Salin Artikel

Berbagai Cara Penularan Hepatitis Pada Anak

KOMPAS.com - Hepatitis adalah peradangan hati yang menyebabkan berbagai masalah kesehatan, beberapa di antaranya bisa berakibat fatal.

Selain virus menular, hepatitis bisa terjadi ketika Anda mengonsumsi obat-obatan tertentu, terlalu banyak konsumsi alkohol, atau terpapar racun.

Hepatitis tak hanya terjadi pada orang dewasa. Penyakit ini bisa menyerang anak-anak.

Penyebab hepatitis pada anak

Sama dengan orang dewasa, hepatitis pada anak juga terdapat lime janis, yakni hepatitis A, B, C, D, dan E. Berikut penyebab hepatitis berdasarkan jenisnya:

1. Hepatitis A

Penyakit ini ditularkan melalui kontak oral atai terpapar feses yang sudah terkontaminasi dengan virus Hepatitis A. Biasanya, penyakit ini menyebar ke anak-anak melalui:

  • Mengonsumsi makanan yang dibuat oleh orang yang terinfeksi yang tidak mencuci tangan dengan baik setelah menggunakan kamar mandi
  • Minum air yang terkontaminasi oleh feses yang terinfeksi.
  • Menyentuh kotoran orang yang terinfeksi atau popok kotor dan kemudian meletakkan tangan di dekat mulut Anda. Wabah dapat terjadi di pusat penitipan anak.
  • Perjalanan internasional ke daerah di mana hepatitis A biasa terjadi
  • Transfusi darah.

2. Hepatitis B

Hepatitis B menyebar ketika darah dari orang yang terinfeksi memasuki tubuh orang lain. Penyakit ini dapat menyebar melalui jarum suntik dan instrumen tajam.

Hal ini juga dapat menyebar dengan berbagi barang-barang pribadi seperti pisau cukur dan sikat gigi.

Bayi dapat tertular virus selama kehamilan jika ibu mereka memiliki virus.

Anak-anak dapat menyebarkannya ke orang lain melalui kontak rumah tangga atau melalui goresan atau luka.

Berikut kondisi yang membuat anak bisa terkena Hepatitis B:

3. Hepatitis C

Hepatitis C melewati darah yang terinfeksi. Penyakit ini juga bisa menular melalui kontak seksual.

Ibu juga dapat menularkannya kepada bayinya selama kehamilan. Berikut anak-anak yang berisiko terkena hepatitis C:

  • Anak-anak yang lahir dari ibu yang memiliki virus hepatitis C
  • Anak-anak yang memiliki masalah pembekuan darah, seperti hemofilia
  • Anak-anak yang membutuhkan cuci darah untuk gagal ginjal
  • Remaja yang melakukan aktivitas berisiko tinggi, termasuk penggunaan narkoba IV (intravena) dan seks tanpa kondom.

4. Hepatitis D

Jenis hepatitis ini hanya dapat terjadi pada penderita hepatitis B.

Hepatitis D dapat terjadi pada saat yang sama ketika anak Anda terinfeksi hepatitis B, atau dapat dimulai di kemudian hari.

Hepatitis D tidak dapat ditularkan dari ibu ke bayinya selama kehamilan.

Hepatitis D hanya terjadi pada orang yang sudah terinfeksi hepatitis B.

5. Hepatitis E

Hepatitis E disebut juga dengan hepatitis enterik. Penyakit ini mirip dengan hapatitis A, ditularkan melalui kontak oral atau terpapar kotoran yang terinfeksi virus.

Jenis hepatitis ini biasanya tidak fatal. Namun jika terjadi selama kehamilan, penyakit ini bisa menyebabkan komplikasi pada janin.

https://health.kompas.com/read/2022/05/04/080000968/berbagai-cara-penularan-hepatitis-pada-anak

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.