Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

Normalkah Merasa Pusing Setelah Berdiri dari Duduk?

KOMPAS.com - Pernahkah Anda tiba-tiba merasa pusing setelah berdiri dari tempat duduk atau dari posisi jongkok?

Jika pernah, hal itu bisa jadi normal.

Rasa pusing yang muncul disebabkan oleh sebuah kondisi yang disebut hipotensi ortostatik. 

Hipotensi ortostatik atau bisa juga disebut hipotensi postural dapat dimaknai sebagai penurunan tekanan darah mendadak.

Gejala hipotensi ortostatik

Bukan hanya pening atau pusing, hipotensi ortostatik bahkan bisa menyebabkan seseorang pingsan setelah berdiri tiba-tiba dari duduk atau baringan.

Berikut ini tanda atau gejala lebih lengkap yang mungkin terjadi saat terjadi hipotensi ortostatik:

  • Merasa pening atau pusing setelah berdiri
  • Pandangan berubah kabur
  • Merasa lemah
  • Pingsan (sinkop)
  • Kebingungan
  • Mual

Gejala yang paling umum terjadi adalah sakit kepala ringan atau pusing ketika seseorang berdiri setelah duduk atau berbaring. Gejala tersebut biasanya hanya berlangsung kurang dari beberapa menit.

Namun, bisa juga ditemukan gejala hipotensi ortostatik yang tak kunjung reda seperti pusing jangka panjang dan pingsan.

Jika terjadi hal demikian, seseorang disarankan segera berkonsultasi dengan dokter. Pasalnya, hipotensi ortostatik kronis biasanya merupakan tanda adanya masalah kesehatan lain yang lebih serius.

Penyebab hipotensi ortostatik

Saat seseorang berdiri, gravitasi menyebabkan darah berkumpul di kaki dan perut. Ini kemudian mengurangi tekanan darah karena ada lebih sedikit darah yang bersirkulasi kembali ke jantung.

Biasanya, sel-sel khusus (baroreseptor) di dekat jantung dan arteri leher merasakan tekanan darah rendah.

Baroreseptor lantas mengirim sinyal ke pusat-pusat di otak untuk memerintahkan jantung berdetak lebih cepat dan memompa lebih banyak darah guna menstabilkan tekanan darah.

Hipotensi ortostatik terjadi ketika ada sesuatu yang mengganggu proses alami tubuh dalam melawan tekanan darah rendah.

Hipotensi ortostatik juga bisa disebabkan oleh hal lain, seperti:

1. Dehidrasi

Demam, muntah, tidak minum cukup cairan, diare berat dan olahraga berat dengan keringat berlebih dapat menyebabkan dehidrasi yang menurunkan volume darah.

Dehidrasi ringan dapat menyebabkan gejala hipotensi ortostatik, seperti kelemahan, pusing dan kelelahan.

2. Masalah jantung

Beberapa kondisi jantung seperti denyut jantung yang sangat rendah (bradikardia), masalah katup jantung, serangan jantung dan gagal jantung diketahui dapat menyebabkan tekanan darah rendah.

Kondisi itu diketahui bisa mencegah tubuh merespon dengan cepat untuk memompa lebih banyak darah saat berdiri.

3. Masalah endokrin

Kondisi tiroid, insufisiensi adrenal (penyakit Addison) dan gula darah rendah (hipoglikemia) dapat menyebabkan hipotensi ortostatik.

Sama seperti diabetes, kondisi tersebut dapat merusak saraf yang bertugas membantu mengirim sinyal pengaturan tekanan darah.

4. Gangguan sistem saraf

Beberapa gangguan sistem saraf, seperti penyakit Parkinson, atrofi sistem multipel, demensia tubuh Lewy, kegagalan otonom murni, dan amiloidosis, dapat mengganggu sistem pengaturan tekanan darah normal tubuh.

5. Setelah makan

Beberapa orang mengalami tekanan darah rendah setelah makan (hipotensi postprandial). Kondisi ini lebih sering terjadi pada orang lanjut usia (lansia).

Faktor risiko

Faktor risiko hipotensi ortostatik meliputi:

1. Usia

Hipotensi ortostatik umum terjadi pada mereka yang berusia 65 tahun ke atas.

Sel-sel khusus (baroreseptor) di dekat arteri jantung dan leher yang mengatur tekanan darah dapat melambat seiring pertambahan usia.

Mungkin juga lebih sulit bagi jantung yang menua untuk berdetak lebih cepat dan mengimbangi penurunan tekanan darah.

2. Obat-obatan

Obat-obatan untuk mengobati tekanan darah tinggi atau penyakit jantung dapat meningkatkan risiko hipotensi ortostatik. 

Bukan hanya itu, obat yang dimanfaatkan untuk mengobati penyakit Parkinson, antidepresan tertentu, antipsikotik tertentu, pelemas otot, disfungsi ereksi dan narkotika juga bisa memicu terjadinya hipotensi ortostatik. 

3. Penyakit tertentu

Beberapa kondisi jantung, seperti masalah katup jantung, serangan jantung dan gagal jantung dapat meningkatkan risiko tekanan darah rendah.

Gangguan sistem saraf tertentu, seperti penyakit Parkinson dan penyakit yang menyebabkan kerusakan saraf (neuropati), seperti diabetes, juga dikatakan dapat memicu hipotensi ortostatik.

4. Paparan panas

Berada di lingkungan yang panas dapat menyebabkan keringat berat dan kemungkinan dehidrasi, yang dapat menurunkan tekanan darah dan memicu hipotensi ortostatik.

5. Istirahat terlalu lama

Jika harus tinggal lama di tempat tidur karena suatu penyakit, Anda mungkin menjadi lemah.

Ketika mencoba berdiri, Anda mungkin mengalami hipotensi ortostatik.

6. Kehamilan

Karena sistem peredaran darah meluas dengan cepat selama kehamilan, tekanan darah cenderung turun. Ini normal, dan tekanan darah biasanya kembali ke tingkat pra-kehamilan setelah proses melahirkan.

7. Konsumsi alkohol

Minum alkohol dapat meningkatkan risiko seseorang mengalami hipotensi ortostatik.

Komplikasi

Hipotensi ortostatik yang persisten dapat menyebabkan komplikasi serius, terutama pada lansia.

Berikut beberapa di antaranya:

1. Terjatuh

Jatuh akibat pingsan (sinkop) adalah komplikasi umum pada orang dengan hipotensi ortostatik.

2. Stroke

Perubahan tekanan darah ketika Anda berdiri dan duduk sebagai akibat dari hipotensi ortostatik dapat menjadi faktor risiko untuk stroke karena berkurangnya pasokan darah ke otak.

3. Penyakit kardiovaskular

Hipotensi ortostatik dapat menjadi faktor risiko untuk penyakit dan komplikasi kardiovaskular, seperti nyeri dada, gagal jantung, atau masalah irama jantung.

Cara mengatasi

Melansir Havard Health Publishing, ada beberapa cara yang bisa dilakukan untuk mengatasi gangguan akibat hipotensi ortostatik. Cara tersebut mengacu pada faktor penyebab kondisi itu bisa terjadi.

Berikut solusinya:

  1. Periksa obat-obatan
  2. Dapatkan cairan yang cukup
  3. Bangkit perlahan
  4. Ubah kebiasaan makan.
  5. Sedikit olahraga ringan untuk menaikkan tekanan darah
  6. Hindari berdiri di tempat atau duduk terlalu lama, karena dapat meningkatkan pengumpulan darah di kaki

https://health.kompas.com/read/2020/02/06/080000368/normalkah-merasa-pusing-setelah-berdiri-dari-duduk-

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+