Kompas.com - 09/08/2021, 16:32 WIB

KOMPAS.com Batuk adalah cara tubuh untuk menghilangkan iritasi.

Melansir dari Healthline, ketika sesuatu mengiritasi tenggorokan atau saluran napas, sistem saraf mengirimkan peringatan ke otak.

Otak akan merespons dengan memberi tahu otot-otot di dada dan perut untuk berkontraksi dan mengeluarkan semburan udara.

Batuk adalah refleks pertahanan penting yang membantu melindungi tubuh dari iritasi seperti:

  • lendir
  • merokok
  • alergen, seperti debu, jamur, dan serbuk sari

Batuk adalah gejala dari banyak penyakit dan kondisi.

Baca juga: Alasan Flu Bisa Berbahaya bagi Penderita Asma

 

Terkadang, karakteristik batuk bisa memberi petunjuk tentang penyebabnya.

Kadang-kadang, penyumbatan di saluran napas memicu refleks batuk.

Jika Anda atau anak Anda telah menelan sesuatu yang dapat menghalangi jalan napas, segera cari bantuan medis.

Tanda-tanda tersedak meliputi:

  • kulit kebiruan
  • penurunan kesadaran
  • ketidakmampuan untuk berbicara atau menangis
  • mengi, bersiul, atau suara napas aneh lainnya
  • batuk lemah atau tidak efektif
  • panik

Berikut ini beberapa jenis batuk yang perlu Anda ketahui.

1. Batuk basah

Batuk basah, juga disebut batuk produktif, adalah batuk yang biasanya mengeluarkan lendir.

Demam atau flu sering menyebabkan batuk basah.

Batuk basah bisa datang perlahan atau cepat dan mungkin disertai dengan gejala lain, seperti:

  • pilek
  • tetesan postnasal
  • kelelahan

Batuk basah terdengar basah karena tubuh Anda mendorong lendir keluar dari sistem pernapasan, yang meliputi:

  • tenggorokan
  • hidung
  • saluran udara
  • paru-paru

Jika Anda mengalami batuk basah, Anda mungkin merasa ada sesuatu yang tersangkut atau menetes di bagian belakang tenggorokan atau di dada.

Beberapa batuk Anda akan membawa lendir ke dalam mulut Anda.

Baca juga: 6 Gejala Flu yang Sering Muncul

Batuk basah bisa akut dan berlangsung kurang dari 3 minggu atau kronis dan berlangsung lebih lama dari 8 minggu pada orang dewasa atau 4 minggu pada anak-anak.

Durasi batuk mungkin merupakan petunjuk besar tentang penyebabnya.

Kondisi yang dapat menyebabkan batuk basah antara lain:

  • pilek atau flu
  • radang paru-paru
  • penyakit paru obstruktif kronik (PPOK) , termasuk emfisema dan bronkitis kronis
  • bronkitis akut
  • asma

Batuk pada bayi, balita, dan anak-anak yang berlangsung kurang dari 3 minggu hampir selalu disebabkan oleh pilek atau flu.

2. Batuk kering

Batuk kering adalah batuk yang tidak mengeluarkan lendir.

Mungkin Anda merasa seperti ada gelitik di bagian belakang tenggorokan yang memicu refleks batuk sehingga membuat Anda terbatuk-batuk.

Batuk kering sering kali sulit dikendalikan dan dapat muncul dalam waktu yang lama.

Batuk kering terjadi karena ada peradangan atau iritasi pada saluran pernapasan, tetapi tidak ada lendir yang berlebihan untuk batuk.

Batuk kering sering disebabkan oleh infeksi saluran pernapasan atas, seperti pilek atau flu.

Pada anak-anak dan orang dewasa, batuk kering biasanya berlangsung selama beberapa minggu setelah pilek atau flu berlalu.

Kemungkinan penyebab lain dari batuk kering meliputi:

  • radang tenggorokan
  • sakit tenggorokan
  • kelompok
  • tonsilitis
  • radang dlm selaput lendir
  • asma
  • alergi
  • penyakit refluks gastroesofageal (GERD)
  • obat-obatan, terutama ACE inhibitor
  • paparan iritasi seperti polusi udara, debu, atau asap
  • Covid-19

Baca juga: Apa Beda Sakit Tenggorokan karena Covid-19 dan Flu Biasa?

3. Batuk paroksismal

Batuk paroksismal adalah batuk dengan serangan intermiten, batuk tak terkendali.

Batuk paroksismal terasa melelahkan dan menyakitkan.

Orang-orang berjuang untuk mendapatkan napas dan mungkin muntah.

Pertusis, juga dikenal sebagai batuk rejan, adalah infeksi bakteri yang menyebabkan batuk hebat.

Selama serangan batuk rejan, paru-paru melepaskan semua udara yang mereka miliki, menyebabkan orang menarik napas dengan keras dengan suara "teriakan".

Bayi memiliki risiko lebih tinggi tertular batuk rejan dan menghadapi komplikasi yang lebih serius darinya.

Batuk rejan bisa mengancam nyawa pada bayi.

Untuk itu usia 2 bulan ke atas, cara terbaik untuk menghindari tertular pertusis adalah dengan mendapatkan vaksinasi.

Batuk rejan sering menyebabkan batuk paroksismal.

Kemungkinan penyebab lain dari batuk yang buruk meliputi:

  • asma
  • PPOK
  • radang paru-paru
  • tuberkulosis
  • tersedak

Baca juga: Perbedaan Gejala Covid-19 dan Flu Biasa

4. Batuk croup

Croup adalah infeksi virus yang biasanya menyerang anak-anak berusia 5 tahun ke bawah.

Croup menyebabkan saluran napas bagian atas menjadi iritasi dan bengkak.

Anak kecil sudah memiliki saluran udara yang lebih sempit.

Ketika pembengkakan semakin mempersempit jalan napas, kondisi ini dapat menyebabkan seseorang sulit untuk bernapas.

Croup menyebabkan batuk "menggonggong" khas yang terdengar seperti anjing laut. P

embengkakan di dalam dan di sekitar kotak suara juga menyebabkan suara serak dan suara napas melengking.

Croup bisa menakutkan bagi anak-anak dan orang tua. Anak-anak dapat mengalami beberapa kondisi berikut.

  • berjuang untuk bernafas
  • membuat suara bernada tinggi selama inhalasi
  • bernafas dengan sangat cepat

Dalam kasus yang parah, anak-anak menjadi pucat atau kebiruan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.