Kerusakan Gigi Bisa Picu Penyakit Kronis

Kompas.com - 06/09/2012, 05:49 WIB
Editor

Jakarta, Kompas - Gigi rusak disebabkan bakteri Streptococcus. Jika bakteri masuk aliran darah, hal itu bisa memicu berbagai penyakit kronis, seperti gangguan jantung, ginjal, dan kanker. Namun, sebagian besar masyarakat masih mengabaikan kesehatan gigi.

”Padahal, menjaga kesehatan gigi merupakan investasi untuk meminimalkan risiko berbagai penyakit kronis,” kata Zaura Rini Anggraeni, Ketua Umum Persatuan Dokter Gigi Indonesia (PDGI), di Jakarta, Rabu (5/9).

Streptococcus merupakan flora alami dalam tubuh. Jika jumlahnya berlebih, ia akan berkompetisi dengan mengeluarkan racun yang menjadi faktor risiko penyakit lain. Namun, jumlah Streptococcus tak boleh kurang karena akan memancing peningkatan jumlah jamur.

Jumlah flora alami mulut dapat dipertahankan dengan menyikat gigi dua kali sehari, sesudah sarapan dan sebelum tidur. Riset Kesehatan Dasar 2007 menyebutkan, 91,1 persen penduduk menyikat gigi dua kali sehari. Namun, hanya 7,3 persen yang waktu menyikatnya benar.

”Butuh usaha keras dan terus-menerus untuk mengubah perilaku menyikat gigi masyarakat,” ujar Ratu Mirah Afifah dari Unilever Indonesia.

Sejak 2010, PDGI, Asosiasi Fakultas Kedokteran Gigi Indonesia (Afdokgi), dan Unilever Indonesia menggelar Bulan Kesehatan Gigi Nasional (BKGN) antara September dan Oktober untuk menyadarkan pentingnya menjaga kesehatan gigi dan mulut.

Dari 40.000 peserta BKGN 2011, sebanyak 93,94 persen harus mendapat perawatan gigi. Jenis perawatan paling banyak adalah pembersihan karang gigi akibat sakit gusi (29 persen), tambal gigi (22 persen), dan cabut gigi (17 persen).

Gangguan gusi yang muncul umumnya berupa gusi berdarah, radang gusi, dan bau mulut. Gangguan ini dipicu karang gigi yang terbentuk dari plak, yakni kumpulan bakteri dari sisa makanan yang melekat pada gigi.

Menurut Eky S Soeria Soemantri, Ketua Afdokgi yang juga Dekan Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Padjadjaran, menyikat gigi secara benar bukan jaminan gigi bebas dari masalah. Gigi juga bisa rusak akibat kandungan fluor atau asam yang terlalu tinggi dalam air. (MZW)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.