Diduga Bisa Menular Antarmanusia

Kompas.com - 14/05/2013, 03:12 WIB
Editor

Riyadh, Senin - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyatakan, virus novel coronavirus (NCoV), yang menimbulkan penyakit mirip SARS, diduga kuat bisa menular antarmanusia yang melakukan kontak dalam jarak dekat. Sejak kasusnya mulai muncul pada September 2012, virus tersebut telah menyebabkan sedikitnya 18 kematian, yang sebagian besar terjadi di Arab Saudi.

Menteri Kesehatan Arab Saudi Abdullah al-Rabia, dalam jumpa pers di Riyadh, Arab Saudi, Minggu (12/5), mengatakan, sejauh ini telah tercatat 24 kasus infeksi NCoV di negeri itu. Dari jumlah tersebut, 15 pasien di antaranya meninggal dunia.

Asisten Direktur Jenderal WHO untuk Keamanan Kesehatan dan Lingkungan, Keiji Fukuda, menambahkan, kekhawatiran terbesar saat ini adalah mengenai potensi penyebaran virus tersebut ke seluruh dunia.

”Yang paling mengkhawatirkan adalah fakta bahwa kluster- kluster berbeda di beberapa negara semakin mendukung hipotesis bahwa kalau ada kontak dekat virus ini bisa ditularkan dari orang ke orang,” katanya.

”Pola penularan orang ke orang tetap terbatas pada beberapa kluster kecil, dan sejauh ini tidak ada bukti bahwa virus ini mempunyai kapasitas untuk mempertahankan penularan umum di masyarakat,” ujarnya.

Pada hari yang sama, otoritas Perancis mengonfirmasikan kasus kedua infeksi virus NCoV. Seorang rekan sekamar dari pria berusia 65 tahun yang mulanya terkena virus itu ternyata terbukti positif terkena penyakit itu juga.

Perawatan intensif

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kondisi pasien kedua telah memburuk sehingga harus dirawat di ruang perawatan intensif, kata Menteri Kesehatan Perancis Marisol Touraine dalam sebuah konferensi pers di Paris. Touraine menambahkan, pasien pertama ”dalam keadaan stabil tetapi mengkhawatirkan”.

Touraine mengatakan, pamflet yang menyebutkan langkah pencegahan dan gejala penyakit itu telah tersedia di bandara-bandara Perancis untuk para penumpang, terutama yang akan mengunjungi Semenanjung Arab, tempat kasus penularan virus itu paling banyak terjadi.

Sejak virus itu pertama kali tercatat pada September 2012, telah ada 34 kasus dilaporkan di seluruh dunia, dan 18 orang di antaranya meninggal. Selain di Arab Saudi dan Perancis, kasus virus ini juga ada di Inggris dan Jerman.(AP/Reuters/DI)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hamil di Atas Usia 35 Tahun Berisiko Tinggi, Begini Cara agar Tetap Sehat

Hamil di Atas Usia 35 Tahun Berisiko Tinggi, Begini Cara agar Tetap Sehat

Health
Infeksi Payudara

Infeksi Payudara

Penyakit
Gejalanya Mirip, Ini Beda Gangguan Kepribadian Ambang dan Bipolar

Gejalanya Mirip, Ini Beda Gangguan Kepribadian Ambang dan Bipolar

Health
Sindrom Brugada

Sindrom Brugada

Penyakit
8 Penyebab Mata Gatal di Malam Hari

8 Penyebab Mata Gatal di Malam Hari

Health
Lichen Planus

Lichen Planus

Penyakit
Kok Bisa Hasil Test Pack Keliru?

Kok Bisa Hasil Test Pack Keliru?

Health
Bercak Mongol

Bercak Mongol

Penyakit
Amankah Melakukan Vaksinasi Flu saat Sedang Sakit?

Amankah Melakukan Vaksinasi Flu saat Sedang Sakit?

Health
Floaters

Floaters

Penyakit
Mengapa Kolesterol Tinggi Dapat Menyebarkan Sel Kanker?

Mengapa Kolesterol Tinggi Dapat Menyebarkan Sel Kanker?

Health
Anemia Sel Sabit

Anemia Sel Sabit

Penyakit
14 Gejala Faringitis yang Perlu Diwaspadai

14 Gejala Faringitis yang Perlu Diwaspadai

Health
Nyeri Otot

Nyeri Otot

Penyakit
11 Penyebab Sakit Tenggorokan Sebelah yang Bisa Terjadi

11 Penyebab Sakit Tenggorokan Sebelah yang Bisa Terjadi

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.