Akhir Perjalanan Asmara Si Penakluk Gadis

Kompas.com - 23/07/2008, 05:27 WIB
Editor

MARTAPURA — Kandas sudah petualangan cinta M Rozid bin Muhyanto (22), warga desa Negeri Agung Kecamatan Buay Pemuka Peliung yang kesehariannya mengenakan atribut TNI Angkatan Laut (AL) dengan pangkat sersan satu (Sertu) dengan jabatan Danlantamal Tanjung Pinang kepulauan Batam.

Tersangka ditangkap Reskrim Polres OKUT, Minggu (20/7) sekitar Pukul 15.00 WIB. Terungkapnya identitas tentara gadungan ini berawal dari kedatanganya ke Polsek BP Peliung, Minggu (20/7), untuk melaporkan bahwa orangtuanya telah dianiaya oleh seseorang.

Ketika melapor ke Polsek tersebut tentara gadungan ini nampak mengenakan atribut TNI AL lengkap dengan sangkur dan kartu anggota. Aparat yang melihat ada kejanggalan dengan kelengkapan atribut yang dikenakan tersangka, langsung menginterogasi.

Hasilnya? Dari keterangan tersangka diketahui bahwa atribut TNI AL yang dikenakannya itu untuk menakut-nakuti warga. Selain itu juga digunakannya untuk memikat para gadis.

“Pakaian TNI ini dibeli dari sales seharga Rp 250 ribu, sedangkan kartu anggota TNI AL itu dibuat di Pekanbaru (Riau) dengan harga Rp. 30 ribu,” ucapnya kepada aparat yang mengintrogasinya di Polres OKUT, Senin (21/7).

Menurut pengakuan Rozid, dirinya sengaja mengenakan atribut TNI AL tersebut sudah berlangsung dalam tiga bulan terakhir dengan alasan untuk membela orangtuanya yang selalu diteror warga karena tidak dapat melunasi utang. “Aku memakai seragam ini karena bapak selalu dianiaya,” imbuhnya tanpa terlihat sedikitpun perasaan menyesal di raut wajahnya.

Pengakuan tersangka ternyata bertolak belakang dengan yang terjadi. Justru atribut TNI AL yang dikenakannya itu untuk menggaet para gadis. Setidaknya sudah ada korban penipuannya.

Salah satunya Ida Riayani (21) warga desa Riang Bandung Ilir Kecamatan Madang Suku II OKUT telah berhasil digagahinya sebanyak tiga kali di rumahnya dan rencanya gadis malang tersebut akan dinikahinya Rabu, (23/7) hari ini.

“Besok rencananya di rumah orang tua Ida akan memasang tenda untuk pernikahan itu,” ujar Ahmad Suryadi RT 04 Desa Riang Bandung, kemarin.

Kapolres OKUT AKBP Drs Yosi Hariyoso melalui Kasat Reskrim AKP Surachman mengatakan, selain akan menikahi Ida Riayani tersangka sebelumnya diketahui sudah memiliki istri bernama Dwi Rahmawati binti Ragiman dan telah memiliki seorang anak usia 7 tahun yang tidak lain adalah tetangganya, warga Negeri Agung Kecamatan Buay Pemuka Peliung. Dan diketahui istri dan anak kandungnya tersebut tidak pernah lagi dinafkahinya selama 7 tahun terakhir.

Halaman:

Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.