Salin Artikel

Berbeda dengan Wanita, Inilah Tanda-tanda Penyakit Jantung pada Pria

KOMPAS.com - Penyakit jantung adalah salah satu masalah kesehatan paling umum yang dihadapi pria.

Dengan mengetahui beberapa tanda dan gejala penyakit jantung, mereka mungkin dapat mengurangi risiko terkena komplikasi serius, seperti serangan jantung.

Penyakit jantung adalah istilah yang mengacu pada berbagai masalah kesehatan jantung, termasuk:

  • penyakit arteri koroner
  • aritmia
  • gagal jantung
  • angina
  • penyimpangan terkait jantung lainnya, infeksi, dan kelainan kelahiran

Menurut Asosiasi Jantung Amerika (AHA), penyakit jantung mempengaruhi lebih dari 1 dari 3 pria di Amerika Serikat.

Dalam beberapa kasus, seseorang mungkin memiliki tanda-tanda penyakit jantung yang jelas yang mudah dikenali.

Namun, ada kemungkinan untuk mengembangkan penyakit jantung tanpa mengalami gejala yang nyata.

Apakah gejalanya berbeda pada pria dan wanita?

Melansir dari Medical News Today, pria dan wanita memiliki gejala yang hampir sama untuk penyakit jantung dan serangan jantung.

Namun, pria lebih mungkin mengalami gejala serangan jantung berikut:

  • nyeri dada yang amat sangat
  • rasa ketidaknyamanan dan kepenuhan di dada
  • nyeri di lengan, rahang, atau punggung
  • sesak napas
  • keringat dingin
  • mual

Wanita cenderung tidak mengalami nyeri dada yang amat sangat. Mereka memiliki peluang lebih tinggi untuk mengalami gejala berikut:

Tanda-tanda penyakit jantung pada pria

Sering kali ada beberapa tanda tertentu ketika seorang pria memiliki penyakit jantung. 

Beberapa di antaranya tergantung pada penyakit jantung yang diderita, berikut penjelasan lengkapnya.

Gejala aritmia jantung

Aritmia jantung terjadi ketika jantung berdetak tidak teratur, atau terlalu cepat atau lambat. Beberapa gejala yang dialami antara lai:

  • pingsan atau pusing
  • sensasi jantung berpacu, atau berdetak terlalu lambat atau tidak teratur
  • ketidaknyamanan atau tekanan di dada yang dapat berlangsung hingga 30 menit
  • kesulitan mengatur napas setelah olahraga ringan, seperti berjalan menaiki tangga
  • rasa sakit yang tidak dapat dijelaskan di rahang, leher, atau batang tubuh

Gejala masalah pembuluh darah

Pembuluh darah dapat menyempit atau menyempit seiring waktu.

Ketika ini terjadi, lebih sulit bagi darah untuk melewati pembuluh darah dan arteri sehingga kondisi ini memberikan tekanan yang lebih besar pada jantung saat memompa.

Beberapa gejala awal penyempitan pembuluh darah antara lain:

  • sesak napas
  • kelelahan ekstrem
  • detak jantung tidak teratur
  • nyeri dada atau angina
  • perasaan sakit, mati rasa, bengkak, kesemutan, dingin, atau kelemahan pada ekstremitas luar

Gejala serangan jantung

Pria umumnya mengalami kombinasi gejala berikut ketika mereka mengalami serangan jantung:

Penanganan

Ada beberapa pilihan pengobatan potensial untuk penyakit jantung.

Seorang dokter mungkin meresepkan satu atau lebih dari obat-obatan berikut:

  • nitrat
  • diuretik
  • warfarin atau pengencer darah lainnya
  • digoxin, yang membantu jantung bekerja lebih efisien
  • obat penghancur bekuan darah
  • obat antiaritmia
  • inhibitor angiotensin-converting-enzyme (ACE)
  • obat untuk menghambat trombosit, yang membantu darah menggumpal
  • beta-blocker
  • penghambat saluran kalsium

Selain pengobatan, dokter juga dapat merekomendasikan terapi dan intervensi medis lainnya.

Terapi potensial meliputi:

  • CPR, dalam kasus serangan jantung
  • operasi bypass jantung
  • stents
  • pengobatan penyakit katup yang menggunakan operasi atau valvuloplasti balon
  • alat pacu jantung
  • defibrilator cardioverter untuk membantu menjaga detak jantung yang teratur
  • transplantasi Hati
  • alat bantu ventrikel kiri untuk membantu memompa darah
  • peningkatan counterpulsation eksternal (EECP), yang dapat membuka saluran bypass kecil di sekitar arteri yang menyempit
  • kardioversi untuk mengembalikan detak jantung yang teratur
  • angioplasti untuk membuka arteri yang tersumbat
  • Aspirin

Aspirin hanya digunakan dalam kasus tertentu karena dapat meningkatkan risiko perdarahan.

Pencegahan 

Ada beberapa perubahan gaya hidup yang dapat dilakukan pria untuk membantu mengurangi risiko terkena penyakit jantung atau serangan jantung.

Beberapa perubahan gaya hidup potensial meliputi:

  • berhenti merokok
  • melakukan setidaknya 150 menit seminggu latihan aerobik sedang atau 75 menit latihan aerobik yang kuat
  • makan makanan rendah gula olahan
  • meningkatkan jumlah serat, sayuran, dan buah dalam makanan
  • menurunkan konsumsi garam
  • mengurangi stres melalui meditasi atau yoga
  • menetapkan dasar kesehatan melalui pemeriksaan rutin untuk membantu mengidentifikasi masalah lebih awal
  • menyadari mendengkur sebagai tanda potensial penyakit jantung
  • menjaga berat badan yang sehat

https://health.kompas.com/read/2021/10/29/130000468/berbeda-dengan-wanita-inilah-tanda-tanda-penyakit-jantung-pada-pria

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.