Salin Artikel

4 Penyebab Peradangan Usus yang Perlu Diperhatikan

KOMPAS.com - Usus merupakan salah satu bagian dari sistem pencernaan seseorang.

Oleh karena beberapa penyebab tertentu, usus bisa mengalami peradangan.

Dilansir dari Medical News Today, peradangan usus juga disebut sebagai kolitis.

Kondisi ini bisa terjadi dalam kurun waktu yang pendek atau juga bisa bersifat kronis.

Seseorang yang mengalami radang usus biasanya akan memiliki gejala berupa kram perut dan diare.

Berikut ini beberapa penyebab peradangan usus yang mungkin dialami seseorang.

1. Penyakit radang usus (IBD)

Penyakit radang usus (IBD) adalah istilah umum untuk kondisi yang menyebabkan sistem pencernaan meradang. Beberapa contoh termasuk kolitis ulserativa dan penyakit Crohn .

Kolitis ulseratif

Kolitis ulserativa adalah kondisi kronis ketika usus besar dan rektum meradang dan mengembangkan bisul.

Ada beberapa kemungkinan penyebab kolitis ulserativa, yakni sebagai berikut:

  • Gangguan autoimun: Bakteri atau virus tertentu dapat menyebabkan sistem kekebalan tubuh secara keliru menyerang usus besar sehingg menyebabkan peradangan.
  • Gen: Terkadang, kondisi ini dapat diturunkan dalam keluarga yang menunjukkan bahwa itu mungkin disebabkan oleh gen yang rusak. Namun, penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengeksplorasi apakah gen berperan dalam menyebabkan kolitis ulserativa.
  • Lingkungan: Faktor-faktor tertentu, seperti mengonsumsi makanan tinggi lemak, antibiotik, atau kontrasepsi oral, dapat meningkatkan kemungkinan seseorang terkena kolitis ulserativa.

Penyakit Crohn

Mirip dengan kolitis ulserativa, penyakit Crohn juga dapat mempengaruhi usus besar.

Namun, itu juga dapat mempengaruhi bagian lain dari saluran pencernaan.

Saat ini, penyebab penyakit Crohn tidak diketahui.

Namun, faktor-faktor, seperti stres dan pola makan seseorang dapat menyebabkan kondisi ini kambuh.

2. Kolitis mikroskopis

Kolitis mikroskopis adalah penyebab lain dari peradangan usus besar.

Untuk mengidentifikasi kondisi ini, penyedia layanan kesehatan harus memeriksa jaringan usus besar di bawah mikroskop.

Ada dua jenis kolitis mikroskopis, yakni kolitis limfositik dan kolagenosa.

Gejala dan pengobatan kedua jenis ini sama.

Para ahli masih mencari tahu tentang penyebab kolitis mikroskopis, tetapi kebanyakan ilmuwan percaya itu mungkin karena respons imun abnormal terhadap bakteri di usus besar.

3. Infeksi

Peradangan usus besar juga bisa timbul dari infeksi bakteri tertentu seperti campylobacter, Escherichia coli (E.coli), atau salmonella.

Seseorang dapat tertular infeksi dalam keadaan berikut:

4. Kolitis iskemik

Kolitis iskemik adalah suatu kondisi yang menyebabkan penurunan aliran darah ke usus besar.

Kondisi ini dapat berkembang dari waktu ke waktu dalam kasus kronis, atau datang tiba-tiba sebagai kondisi akut.

Kondisi tersebut terjadi ketika pembuluh darah menyempit atau tersumbat.

Karena kurangnya aliran darah, sel-sel sistem pencernaan tidak menerima oksigen cukup sehingga dapat menyebabkan kematian jaringan.

Pilihan pengobatan tergantung pada tingkat keparahan tetapi mungkin termasuk mengelola penyebab yang mendasarinya, atau pembedahan.

https://health.kompas.com/read/2022/02/08/210000368/4-penyebab-peradangan-usus-yang-perlu-diperhatikan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.