Kompas.com - 11/09/2012, 13:35 WIB
EditorAsep Candra

KOMPAS.com - Sering dijumpai saat anak mengalami demam, diare dan pipi merah orangtua selalu menanyakan ke dokter: "Dok, tolong diperiksa apakah anak saya tumbuh gigi ?" Selain itu, banyak orangtua selalu mengaitkan berbagai tanda dan gejala tersebut dengan kemungkinan bayinya sedang tumbuh gigi. Tumbuh gigi adalah saat gigi bayi tumbuh dan mulai menembus gusinya. Seiring tumbuhnya akar giginya, ujung gigi terdorong melewati gusi . Beberapa orang juga menyebutnya "cutting teeth" atau "teething".

Biasanya tumbuh gigi ini diiringi rasa tidak nyaman pada bayi. Jangan heran bila bayi menjadi rewel. Ternyata tumbuh gigi dapat menyebabkan demam, diare, atau ruam kemerahan di kulit hanya sekedar mitos, dan belum pernah terbukti dalam penelitian. Namun banyak orangtua, nenek atau bahkan sebagian dokter yang masih meyakini mitos salah tersebut.

Bukan hanya nenek atau orang tua, ternyata sebagian dokter atau profesional medis masih percaya beberapa gejala yang sebenarnya tak terkait dengan tumbuh gigi. Keyakinan yang salah orang tua terkait dengan tumbuh gigi dapat mengganggu diagnosis yang tepat dan pengelolaan berbagai penyakit serius.

Diperlukan penelitian lebih jauh untuk memahami fakta dan keyakinan yang salah dikaitkan pertumbuhan gigi. Dokter dan profesional medis perlu dididik tentang tumbuh gigi untuk memberi penjelasan yang masuk akal untuk pengasuh yang bersangkutan. Tumbuh gigi mengacu pada proses gigi baru naik atau tumbuh melalui gusi. Tumbuh gigi pada bayi dapat mulai semuda usia 2 bulan, meskipun gigi pertama biasanya tidak muncul sampai sekitar usia 6 bulan.

Beberapa dokter gigi telah mencatat pola keluarga "terlalu awal," rata-rata "," atau "terlambat". Biasanya, gigi pertama yang tumbuh adalah salah satu, gigi seri tengah bawah. Beberapa anak akan memiliki pola erupsi gigi seri mereka. Orang lain akan memiliki letusan gigi pada saat yang sama. Sebagian gigi menembus gusi, bagian tersebut mungkin terlihat sedikit merah atau bengkak di gigi. Kadang-kadang area berisi cairan yang mirip dengan "melepuh seperti berdarah" dapat dilihat selama gigi tumbuh. Beberapa gigi mungkin lebih sensitif dibandingkan orang lain ketika mereka meletus. Gigi pertama meletus mungkin yang paling sensitif. Kadang-kadang, geraham yang lebih besar menyebabkan ketidaknyamanan lebih karena luas permukaan yang lebih besar mereka yang tidak dapat "slice" melalui jaringan gusi sebagai gigi seri meletus mampu melakukan

Tanda Dan Gejala

Beberapa bayi kadang lebih merepotkan dari biasanya ketika mereka tumbuh gigi. Hal ini terjadi karena rasa nyeri dan pembengkakan pada gusi gigi sebelum datang melalui. Gejala ini biasanya mulai sekitar 3 sampai 5 hari sebelum gigi menunjukkan, dan mereka menghilang segera setelah gigi merobek atau melukai kulit gusi. Banyak bayi tampaknya tidak terpengaruh oleh tumbuh gigi. Bayi dapat menggigit jari mereka atau mainan untuk membantu meringankan tekanan pada gusi mereka. Mereka juga dapat menolak untuk makan dan minum karena mulut mereka terluka. Banyak bayi ngiler selama tumbuh gigi, yang dapat menyebabkan rashon sebuah dagu, wajah, atau dada.

Tanda dan gejala tumbuh gigi

-    Banyak berliur atau drooling.
-    Tidur kurang dan gelisah karena ketidaknyamanan gusi
-    Selera makannya terganggu, penolakan makanan karena rasa sakit pada daerah gusi
-    Rewel yang datang dan pergi
-    Tangan sering masuk ke mulut
-    Rewel serta menangis lebih sering di malam hari.
-    Selalu ingin menggigit untuk mengurangi rasa sakitnya.
-    Gusinya membengkak dan merah.
-    Lebih sering minta minum ASI, atau justru menolak minum ASI karena gusinya sakit.
-    Perubahan tanda-tanda vital (detak jantung, tingkat pernapasan, dan tekanan darah), jumlah oksigen dalam darah, dan ekspresi wajah bayi dan perilaku yang paling banyak digunakan untuk rasa sakit tingkat bayi '.
-    Ada skala penilaian nyeri yang berbeda digunakan untuk bayi, seperti Skala FLACC (FLACC stands for face, legs, activity, cry, consolability) dan Riley Infant Pain Scale. Sistem nyeri Peringkat ini melihat perilaku bayi untuk menentukan tingkat rasa sakit.
-    Menggosok pipi atau wilayah telinga akibat nyeri selama tumbuhnya gigi molar

Tumbuh gigi belum terbukti menyebabkan

-   Demam (terutama lebih dari 101 derajat Fahrenheit/38,5 derajat Celcius)
-   Diare, muntah, pilek, dan batuk
-   Kerewelan berkepanjangan
-   Ruam pada tubuh

Halaman:

Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.