Kompas.com - 15/05/2022, 13:00 WIB

KOMPAS.com - Kulit kering disebabkan karena kulit kehilangan air terlalu cepat, sehingga membuatnya dehidrasi.

Kulit kering sebenarnya normal, terutama pada orang yang kerap terpapar panas, bahan kimia, atau seiring bertambahnya usia.

Kondisi kulit ini dapat muncul di mana saja di tubuh, dari tangan, wajah, hingga kaki dan perut.

Umumnya kulit kering tidak mengakibatkan kondisi yang berbahaya, hanya sering kali menimbulkan bercak merah, bersisik, rasa gatal, dan tidak nyaman.

Baca juga: 9 Cara Mengatasi Kulit Kering Mengelupas

Mengutip Everyday Health, Shari Marchbein, dokter kulit bersertifikat di Downtown Dermatology mengatakan bahwa kulit pecah-pecah dan berdarah menjadi tanda kekeringan lebih parah.

"Kulit kering disebabkan oleh gangguan penghalang kulit dan disfungsi atau kekurangan lemak sehat yang diperlukan di lapisan atas kulit," kata Dr Marchbein.

Terkadang kekeringan yang parah mungkin mengindikasikan masalah kulit atau kondisi kesehatan yang mendasarinya.

Oleh karena itu, penting juga mengetahui penyebab kulit kering untuk dapat mengatasinya.

Baca juga: 15 Makanan untuk Membantu Mengatasi Kulit Kering

Penyebab

Beberapa penyebab kulit kering yang dapat dialami oleh banyak orang sebagai berikut:

1. Panas

Mengutip Mayo Clinic, pemanas sentral, tungku pembakaran kayu, pemanas ruangan, dan perapian semuanya mengurangi kelembapan kulit dan dapat menjadi penyabab kulit kering.

Selain itu mandi air panas juga dapat menyebabkan kulit kering.

Mengutip Everyday Health, untuk menjaga kelembaban kulit baiknya menjaga suhu air hangat, bukan panas.

Setelah itu, Dr Marchbein menyarankan untuk mengoleskan krim pelembab dalam waktu satu menit setelah keluar dari kamar mandi.

2. Lingkungan

Mengutip Mayo Clinic, hidup dalam kondisi dingin, berangin atau iklim dengan kelembapan rendah.

Udara panas dapat menurunkan tingkat kelembapan, membuat kulit kering dan gatal.

Mengutip Everyday Health, udara panas terkadang tidak hanya berasal dari luar ruangan, tetapi juga dari dalam ruangan.

Pelembab udara dapat membantu mengembalikan kelembapan udara di rumah Anda.

Menurut Cleveland Clinic, yang terbaik untuk mengatur kelembaban kulit adalah antara 30-50 persen.

Efek udara panas di lingkungan tempat tinggal juga dapat diatasi dengan menggunakan hidrokortison.

Hidrokortison dapat mengurangi pembengkakan, kemerahan, dan gatal-gatal serta membantu menyembuhkan, menenangkan kulit kering dan pecah-pecah serta mempercepat penyembuhannya.

Hidrokortison terkadang memerlukan resep dokter.

Baca juga: 4 Cara Mencegah Kulit Kering saat Puasa

3. Terlalu banyak mandi atau menggosok

Mengutip Mayo Clinic, mandi atau berendam dalam waktu lama atau terlalu sering menggosok kulit dapat menjadi penyebab kulit kering.

Mandi lebih dari sekali sehari dapat menghilangkan minyak alami dari kulit Anda juga.

Bahkan mengutip Everyday Health, rajin mencuci tangan juga dapat menyebabkan kulit kering dan iritasi.

Menurut Every Nurse, untuk mengurangi efek kulit kering dari kebiasaan sanitasi Anda, maka perlu:

  • Menggunakan air hangat (air panas menghilangkan kelembapan kulit)
  • Menghindari sabun berbasis alkohol
  • Menggunakan pengering tangan dari pada menggosoknya dengan handuk kertas.

4. Sabun dan deterjen yang keras

Mengutip Mayo Clinic, banyak sabun, deterjen, dan sampo populer menghilangkan kelembapan kulit Anda karena diformulasikan untuk menghilangkan minyak.

Mengutip Everyday Health, Jeffrey Benabio dokter kulit di Kaiser Permanente mengatakan bahwa sabun mandi yang melembapkan lebih baik dari pada sabun batangan yang keras.

Baca juga: 10 Cara Mengatasi Kulit Kering secara Alami

5. Kondisi kulit lainnya

Mengutip Mayo Clinic, orang dengan kondisi kulit seperti dermatitis atopik (eksim) atau psoriasis lebih cenderung memiliki kulit kering.

6. Kondisi medis

Mengutip Mayo Clinic, beberapa orang mengalami kulit kering dan tebal setelah menjalani pengobatan kanker, menjalani cuci darah atau minum obat tertentu.

Mengutip Everyday Health, kulit kering juga bisa menunjukkan sesuatu yang tampaknya tidak berhubungan, seperti:

  • Diabetes
  • Hipotiroidisme
  • Kekurangan gizi
  • Gagal ginjal
  • Sindrom Sjögren

Frieling mengatakan untuk waspada dan perlu berkonsultasi pada dokter terhadap kulit:

  • Meradang
  • Mengeras
  • Gatal hebat
  • Hiperpigmentasi
  • Bercak kasar
  • Bersisik

Baca juga: Masker Oatmeal untuk Jerawat, Kulit Kering, dan Kulit Berminyak

7. Wewangian

Mengutip Everyday Health, wewangian adalah sumber umum dari dermatitis kontak alergi.

"Wewangian memiliki kecenderungan untuk mengiritasi kulit kering atau memperburuknya," kata Amy Forman Taub, asisten profesor klinis dermatologi di Northwestern Medicine.

Sehingga, ia menyarankan untuk menghindari deodoran dan produk perawatan kulit yang mengandung pewangi.

Diperlukan beberapa paparan agar kulit bereaksi, atau Anda mungkin melihat reaksi pertama kali, menurut Klinik Cleveland.

8. Genetika

Mengutip Everyday Health, penelitian menunjukkan bahwa mutasi pada gen yang mengontrol produksi protein filaggrin dapat menjadi penyebab kulit kering.

Protein filaggrin berperan dalam membentuk dan menghidrasi penghalang kulit.

Orang dengan mutasi ini, diperkirakan sekitar 10 persen dari populasi, menderita kulit lebih kering dan memiliki peluang lebih besar terkena eksim.

Jika Anda selalu memiliki kulit kering atau jika itu terjadi di keluarga Anda, penting bagi Anda untuk rajin menggunakan pelembab harian.

Baca juga: 3 Cara Memilih Sabun Cuci Muka untuk Kulit Kering dan Bermasalah

9. Air keras

Mengutip Everyday Health, air keras dapat mencegah kulit lembab.

Air keras adalah air keran yang mengandung konsentrasi tinggi mineral, seperti magnesium dan kalsium, yang dikenal sebagai air sadah.

"Logam berat mengubah minyak pada kulit menjadi zat kental yang menyumbat kelenjar, memperburuk kondisi, seperti jerawat dan rosacea, serta mencegah kulit menyerap pelembab," kata Dennis Gross, dokter kulit bersertifikat dan ahli bedah kulit di New Kota York.

10. Obat jerawat dan retinol

Mengutip Everyday Health, obat jerawat dengan kandungan asam salisilat bisa sangat bagus untuk mengobati jerawat, tetapi mungkin juga mengeringkan kulit saat pertama kali menggunakannya, menurut MedlinePlus.

Retinol juga dapat memberikan efek samping kulit kering karena melonggarkan hubungan antara sel-sel di permukaan kulit, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan pada Agustus 2017 di The Journal of Clinical and Aesthetic Dermatology.

Namun, tidak harus melepaskan penggunaannya karena mengurangi penggunaannya dapat memberikan hasil tanpa iritasi.

Frekuensi terbaik dalam penggunaannya tergantung pada jenis kulit spesifik Anda, menurut American Academy of Dermatology.

"Pastikan Anda memilih pembersih lembut yang tidak memperparah masalah dan mintalah resep dokter kulit untuk mengurangi kekeringan jika perlu," kata Dr. Forman Taub.

11. Penuaan 

Mengutip Mayo Clinic, usia yang bertambahnya tua adalah penyebab kulit kering yang terjadi secara alamiah. Seiring bertambahnya usia, kulit menipis dan menghasilkan lebih sedikit minyak yang dibutuhkan kulit untuk menahan air.

Baca juga: Sering Cuci Tangan Rentan Bikin Kulit Kering, Begini Baiknya...

 

Jenis

Mengutip Healthline, dermatitis adalah istilah medis untuk kulit yang sangat kering. Ada beberapa jenis dematitis, yaitu:

Dermatitis kontak

Dermatitis kontak berkembang ketika kulit Anda bereaksi terhadap sesuatu yang disentuhnya, menyebabkan peradangan lokal.

Dermatitis kontak iritan dapat terjadi ketika kulit Anda terpapar bahan kimia yang mengiritasi, seperti pemutih.

Dermatitis kontak alergi dapat berkembang ketika kulit Anda terkena zat yang membuat Anda alergi, seperti nikel.

Dermatitis seboroik

Dermatitis seboroik terjadi ketika kulit Anda memproduksi terlalu banyak minyak.
Ini menghasilkan ruam merah dan bersisik, biasanya di kulit kepala Anda.

Jenis dermatitis ini umum terjadi pada bayi.

Dermatitis atopik

Dermatitis atopik juga dikenal sebagai eksim.

Ini adalah kondisi kulit kronis yang menyebabkan bercak kering bersisik muncul di kulit Anda. Itu umum di kalangan anak kecil.

Kondisi lain, seperti psoriasis dan diabetes tipe 2, juga dapat menyebabkan kulit kering.

Baca juga: 10 Cara Menghilangkan Rasa Gatal pada Kulit

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.