Kompas.com - 29/06/2021, 19:31 WIB

KOMPAS.com - Selepas bertatap muka atau berinteraksi selama beberapa saat dengan orang yang positif Covid-19, seseorang boleh jadi termasuk sebagai kontak erat.

Menurut Kementerian Kesehatan, kontak erat adalah orang yang pernah berkontak dengan penderita Covid-19 atau orang yang mengalami gejala Covid-19.

Riwayat kontak yang dimaksud termasuk:

  • Bertatap muka atau berdekatan kurang dari satu meter, selama minimal 15 menit
  • Bersentuhan fisik langsung seperti bersalaman, pegangan tangan, dll.
  • Orang yang merawat orang yang bergejala Covid-19 atau penderita Covid-19, tanpa menggunakan alat pelindung diri seperti masker standar medis
  • Berada di satu ruangan seperti di kamar, kantor, transportasi umum, atau makan bareng yang sulit jaga jarak dan tanpa mengunakan masker dengan benar

Baca juga: 4 Alat Kesehatan yang Perlu Dimiliki di Rumah saat Pandemi Covid-19

Kontak erat sebelumnya disebut dengan istilah orang dalam pemantauan atau (ODP).

Untuk mencegah penularan virus corona SARS-CoV-2, seseorang yang termasuk kontak erat perlu melakukan tes antigen atau PCR untuk pemeriksaan Covid-19.

Kapan kontak erat perlu tes antigen atau PCR Covid-19?

Ahli patologi klinik dari Universitas Sebelas Maret (UNS), dr. Tonang Dwi Ardyanto, Sp.PK, PhD, FISQua menjelaskan, orang yang kontak dengan pengidap Covid-19 tanpa gejala atau bergejala, disarankan segera tes antigen atau PCR begitu dinyatakan sebagai kontak erat.

Apabila hasil tes Covid-19 positif, tidak perlu tes lagi. Langsung jalankan isolasi sesuai pedoman isolasi mandiri.

Lantas, terkait perlu tidaknya tes Covid-19 ulang selama isolasi mandiri bisa berkonsultasi dengan tenaga kesehatan yang mengevaluasi.

“Kalau ternyata kemudian timbul gejala, soal tes lagi atau tidak, itu tergantung saran dokter yang merawat,” jelas Tonang, kepada Kompas.com Jumat (25/6/2021).

Baca juga: Kenali Apa Itu Saturasi Oksigen, Cara Cek, dan Kadar Normalnya

Apabila hasil tes Covid-19 negatif, seseorang tetap disarankan menjalankan karantina mandiri selama lima hari.

Untuk memastikan hasilnya valid atau tidak ada kemungkinan negatif palsu, lakukan pemeriksaan lagi pada hari kelima sejak dinyatakan kontak erat.

Pemeriksaan selang lima hari sejak kontak erat dianjurkan dengan pertimbangan jumlah virus yang terdeteksi sudah mencapai puncaknya dan masa inkubasi virus corona.

Perlu diketahui, masa inkubasi virus corona atau periode penularan sampai muncul gejala Covid-19 berlangsung sekitar lima sampai tujuh hari.

“Pada hari kelima, lakukan tes antigen atau PCR lagi. Bila positif, lanjutkan isolasi lagi. Bila negatif, maka kontak erat bisa mengakhiri masa karantina namun tetap jalankan protokol kesehatan,” kata Tonang.

Baca juga: Perbedaan Swab Antigen dan PCR dalam Tes Covid-19

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.