Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 27/02/2022, 16:00 WIB

KOMPAS.com - Anemia terjadi ketika sel darah merah yang sehat dalam tubuh jumlahnya terlalu rendah.

Sel darah merah adalah sel darah berbentuk cakram yang membawa oksigen ke organ dan jaringan tubuh.

Mengutip Healthline, anemia ini diukur berdasarkan jumlah hemoglobin dalam darah.

Hemoglobin adalah protein kaya zat besi yang terkandung dalam sel darah merah.

Hemoglobin mengikat oksigen di paru-paru kita, memungkinkan sel darah merah untuk membawa dan mengirimkannya ke seluruh tubuh.

Sementara itu, ada banyak jenis dan penyebab anemia.

Baca juga: Gejala Anemia pada Pasien Gagal Ginjal Kronis

Jenis dan penyebab anemia

Mengutip WebMD, ada lebih dari 400 jenis anemia, dan dibagi menjadi 3 kelompok:

  1. Anemia akibat kehilangan darah
  2. Anemia yang disebabkan oleh penurunan atau kerusakan produksi sel darah merah
  3. Anemia yang disebabkan oleh kerusakan sel darah merah.

Beberapa jenis anemia ringan dan dapat dengan mudah diobati, sementara yang lain dapat menyebabkan komplikasi kesehatan yang serius.

1. Anemia akibat kehilangan darah

Mengutip WebMD, anemia akibat kehilangan darah bisa terjadi secara perlahan dalam jangka waktu yang lama, dan kita mungkin tidak menyadarinya.

Penyebab jenis anemia ini bisa meliputi:

  • Kondisi gastrointestinal seperti maag, wasir, gastritis (radang lambung), dan kanker
  • Obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID) seperti aspirin atau ibuprofen, yang dapat menyebabkan tukak lambung dan gastritis
  • Haid seorang wanita, terutama jika mengalami haid yang banyak (atau haid yang banyak). Ini dapat dikaitkan dengan fibroid.
  • Pasca trauma atau pasca operasi juga.

Baca juga: Mengenal Jenis Anemia yang Sering Dialami Ibu Hamil

2. Anemia yang disebabkan oleh penurunan atau kerusakan produksi sel darah merah

Mengutip WebMD, kondisi ini bisa terjadi karena ada yang salah dengan sel darah merah kita atau karena tubuh tidak memiliki cukup mineral dan vitamin untuk membentuk sel darah merah secara normal.

Penyebabnya bisa meliputi:

  • Masalah sumsum tulang dan sel induk

Biasanya anemia yang disebabkan oleh sumsum tulang atau masalah sel induk ini terjadi karena beberapa kondisi, meliputi:

  1. Anemia aplastik, yang terjadi ketika Anda tidak memiliki cukup sel punca atau tidak memiliki sel punca sama sekali.
  2. Keracunan timbal, misalnya terjadi ketika orang dewasa bersentuhan dengan timbal di tempat kerja atau jika anak-anak memakan serpihan cat timbal.
  3. Talasemia, yang terjadi karena ada masalah dengan pembentukan hemoglobin.
  • Anemia defisiensi besi

Anemia yang terjadi karena tubuh kita tidak memiliki cukup mineral besi dalam tubuh.

Anemia defisiensi besi dapat disebabkan oleh:

  1. Makan makanan tanpa zat besi yang cukup, terutama pada bayi, anak-anak, remaja, vegan, dan vegetarian
  2. Obat-obatan tertentu, makanan, dan minuman berkafein
  3. Kondisi pencernaan seperti penyakit Crohn, atau jika kita memiliki bagian perut atau usus kecil yang diangkat
  4. Sering mendonor darah
  5. Pelatihan ketahanan tubuh
  6. Kehamilan dan menyusui
  7. Wanita yang dalam periode haid
  8. Penyebab umum adalah perdarahan lambat kronis, biasanya dari sumber Gastrointestinal.

Baca juga: Hubungan Anemia dan Gagal Jantung yang Penting Diketahui

  • Anemia sel sabit

Anemia yang terjadi karena sel darah merah yang biasanya bulat menjadi berbentuk bulan sabit, sebab genetika.

Anemia terjadi ketika sel darah merah rusak dengan cepat, sehingga oksigen tidak sampai ke organ tubuh.

Sel darah merah berbentuk bulan sabit juga bisa tersangkut di pembuluh darah kecil dan menyebabkan rasa sakit.

  • Anemia defisiensi vitamin, khususnya B12 dan folat

Anemia yang terjadi karena tubuh tidak mendapatkan cukup vitamin B12 dan folat.

Tubuh kita membutuhkan kedua vitamin tersebut untuk membuat sel darah merah.
Jenis anemia ini dapat disebabkan oleh:

  1. Kekurangan makanan: jika kita makan sedikit atau tanpa daging, mungkin kita tidak mendapatkan cukup vitamin B12. Jika kita memasak sayuran terlalu lama atau tidak makan cukup banyak, mungkin kita tidak mendapatkan cukup folat.
  2. Anemia megaloblastik: ketika kita tidak mendapatkan cukup vitamin B12, folat, atau keduanya.
  3. Anemia pernisiosa: ketika tubuh kita tidak menyerap cukup vitamin B12.
  • Anemia yang terkait dengan kondisi kronis lainnya

Anemia yang terjadi ketika tubuh kita tidak memiliki cukup hormon untuk membuat sel darah merah.

Kondisi yang menyebabkan jenis anemia ini meliputi:

  1. Penyakit ginjal lanjut
  2. Hipotiroidisme
  3. Usia tua
  4. Penyakit jangka panjang, seperti kanker, infeksi, lupus, diabetes, dan rheumatoid arthritis.

Baca juga: 8 Makanan yang Baik Dikonsumsi Penderita Anemia

3. Anemia yang disebabkan oleh kerusakan sel darah merah

Anemia kategori ini terjadi ketika sel darah merah rapuh dan tidak dapat menangani tekanan perjalanan melalui tubuh kita.

Sel-sel darah merah itu mungkin pecah, menyebabkan apa yang disebut anemia hemolitik.

Jenis anemia ini mungkin bisa muncul sejak lahir atau tiba-tiba saat dewasa.

Terkadang, penyebab anemia hemolitik tidak jelas, tetapi dapat mencakup:

  1. Serangan oleh sistem kekebalan, seperti halnya lupus. Hal ini bisa terjadi pada siapa saja, bahkan bayi yang masih dalam kandungan atau bayi yang baru lahir. Itulah yang disebut penyakit hemolitik pada bayi baru lahir.
  2. Kondisi yang dapat diturunkan melalui gen, seperti anemia sel sabit, talasemia, dan thrombotic thrombocytopenic purpura (TTP).
  3. Limpa yang membesar. Hal ini merupakan kasus yang jarang terjadi, menjebak sel darah merah dan menghancurkannya terlalu dini.
  4. Sesuatu yang membebani tubuh, seperti infeksi, obat-obatan, bisa ular atau laba-laba, atau makanan tertentu.
  5. Racun dari penyakit hati atau ginjal tahap lanjut.
  6. Cangkok pembuluh darah, katup jantung prostetik, tumor, luka bakar parah, berada di sekitar bahan kimia tertentu, hipertensi berat, dan gangguan pembekuan darah.

Baca juga: Cara Mencegah Anemia Defisiensi Besi Sebelum, Saat, dan Setelah Hamil

Gejala

Mengutip Healthline, banyak gejala anemia berhubungan dengan kekurangan oksigen yang dipasok ke organ dan jaringan tubuh.
Jika kita menderita anemia, mungkin akan mengalami gejala, seperti:

  • Kelelahan
  • Lemah
  • Pusing, terutama saat aktif atau berdiri
  • Sakit kepala
  • Sesak napas
  • Kulit, gusi, atau kuku pucat
  • Tangan dan kaki dingin
  • Detak jantung yang sangat cepat atau tidak teratur
  • Nyeri dada
  • Mudah pingsan.

Ada pun gejala lain yang mungkin terjadi pada beberapa jenis anemia, meliputi:

  • Kuku rapuh
  • Radang lidah
  • Retak di sisi mulut
  • Penyakit kuning
  • Murmur
  • Pembesaran kelenjar getah bening
  • Pembesaran limpa atau hati
  • Sulit berkonsentrasi
  • Keinginan makan yang tidak biasa, seperti ingin makan es, tanah liat, atau kotoran.

Baca juga: Waspadai, Anemia Bisa Jadi Gejala Awal Kanker Usus Besar

Apa saja faktor risiko anemia?

Mengutip Healthline, ada faktor-faktor tertentu yang dapat meningkatkan risiko Anda terkena anemia. Ini termasuk:

  • Kurang makan makanan yang mengandung zat besi, folat, atau vitamin B-12, saat menstruasi
  • Kehamilan
  • Berusia di atas 65 tahun
  • Mengalami gangguan pencernaan tertentu, seperti penyakit Crohn atau penyakit celiac
  • Kondisi kesehatan kronis tertentu, seperti kanker, penyakit ginjal, penyakit hati, atau penyakit autoimun
  • Riwayat keluarga memiliki kondisi genetik yang dapat menyebabkan anemia
  • Pengguna obat tertentu, seperti orang yang menjalani kemoterapi atau terapi radiasi untuk mengobati kanker
  • Faktor lain, seperti konsumsi alkohol yang berlebihan dan sering terpapar bahan kimia beracun.

Baca juga: Mengapa Gagal Ginjal Dapat Menyebabkan Anemia?

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+