Kompas.com - 21/11/2021, 06:00 WIB
Ilustrasi high heels Ilustrasi high heels

KOMPAS.comNeuroma Morton adalah penyakit tidak berbahaya yang mempengaruhi bola kaki.

Ini juga disebut neuroma intermetatarsal karena terletak di bola kaki di antara tulang metatarsal.

Melansir dari Healthline dan Mayo Clinic, Neuroma Morton terjadi ketika jaringan di sekitar saraf yang mengarah ke jari kaki menebal karena iritasi atau kompresi.

Baca juga: Patah Pergelangan Kaki

 

Paling sering terjadi antara jari kaki ketiga dan keempat, tetapi juga dapat terjadi antara jari kaki kedua dan ketiga.

Kondisi ini paling sering terjadi pada orang paruh baya, terutama wanita paruh baya.

Gejala Neuroma Morton

Nyeri, sering kali intermiten, adalah gejala utama neuroma Morton.

Ini mungkin terasa seperti rasa sakit seperti terbakar di bola atau kaki.

Jari-jari kaki Anda mungkin terasa mati rasa atau kesemutan saat rasa sakit menyebar.

Anda mungkin mengalami kesulitan berjalan secara normal karena rasa sakit.

Namun, terkadang Anda mungkin menderita neuroma Morton tanpa gejala apa pun.

Sebuah penelitian kecil dari tahun 2000 meninjau catatan medis dari 85 orang yang kakinya dicitrakan dengan magnetic resonance imaging (MRI).

Studi ini menemukan bahwa 33 persen dari peserta memiliki neuroma Morton tidak mengalami gejala apa pun.

Baca juga: Telapak Kaki Datar

Apa penyebab Neuroma Morton?

Neuroma Morton sering disebabkan oleh sepatu yang terlalu ketat atau yang memiliki hak tinggi.

Sepatu ini dapat menyebabkan saraf di kaki Anda menjadi tertekan atau teriritasi.

Saraf yang teriritasi menebal dan secara bertahap menjadi lebih menyakitkan akibat tekanan di atasnya.

Penyebab lain yang mungkin adalah kelainan kaki atau gaya berjalan, yang dapat menyebabkan ketidakstabilan dan juga dapat memberi tekanan pada saraf di kaki Anda.

Neuroma Morton sering dikaitkan dengan:

  • kaki datar
  • lengkungan tinggi
  • bunion
  • jari kaki palu

Ini juga terkait dengan kegiatan seperti:

  • aktivitas olahraga berulang, seperti lari atau olahraga raket, yang meningkatkan tekanan pada bola kaki
  • olahraga yang membutuhkan sepatu ketat, seperti ski atau balet

Terkadang, neuroma terjadi akibat cedera pada kaki.

Penanganan

Perawatan tergantung pada tingkat keparahan gejala.

Dokter Anda biasanya akan menggunakan rencana lulus.

Itu berarti Anda akan mulai dengan perawatan konservatif dan beralih ke perawatan yang lebih agresif jika rasa sakit Anda terus berlanjut.

Perawatan di rumah

Perawatan dimulai dengan menggunakan penyangga lengkung atau alas kaki untuk sepatu Anda.

Ini membantu meringankan tekanan pada saraf yang terkena. Perawatan konservatif lainnya termasuk:

  • terapi fisik
  • latihan peregangan untuk mengendurkan tendon dan ligamen
  • memijat bola kaki
  • latihan untuk memperkuat pergelangan kaki dan jari kaki
  • mengistirahatkan kakimu
  • mengoleskan es ke area yang sakit

Baca juga: 10 Penyebab Kaki Gatal yang Perlu Diketahui

Suntikan

Jika rasa sakit Anda berlanjut, dokter mungkin mencoba suntikan kortikosteroid atau obat anti-inflamasi ke area nyeri.

Suntikan anestesi lokal juga dapat digunakan untuk mematikan saraf yang terkena.

Itu dapat membantu meringankan rasa sakit Anda untuk sementara.

Suntikan alkohol sclerosing adalah obat lain yang dapat meredakan nyeri jangka pendek.

Sebuah studi jangka panjang menemukan bahwa hanya 29 persen orang yang menjalani suntikan alkohol tetap bebas gejala.

Operasi

Ketika perawatan lain gagal memberikan bantuan, dokter Anda mungkin menyarankan operasi. Pilihan bedah mungkin termasuk:

  • neurektomi, yakni dilakukan ketika bagian dari jaringan saraf diangkat
  • operasi kriogenik, juga dikenal sebagai neuroablasi kriogenik, ketika syaraf dan selubung mielin yang menutupinya diberikan suhu yang sangat dingin
  • operasi dekompresi, yakni ketika tekanan pada saraf dihilangkan dengan memotong ligamen dan struktur lain di sekitar saraf
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
PENYAKIT
Coxsackie
Coxsackie
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

6 Jenis Gangguan Pola Tidur dan Cara Mengatasinya

6 Jenis Gangguan Pola Tidur dan Cara Mengatasinya

Health
Herniasi Otak

Herniasi Otak

Penyakit
Sering Menjadi Faktor Risiko Utama, Apa Kaitan Bipolar dan Genetik?

Sering Menjadi Faktor Risiko Utama, Apa Kaitan Bipolar dan Genetik?

Health
Insufisiensi Mitral

Insufisiensi Mitral

Penyakit
Pahami, Ini Dampak Stres Pada Penderita Diabetes

Pahami, Ini Dampak Stres Pada Penderita Diabetes

Health
Sindrom Sjogren

Sindrom Sjogren

Penyakit
Apakah Boleh Suntik Vaksin Covid-19 saat Haid?

Apakah Boleh Suntik Vaksin Covid-19 saat Haid?

Health
Lupus Nefritis

Lupus Nefritis

Penyakit
Bisakah Anak-Anak Mengalami Gangguan Bipolar?

Bisakah Anak-Anak Mengalami Gangguan Bipolar?

Health
Karsinoma Nasofaring

Karsinoma Nasofaring

Penyakit
Kenali Berbagai Gejala Gangguan Bipolar

Kenali Berbagai Gejala Gangguan Bipolar

Health
Pseudobulbar Affect (PBA)

Pseudobulbar Affect (PBA)

Health
10 Penyebab Kram Perut dan Cara Mengatasinya

10 Penyebab Kram Perut dan Cara Mengatasinya

Health
Mengenal Beda Diabetes Tipe 1 dan Diabetes Tipe 2

Mengenal Beda Diabetes Tipe 1 dan Diabetes Tipe 2

Health
10 Cara Mengatasi Tenggorokan Gatal dan Batuk

10 Cara Mengatasi Tenggorokan Gatal dan Batuk

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.