dari gangguan pencernaan biasa, mual dan muntah yang dialami penderita biasanya berulang dan diikuti sakit perut di bagian kanan atas.

Baca juga: 8 Gejala Batu Ginjal yang Pantang Disepelekan

4. Pankreas meradang

Penyakit batu empedu bisa memengaruhi organ di sekitarnya, salah satu yang terkena imbas adalah pankreas.

Penderita batu empedu bisa mengembangkan penyakit peradangan pankreas atau pankreatitis.

Pasalnya, pankreas bersebelahan dengan organ hati dan melepaskan enzim ke area yang sama dengan empedu.

Karena kedua saluran bertemu di dekat usus, tumbuhnya batu empedu di sana dapat memengaruhi fungsi saluran lainnya.

Jika batu empedu sampai keluar dari kantong empedu dan tersangkut di saluran pankreas, organ di dekat hati ini bisa mengalami peradangan.

Apabila Anda mengalami gejala batu empedu di atas, segera konsultasikan ke dokter.

Terutama jika memiliki faktor risiko penyakit batu empedu yang sudah dijabarkan di atas.

Dokter dapat mendeteksi penyakit dengan melakukan pemeriksaan fisik, merekomendasikan tes pencitraan dengan MRI, tes darah, sampai ultrasonografi (USG).

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Rekomendasi untuk anda
PENYAKIT
Osteoporosis
Osteoporosis
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tendinitis

Tendinitis

Penyakit
7 Gejala Kekurangan Kalium yang Pantang Disepelekan

7 Gejala Kekurangan Kalium yang Pantang Disepelekan

Health
5 Gejala Serangan Jantung Pada Wanita

5 Gejala Serangan Jantung Pada Wanita

Health
Bagaimana Alergi Bisa Menyebabkan Pilek atau Hidung Meler?

Bagaimana Alergi Bisa Menyebabkan Pilek atau Hidung Meler?

Health
Bisa Gantikan Alat Kontrasepsi, Begini Cara Melacak Jadwal Ovulasi

Bisa Gantikan Alat Kontrasepsi, Begini Cara Melacak Jadwal Ovulasi

Health
Nyeri Payudara

Nyeri Payudara

Penyakit
6 Ciri ciri Haid Menjelang Menopause

6 Ciri ciri Haid Menjelang Menopause

Health
Insomnia

Insomnia

Penyakit
10 Cara Merawat Luka Sunat Biar Cepat Kering

10 Cara Merawat Luka Sunat Biar Cepat Kering

Health
Skizoafektif

Skizoafektif

Penyakit
7 Fungsi Kalium untuk Tubuh

7 Fungsi Kalium untuk Tubuh

Health
Trakhoma

Trakhoma

Penyakit
6 Gejala Bronkiolitis yang Perlu Diwaspadai

6 Gejala Bronkiolitis yang Perlu Diwaspadai

Health
Abses Otak

Abses Otak

Penyakit
10 Jenis Infeksi Paru-paru yang Perlu Diwaspadai

10 Jenis Infeksi Paru-paru yang Perlu Diwaspadai

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.