Salin Artikel

4 Penyebab Penyakit Jantung di Usia Muda yang Pantang Disepelekan

Melansir SehatNegeriku (28/9/2021), data Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) 2018 menunjukkan prevalensi penyakit jantung berdasarkan diagnosis dokter di Indonesia mencapai 1,5 persen.

Selain angka kasusnya cukup tinggi, penyakit jantung termasuk salah satu penyakit penyebab kematian tertinggi di Indonesia, terutama pada usia produktif.

Badan Penelitian dan Pengembangan Kesehatan pada 2020 menyampaikan, tren penyakit tidak menular termasuk penyakit jantung mengalami pergeseran pola penyakit.

Penyakit tidak menular ini dulu anggapannya hanya diidap para orang tua, namun belakangan trennya naik mulai usia 10 sampai 14 tahun.

Untuk meningkatkan kewaspadaan pada penyakit jantung di kalangan anak muda, kenali beberapa penyebabnya berikut.

Penyebab penyakit jantung di usia muda

Menurut Kementerian Kesehatan, penelitian Riskesdas 2018 menunjukkan gaya hidup sehat menjadi faktor utama penyebab penyakit jantung dan penyakit tidak menular belakangan banyak diidap kalangan usia muda, antara lain:

  • Kebiasaan kurang mengonsumsi buah dan sayur
  • Kurang bergerak dan minim aktivitas fisik
  • Kebiasaan merokok
  • Obesitas

Dokter sekaligus Ketua Perhimpunan Dokter Spesialis Kardiovaskular Indonesia (Perki) Dr. dr. Isman Firdaus, Sp.JP(K) menyebutkan, gaya hidup tidak sehat adalah faktor utama penyebab penyakit jantung.

“Gaya hidup, merokok, dan pola makan tidak sehat merupakan kontributor utama terjadinya penyakit jantung koroner,” jelas dia.

Menurut Isman, penderita penyakit jantung rentan mengalami henti jantung mendadak atau sudden cardiac death.

Penyakit jantung dan komorbid Covid-19

Di masa pandemi Covid-19, penyakit jantung adalah komorbid atau penyakit penyerta yang menyebabkan penderita lebih berisiko ketika terinfeksi virus corona SARS-CoV-2.

Penderita penyakit jantung rawan mengalami perburukan bahkan kematian apabila terkena Covid-19.

“Laporan dari RS di masa pandemi menunjukkan bahwa 16,3 persen pasien yang dirawat dari ruang isolasi Covid-19 ternyata mempunyai komorbid. Pada situasi Covid-19, angka kematian meningkat 22-23 persen. Salah satunya, Covid-19 menyebabkan perburukan dari jantung,” kata dia.

Untuk mencegah penyakit jantung sekaligus mengantisipasi fatal akibat perburukan Covid-19 karena penyakit jantung, masyarakat dianjurkan menjalankan pola hidup sehat setiap hari.

Selain itu, jalankan protokol kesehatan lewat mengenakan masker dengan benar, rajin mencuci tangan, dan segera mengikuti vaksinasi Covid-19.

Perlu diketahui, vaksin Covid-19 dapat mencegah perburukan dan kematian ketika terinfeksi virus corona, termasuk untuk pengidap penyakit jantung.

https://health.kompas.com/read/2022/01/31/160100068/4-penyebab-penyakit-jantung-di-usia-muda-yang-pantang-disepelekan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.