Salin Artikel

Glaukoma: Gejala, Penyebab, Cara Mengobati, dan Cara Mencegah

KOMPAS.com – Glaukoma adalah penyebab kebutaan kedua terbanyak di dunia, termasuk di Indonesia, setelah katarak.

Siapa saja dapat terkena glaukoma dan seringkali muncul tanpa gejala, sehingga tidak dirasakan atau disadari oleh penderita.

Kerusakan saraf mata yang ditandai dengan penyempitan lapangan pandang yang progresif dan kebutaan permanen dapat terjadi jika glaukoma tidak segera atau terlambat diobati.

Penyebab glaukoma

Melansir Mayo Clinic, glaukoma terjadi akibat kerusakan pada saraf optik.

Saat saraf ini secara bertahap memburuk, bintik-bintik buta berkembang di bidang penglihatan.

Karena alasan yang tidak sepenuhnya dipahami oleh dokter, kerusakan saraf optik biasanya terkait dengan peningkatan tekanan pada mata.

Tekanan mata yang meningkat disebabkan oleh penumpukan cairan (aqueous humor) yang mengalir ke seluruh bagian dalam mata.

Cairan internal ini biasanya mengalir keluar melalui jaringan yang disebut trabecular meshwork pada sudut pertemuan iris dan kornea.

Ketika cairan kelebihan produksi atau sistem drainase tidak berfungsi dengan baik, cairan tidak dapat mengalir keluar dengan kecepatan normal dan tekanan mata meningkat.

Pada kondisi normal, tekanan bola mata berkisar antara 10-20 mmHG yang dapat diukur dengan alat tonometry.

Sedangkan pada kondisi glaukoma, tekanan bola mata meningkat di atas 21 mmHg.

Karena bentuk kronis glaukoma dapat merusak penglihatan sebelum tanda atau gejala terlihat, waspadalah terhadap faktor risiko penyebab glaukoma berikut:

Gejala glaukoma

Ketidakseimbangan antara produksi cairan aqueous humor yang berlebihan atau pengeluaran yang terhambat menyebabkan terjadinya akumulasi cairan di dalam mata serta peningkatan TIO.

Peningkatan TIO yang berkesinambungan dan dalam jangka waktu lama dapat menyebabkan kerusakan saraf penglihatan secara perlahan dan tanpa gejala nyata sehingga tidak disadari maupun dirasakan oleh penderita.

Oleh karena itu, glaukoma kerap dijuluki juga sebagai “Si Pencuri Penglihatan”.

Namun, terdapat beberapa gejala awal glukoma yang bisa diantisipasi atau diwaspadai.

Tanda dan gejala glaukoma berbeda-beda tergantung pada jenis dan stadium kondisi penderita.

Sebagai contoh:

Glaukoma sudut terbuka

Glaukoma sudut tertutup akut

  • Sakit kepala parah
  • Sakit mata
  • Mual dan muntah
  • Penglihatan kabur
  • Lingkaran cahaya di sekitar lampu
  • Mata merah

Segera pergi ke ruang gawat darurat atau dokter mata jika Anda mengalami beberapa gejala glaukoma akut sudut tertutup, seperti sakit kepala parah, sakit mata, dan penglihatan kabur.

Jika tidak ditangani, glaukoma pada akhirnya akan menyebabkan kebutaan.

Bahkan dengan pengobatan, sekitar 15 persen penderita glaukoma menjadi buta setidaknya pada satu mata.

Cara mengobati glaukoma

Melansir Health Line, pengobatan glaukoma bertujuan untuk menurunkan TIO untuk mencegah atau memperlambat kerusakan lebih lanjut serta mempertahankan penglihatan yang masih tersisa.

Tersedia beragam obat tetes mata anti glaukoma yang harus digunakan sesuai petunjuk dokter, secara benar dan berkesinambungan.

Apabila terapi dengan obat-obatan kurang efektif, maka dokter bisa jadi akan menyarankan tindakan laser atau operasi dengan tujuan menurunkan dan mempertahankan TIO di bawah 15 mmHg.

Penanganan glaukoma pada stadium dini, dengan pengobatan yang benar, dan kontrol teratur dapat mencegah terjadi hal yang lebih parah.

Tindakan ini menjadi hal yang sangat penting dalam mencegah kebutaan akibat glaukoma.

Deteksi dini dan cara mencegah glaukoma

Bagi siapa saja, terutama yang memiliki faktor risiko glaukoma sangat dianjurkan untuk periksa mata secara rutin dan periodik ke dokter mata setiap 6 bulan sekali.

Pemeriksaan penting untuk memastikan apakah tekanan bola mata dalam batas normal atau tidak.

Dokter mata akan melakukan beberapa pemeriksaan khusus untuk mengukur TIO, serta deteksi dini kerusakan saraf mata yang ditimbulkannya.

Beberapa alat deteksi yang digunakan antara lain:

https://health.kompas.com/read/2020/09/16/094300668/glaukoma--gejala-penyebab-cara-mengobati-dan-cara-mencegah

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Apa Saja Penyebab Penyakit Ginjal?

Apa Saja Penyebab Penyakit Ginjal?

Health
Ciri-ciri Kanker Usus Besar Tahap Lanjut

Ciri-ciri Kanker Usus Besar Tahap Lanjut

Health
Bagaimana Pengobatan Rumahan Saraf Kejepit?

Bagaimana Pengobatan Rumahan Saraf Kejepit?

Health
Ciri-ciri Kanker Usus Besar Tahap Awal

Ciri-ciri Kanker Usus Besar Tahap Awal

Health
10 Gejala Kanker Usus Stadium Awal yang Pantang Disepelekan

10 Gejala Kanker Usus Stadium Awal yang Pantang Disepelekan

Health
Seberapa Mengerikan Penyakit Diabetes?

Seberapa Mengerikan Penyakit Diabetes?

Health
Sindrom Steven-Johnson

Sindrom Steven-Johnson

Penyakit
Kenali 4 Faktor Risiko Leukimia

Kenali 4 Faktor Risiko Leukimia

Health
Apa Manfaat dan Efek Samping Suntik Vitamin C?

Apa Manfaat dan Efek Samping Suntik Vitamin C?

Health
Bagaimana Cara Hadapi Orang Bertendensi Bunuh Diri?

Bagaimana Cara Hadapi Orang Bertendensi Bunuh Diri?

Health
Apa Penyebab Kulit Kering?

Apa Penyebab Kulit Kering?

Health
4 Cara Mudah Mengatasi Sembelit

4 Cara Mudah Mengatasi Sembelit

Health
8 Cara Mengatasi Sakit Kepala saat Kepanasan

8 Cara Mengatasi Sakit Kepala saat Kepanasan

Health
Sindrom Asperger

Sindrom Asperger

Penyakit
Seberapa Sering Normalnya Kita Harus Buang Air Besar?

Seberapa Sering Normalnya Kita Harus Buang Air Besar?

Health
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.