Kompas.com - 27/07/2012, 17:15 WIB
Penulis Imanuel More
|
EditorLatief

JAKARTA, KOMPAS.com - Para terlapor dalam kasus tindak kekerasan terhadap siswa baru di SMA Don Bosco, Pondok Indah, Jakarta Selatan, tidak hanya bisa diproses atas dugaan kasus bullying. Para siswa tersebut juga bisa diproses atas dugaan kasus penculikan anak di bawah umur lantaran membawa paksa para korban ke luar kompleks sekolah.

"Untuk penculikan, benar, menurut pengakuan korban, dia diambil seniornya dan dibawa keluar Don Bosco dan kemudian diplonco seniornya. Namun, hal itu harus kita buktikan dulu," ujar Kasat Reskrim Polres Metro Jakarta Selatan AKBP Hermawan di Mapolres Jakarta Selatan, Jumat (27/7/2012).

Untuk mendapatkan keterangan lebih rinci, pihaknya masih harus mendapatkan keterangan seputar kegiatan Masa Orientasi Sekolah (MOS) dari pihak sekolah Don Bosco. Bila ada unsur paksaan untuk keluar dari kompleks sekolah dan tindakan tersebut di luar kegiatan MOS, tidak tertutup kemungkinan para terlapor akan diproses pula atas dasar penculikan.

"Kita akan periksa, apakah kegiatan itu termasuk MOS atau bukan," kata Hermawan.

Pertimbangan lain akan dilakukan penyidik, menurut Hermawan, adalah usia para terlapor. Bila terduga pelaku berusia di bawah 18 tahun, mereka akan diproses sesuai Undang-Undang Perlindungan Anak. Selain menjalani proses hukum khusus, mereka akan ditahan di lokasi khusus dan kemungkinan menjalani persidangan khusus.

"Supaya tidak menimbulkan tekanan atau trauma pada anak-anak itu," lanjut Hermawan.

Selain itu, penyidik juga akan berkoordinasi dengan lembaga perlindungan anak, seperti KPAI dan Komnas Perempuan dan Anak. Pihak-pihak tersebut akan diajak menangani para korban maupun para terlapor, bila tergolong anak-anak.

Seperti diberitakan Kompas.com, Kamis (26/7/2012), informasi tentang terjadinya tindak kekerasan dari siswa senior terhadap yunior atau siswa baru (bullying) di SMA Don Bosco, Pondok Indah, Jakarta Selatan, beredar melalui salah satu media jejaring sosial. Namun, hingga kini pihak sekolah belum berhasil dikonfirmasi terkait kejadian tersebut.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu

Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.