Kompas.com - 15/03/2021, 06:06 WIB
Ilustrasi ShutterstockIlustrasi

KOMPAS.com – Kolesterol selama ini kerap dianggap sebagai zat jahat penyebab munculnya berbagai penyakit berbahaya.

Padahal tidak demikian jika kadar kolesterol dalam darah masuk batas normal.

Kolesterol adalah senyawa lemak kompleks yang dihasilkan tubuh dengan beragam fungsi.

Baca juga: 12 Makanan yang Mengandung Kolesterol Tinggi

Beberapa manfaat kolesterol, yakni:

  • Memproduksi hormon korteks adrenalin
  • Membantu memproduksi vitamin D
  • Membantu memproduksi hormon seks
  • Membuat garam empedu yang membantu usus untuk menyerap lemak
  • Pelindung sel
  • Menjaga fungsi otak

Namun, jika kadarnya dalam darah terlalu tinggi, kolesterol memang bisa sangat berbahaya bagi tubuh.

Lantas, apa bahaya kolesterol tinggi bagi kesehatan wanita?

Untuk diketahui terlebih dahulu, kolesterol dikemas dan dibawa melalui aliran darah sebagai partikel yang dikenal sebagai lipoprotein.

Sejumlah 60% keuntungan dari artikel Health Kompas.com disalurkan untuk warga terdampak Covid-19.

#JernihkanHarapan dengan membagikan artikel-artikel Health Kompas.com yang bermanfaat di media sosial agar lebih banyak warga terbantu. — Bagikan artikel ini

Pahami Bahaya Kolesterol Tinggi bagi Kesehatan Wanita
Pahami bagaimana kolesterol tinggi dapat berkontribusi pada kejadian penyakit jantung pada wanita sebagai langkah antisipasi kondisi berbahaya ini.
Bagikan artikel ini melalui

Terdapat dua jenis utama lipoprotein ini, yakni:

  • Kolesterol low-density lipoprotein (LDL) atau sering kali disebut kolesterol jahat, dengan kegunaan membawa kolesterol ke tempat yang dibutuhkan di dalam tubuh
  • Kolesterol high-density lipoprotein (LDL) atau sering kali disebut sebagai kolesterol baik, dengan fungsi membawa kolesterol kembali ke hati, di mana ia dipecah

Memiliki tingkat kolesterol yang tinggi dikenal sebagai kondisi hiperkolesterolemia atau dyslipidemia.

Baca juga: Kolesterol Tinggi? Lakukan 5 Perubahan Gaya Hidup Ini

Melansir Health Line, orang yang memiliki kadar kolesterol jahat (LDL) yang lebih tinggi dari biasanya dan kadar kolesterol baik (HDL) yang terlalu rendah, mungkin berisiko lebih tinggi terkena penyakit jantung.

Kolesterol HDL membantu menghilangkan kolesterol dari aliran darah Anda. Tetapi jika kadar HDL terlalu rendah, itu tidak akan cukup untuk membantu menghilangkan penumpukan kolesterol LDL dari pembuluh darah Anda.

Seiring waktu, penumpukan kolesterol jahat di dalam pembuluh darah bisa berubah menjadi zat yang disebut plak.

Plak pada dinding arteri dapat mempersempit dan menebalkan arteri serta membatasi aliran darah.

Kondisi ini disebut aterosklerosis dan dianggap sebagai salah satu jenis penyakit jantung.

Secara umum, memiliki kadar kolesterol yang lebih tinggi, terutama kadar kolesterol jahat, akan membuat peluang wanita lebih tinggi pula untuk mengalami serangan jantung atau stroke selama hidup.

Baca juga: 10 Obat Kolesterol untuk Turunkan Kolesterol Tinggi

Bagaimana kolesterol memengaruhi wanita secara berbeda dari pria?

Wanita pada umumnya memiliki kadar kolesterol HDL yang lebih tinggi daripada pria, karena hormon seks wanita yang dikenal sebagai estrogen.

Menurut National Institutes of Health (NIH), penelitian menunjukkan bahwa kadar kolesterol pada wanita bervariasi tergantung pada fase siklus menstruasi, akibat perubahan kadar estrogen.

Saat kadar estrogen meningkat, kolesterol HDL pada wanita juga akan meningkat dan memuncak pada saat ovulasi.

Di sisi lain, LDL dan kadar kolesterol total menurun seiring dengan peningkatan kadar estrogen, mencapai titik terendah sebelum menstruasi.

Ketika wanita mengalami menopause sekitar usia 50 hingga 55 tahun, banyak yang mengalami perubahan kadar kolesterol.

Saat menopause, kadar kolesterol total dan LDL cenderung meningkat dan kolesterol HDL cenderung turun.

Untuk alasan ini, bahkan wanita yang memiliki kadar kolesterol baik selama sebagian besar hidupnya, akan mungkin memiliki kolesterol tinggi di kemudian hari.

Selain itu, kehamilan dapat meningkatkan risiko wanita terkena penyakit jantung, terutama komplikasi tertentu selama kehamilan seperti preeklamsia dan diabetes gestasional.

Kehamilan juga dapat menyebabkan kadar kolesterol total meningkat, tetapi kadar tersebut biasanya kembali normal setelah kehamilan.

Baca juga: Bagaimana Kolesterol Tinggi Bisa Sebabkan Kematian Mendadak?

Faktor risiko penyakit jantung pada wanita

Merangkum Mayo Clinic, Secara umum, pria memang berisiko lebih tinggi terkena penyakit jantung daripada wanita.

Namun, beberapa faktor risiko dapat meningkatkan risiko wanita untuk penyakit mematikan ini, terutama selama kehamilan dan menopause.

Berikut deretak faktor risiko penyakit jantung pada wanita yang dapat diwaspadai:

  • Usia tua
  • Punya riwayat keluarga penyakit jantung
  • Merokok
  • Kurang olahraga
  • Mengalami kelebihan berat badan atau obesitas
  • Memiliki pola makan yang buruk, seperti pola makan tinggi lemak jenuh dan lemak trans
  • Hiperkolesterolemia familial (FH)
  • Diabetes
  • Tekanan darah tinggi
  • Sindrom ovarium polikistik (PCOS)
  • Tekanan darah tinggi selama kehamilan (preeklamsia)
  • Stres mental dan depresi
  • Diabetes gestasional selama kehamilan
  • Penyakit peradangan, seperti Rheumatoid Arthritis, lupus, dan lainnya

Baca juga: 8 Tanda Kolesterol Tinggi yang Sering Tak Disadari

Berapa kadar kolesterol normal pada wanita?

Baik wanita maupun pria di atas usia 20 tahun dianggap mengidap kolesterol tinggi jika memiliki kadar kolesterol total di atas 200 miligram per desiliter (mg/dL).

Bagaimana dengan kadar kolesterol jahat (LDL) dan kolesterol baik (HDL)?

Bagi wanita, kadar HDL kurang dari 50 mg/dL dianggap sebagai faktor risiko utama penyakit jantung.

Sementara, kadar HDL di atas 60 mg/dL dapat menurunkan risiko penyakit jantung.

Sedangkan untuk kadar LDL, wanita disarankan dapat menjaga tingkat kadar kolesterol jahat mereka hingga:

  • Di bawah 100 mg/dL jika tidak menderita penyakit jantung
  • Di bawah 70 mg / dL jika menderita penyakit jantung atau sejumlah faktor risiko penyakit jantung, seperti diabetes, berusia di atas 55 tahun, merokok, tekanan darah tinggi, atau riwayat keluarga yang menderita penyakit jantung

Wanita di atas usia 20 tahun dianjurkan untuk mengukur kadar kolesterol mereka setiap 5 tahun.

Wanita yang memiliki faktor risiko penyakit jantung harus melakukan pemeriksaan kolesterol lebih sering.

Baca juga: Berapa Kadar Kolesterol Normal dalam Darah?

Begitu juga dengan wanita setelah menopause.

The National Heart, Lung, and Blood Institute (NHLBI) AS merekomendasikan skrining kolesterol setiap 1 hingga 2 tahun untuk wanita usia 55 hingga 65 tahun.

Sedangkan, wanita yang lebih tua harus diskrining setiap tahun.


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

8 Akibat Pendarahan Otak yang Perlu Diwaspadai

8 Akibat Pendarahan Otak yang Perlu Diwaspadai

Health
Displasia Pinggul

Displasia Pinggul

Penyakit
8 Cara Menjaga Kesehatan Jantung di Masa Pandemi Covid-19 menurut Ahli Perki

8 Cara Menjaga Kesehatan Jantung di Masa Pandemi Covid-19 menurut Ahli Perki

Health
Radang Permukaan Lidah

Radang Permukaan Lidah

Penyakit
13 Makanan untuk Melancarkan BAB

13 Makanan untuk Melancarkan BAB

Health
Gusi Bengkak

Gusi Bengkak

Penyakit
13 Cara Mengurangi Risiko Penyakit Jantung Tanpa Bantuan Obat

13 Cara Mengurangi Risiko Penyakit Jantung Tanpa Bantuan Obat

Health
Biang Keringat

Biang Keringat

Penyakit
Bagaimana Diabetes Bisa Menyebabkan Kerusakan Tendon?

Bagaimana Diabetes Bisa Menyebabkan Kerusakan Tendon?

Health
Mata Gatal

Mata Gatal

Penyakit
Memahami Hubungan Hepatitis C dan Diabetes

Memahami Hubungan Hepatitis C dan Diabetes

Health
Iritis

Iritis

Penyakit
6 Penyebab Pembengkakan Hati yang Perlu Diwaspadai

6 Penyebab Pembengkakan Hati yang Perlu Diwaspadai

Health
Abses Gusi

Abses Gusi

Penyakit
Cegah Covid-19, Ini Panduan IDAI Dalam Pelaksanaan Sekolah Tatap Muka

Cegah Covid-19, Ini Panduan IDAI Dalam Pelaksanaan Sekolah Tatap Muka

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.