Kompas.com - 25/06/2013, 20:08 WIB
|
EditorAsep Candra


KOMPAS.com -
Rokok seperti halnya candu merupakan alat yang digunakan negara maju untuk menguasai negara berkembang. Indonesia saat ini menjadi sasaran empuk negara maju yang gencar menyerang melalui industri rokok.

Seperti yang diungkap Ketua Indonesia Tobacco Control, dr. Kartono Muhammad, rokok dan candu sesungguhnya tak berbeda. Keduanya menimbulkan ketergantungan dan berdampak buruk bagi kesehatan. Sejarah juga mencatat, rokok dan candu telah dijadikan senjata untuk menguasai negara lain.

Candu mengalaminya lebih dulu, lewat perang Inggris dan China pada perang candu tahun 1839-1842. Pada masa ini, Inggris dan sekutunya menekan China supaya mau menerima kiriman candu. Kejadian serupa dialami pada perang Vietnam dan Amerika Serikat, tahun 1955-1975. Perang dimenangkan Vietnam, setelah serdadu Amerika Serikat dibujuk menggunakan candu.

"Saat ini, kedudukan candu digantikan rokok. Lokasi perang juga berganti ke negara berkembang, misalnya Indonesia," kata Kartono pada peluncuran Road Map Pengendalian Produk Tembakau di Indonesia, Senin (24/6/2013) di Jakarta.

Negara berkembang, menurut Kartono, bukannya tak tahu bahaya merokok. Namun keuntungan investasi dan terbukanya lapangan kerja, menyebabkan industri rokok sulit dilawan.

"Padahal, menerima industri rokok sama saja membuka pintu untuk melemahkan generasi muda," ujarnya.

Konsumsi rokok, menurut Kartono, di negara-negara maju seperti Amerika telah dibatasi dan diatur secara ketat, antara lain lewat pelarangan iklan rokok dan peraturan dilarang merokok dalam keluarga. Akibatnya, produsen rokok 'melemparkan' produknya ke berbagai negara berkembang.

Di negara berkembang, rokok mendapat sambutan. Indonesia kini menempati peringkat empat dunia dengan jumlah perokok sekitar 61,4 juta. Rokok dikonsumsi berbagai kalangan ekonomi, maupun gender.

"Karena itu konsumsi rokok harus dilarang. Melalui road map saya harap pemangku kepentingan akan memiliki arah yang jelas," kata Kartono.

Pelarangan ketat rokok diharapkan dapat membuka peluang Indonesia, berada di peringkat sama dengan negara maju lainnya.

Halaman Selanjutnya
Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.