Salin Artikel

Jerawat di Kemaluan Wanita: Gejala, Penyebab, Cara Mengatasi

Melansir Verywell Health, jerawat di kemaluan wanita dapat terbentuk ketika kotoran, keringat, atau bakteri menyumbat pori-pori kulit sekitar vagina.

Berikut gejala, penyebab, dan cara mengatasi jerawat di kemaluan wanita.

Gejala jerawat di kemaluan wanita

Jerawat di bibir vagina atau sekitar area miss v biasanya berupa benjolan kecil dan berwarna merah. Bagian ujung jerawat berwarna putih atau hitam.

Beberapa jerawat di vagina juga mengandung nanah, sehingga menimbulkan bengkak dan rasa sakit.

Tidak semua benjolan di area kemaluan wanita adalah jerawat.

Beberapa kondisi dan infeksi menular seksual karena HPV dan herpes juga dapat menyebabkan benjolan mirip jerawat di vagina.

Penyebab jerawat di kemaluan wanita

Melansir Medical News Today, penyebab jerawat di kemaluan wanita bisa karena berbagai hal, antara lain:

  • Dermatitis kontak

Dermatitis kontak adalah jenis eksim yang disebabkan kontak kulit dengan zat pemicu alergi. Kebanyakan kasus jerawat di kemaluan wanita disebabkan dermatitis kontak.

Beberapa alergen pemicu alergi biang jerawat di vagina di antaranya sabun pembersih, produk kewanitaan, pelumas, kondom, pembalut, air mani, sampai air seni.

  • Folikulitis

Penyebab jerawat di kemaluan wanita yang lazim lainnya yakni folikulitis. Kondisi infeksi ini disebabkan peradangan pada folikel rambut.

Folikel adalah rongga kecil tempat rambut tumbuh. Folikulitis bisa disebabkan infeksi saat cukur atau berkemih, rambut tumbuh ke dalam, dan pengunaan pakaian ketat.

  • Jerawat inversa

Jerawat inversa adalah peradangan kulit kronis langka yang menyerang kelenjar keringat di pangkal paha dan di bawah payudara.

Jerawat inversa ditandai dengan bercak dan luka berulang yang mengandung nanah. Luka ini tak kunjung sembuh dan dapat meninggalkan bekas luka.

  • Moluskum kontagiosum

Moluskum kontagiosum adalah infeksi virus yang ditandai oleh munculnya bisul di berbagai bagian tubuh, termasuk vagina.

Benjolan seperti jerawat di kemaluan ini biasanya kecil, berwarna putih atau kemerahan.

Untuk meningkatkan akurasi diagnosis, Anda perlu menjelaskan dengan detail apakah jerawat menghasilkan cairan, timbul gatal, nyeri, sampai riwayat aktivitas seksual.

Jika sudah dipastikan benjolan di kemaluan wanita adalah jerawat, dokter umumnya akan menyarankan beberapa perawatan.

Cara mengatasi jerawat di kemaluan yang utama adalah menjaga kebersihan area intim dan menjaga area kewanitaan tetap kering.

Anda juga disarankan menggunakan handuk yang bersih agar tidak ada infeksi berulang.

Jerawat umumnya bisa sembuh dengan sendirinya. Namun, jika gejala penyakit kulit ini terasa mengganggu, Anda bisa meminta resep obat perawatan topikal dari dokter untuk mengatasi jerawat.

Hindari menggunakan obat jerawat di vagina tanpa pengawasan dokter.

Sejumlah krim atau obat jerawat yang dijual bebas di pasaran tidak boleh digunakan di area sensitif, salah satunya bibir vagina.

https://health.kompas.com/read/2020/05/17/200000468/jerawat-di-kemaluan-wanita--gejala-penyebab-cara-mengatasi

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.