Salin Artikel

Benarkah Wanita Lebih Rentan Derita Penyakit Batu Empedu?

KOMPAS.com - Batu empedu adalah material padat atau benjolan yang berkembang di kantong empedu maupun saluran empedu ketika zat tertentu mengeras.

Kantung empedu adalah kantung kecil yang terletak di sisi kanan tubuh, di bagian bawah hati.

Beberapa bahan kimia yang ada di kantong empedu dapat memadat menjadi sebuah batu besar atau beberapa batu kecil.

Melansir National Institutes of Health (NIH) U.S. Department of Health and Human Services, batu empedu sangat umum terjadi pada seseorang.

Di Amerika bahkan batu empedu memengaruhi atau dialami oleh 10 sampai 15 persen dari populasi warganya yang mencapai 25 juta jiwa.

Dari jumlah itu, sekitar seperempar dari hampir 1 juta orang yang didiagnosis alami batu empedu setiap tahun perlu dirawat, biasanya berakhir dengan pembedahan.

Siapa yang lebih rentan alami batu empedu?

Kelompok masyarakat tertentu diketahui memiliki risiko lebih tinggi terkena batu empedu daripada orang lain.

Menurut NIH, wanita lebih mungkin mengembangkan batu empedu daripada pria.

Hal itu didasarkan pada kondisi wanita yang memiliki estrogen ekstra dalam tubuh karena kehamilan.

Hormon estrogen ini diketahui dapat meningkatkan jumlah kolesterol dalam empedu dan menurunkan kontraksi kandung empedu untuk mengosongkan empedu.

Selain itu, terapi penggantian hormon atau pil KB yang dikonsumsi wanita juga mungkin akan menghasilkan batu empedu.

Selain wanita, ada beberapa kelompok masyarakat lain yang dinilai lebih rentan alami masalah batu empedu, di antaranya:

  • Orang tua
  • Orang dengan riwayat keluarga batu empedu
  • Kelebihan berat badan atau obesitas
  • Penduduk asli Amerika
  • Orang Amerika Meksiko

Gejala batu empedu

Melansir Mayo Clinic, batu empedu biasanya tidak menyebabkan tanda atau gejala. Namun jika batu empedu bersarang di saluran empedu dan menyebabkan penyumbatan, tanda dan gejala yang muncul mungki, di antaranya:

  • Nyeri yang tiba-tiba dan meningkat dengan cepat di bagian kanan atas perut
  • Nyeri yang tiba-tiba dan semakin intensif di bagian tengah perut, tepat di bawah tulang dada
  • Nyeri punggung di antara tulang belikat
  • Rasa sakit di bahu kanan
  • Mual atau muntah

Nyeri batu empedu dapat berlangsung beberapa menit hingga beberapa jam.

Penyebab batu empedu

Penyebab pasti batu empedu belumlah jelas. Tetapi dokter berpikir batu empedu dapat terjadi ketika:

1. Empedu mengandung terlalu banyak kolesterol

Pada umumnya empedu mengandung cukup bahan kimia untuk melarutkan kolesterol yang dikeluarkan oleh hati.

Tetapi jika hati mengeluarkan lebih banyak kolesterol daripada yang bisa dilarutkan oleh empedu, kelebihan kolesterol ini bisa terbentuk menjadi kristal dan akhirnya menjadi batu.

2. Empedu mengandung terlalu banyak bilirubin

Bilirubin adalah bahan kimia yang diproduksi ketika tubuh memecah sel darah merah.

Kondisi tertentu menyebabkan hati membuat bilirubin terlalu banyak, termasuk sirosis hati, infeksi saluran empedu dan gangguan darah tertentu.

Kelebihan bilirubin berkontribusi pada pembentukan batu empedu.

3. Kantung empedu tidak kosong dengan benar

Jika kantong empedu tidak kosong sepenuhnya atau cukup sering, empedu dapat menjadi sangat terkonsentrasi, berkontribusi pada pembentukan batu empedu.

Jenis batu empedu

Jenis batu empedu yang dapat terbentuk di kantong empedu, yakni:

1. Batu empedu kolesterol

Jenis batu empedu yang paling umum terjadi adalah batu empedu kolesterol. Wujudnya sering tampak berwarna kuning.

Batu empedu ini sebagian besar terdiri dari kolesterol yang tidak larut, tetapi mungkin mengandung komponen lain.

2. Batu empedu pigmen

Batu-batu coklat atau hitam gelap ini terbentuk ketika empedu mengandung terlalu banyak bilirubin.

Kapan harus ke dokter?

Ada beberapa gejala yang menandakan seseorang menderita batu empedu dengan komplikasi penyakit serius.

Beberapa di antaranya, yakni:

  • Nyeri perut begitu hebat sehingga tidak bisa duduk diam atau menemukan posisi yang nyaman
  • Menguningnya kulit dan bagian putih mata (jaundice)
  • Demam tinggi dengan menggigil
  • Jika sampai mengalami kondisi tersebut, Anda dianjurkan untuk segera mendatangi dokter untuk meminta rekomendasi penanganan medis.

https://health.kompas.com/read/2020/02/01/132900868/benarkah-wanita-lebih-rentan-derita-penyakit-batu-empedu

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.