JAKARTA, KOMPAS — Pertumbuhan ekonomi yang mantap meningkatkan kelas menengah Indonesia. Tahun 2014 diperkirakan 61 persen penduduk atau 150 juta orang masuk kelas menengah. Hal itu melampaui prestasi negara-negara tetangga. Namun, itu tidak diikuti kemajuan berarti dalam kesehatan ibu dan anak

Survei Demografi dan Kesehatan Indonesia (SDKI) 2012 yang diluncurkan pekan lalu menyebutkan, angka kematian ibu (AKI) melonjak drastis 359 per 100.000 kelahiran hidup. Sebelumnya, AKI dapat ditekan dari 390 per 100.000 kelahiran hidup (1991) menjadi 228 per 100.000 kelahiran hidup (SDKI 2007).

Selain AKI, angka kematian bayi (AKB) juga masih tinggi, 32 per 1.000 kelahiran hidup. Angka itu hanya turun sedikit dari AKB SDKI 2007 yang 34 per 1.000 kelahiran hidup.

Terkait target Tujuan Pembangunan Milenium menurunkan AKI menjadi 102 per 100.000 kelahiran hidup dan AKB 23 kematian per 1.000 kelahiran hidup di tahun 2015, tampaknya berat bagi Indonesia untuk mencapai target itu. Segala usaha harus ditingkatkan, seperti keberadaan dan akses masyarakat terhadap fasilitas kesehatan serta ketersediaan dan distribusi tenaga kesehatan yang memadai di seluruh pelosok Indonesia. Selain itu, pengetahuan ibu dan masalah budaya juga perlu diperhatikan,

Sebenarnya, data SDKI menunjukkan peningkatan pelayanan kesehatan ibu, antara lain 96 persen ibu hamil menerima pelayanan antenatal dari tenaga kesehatan (SDKI 2012) dibandingkan 93 persen (SDKI 2007), 83 persen persalinan dibantu tenaga kesehatan (SDKI 2012), pada SDKI 2007 masih 73 persen, dan 63 persen persalinan dilakukan di fasilitas kesehatan (SDKI 2012), SDKI 2007 46 persen.

Salah satu upaya Kementerian Kesehatan menurunkan AKI adalah menyediakan jaminan persalinan (jampersal), bantuan finansial agar penduduk miskin bisa bersalin dibantu tenaga kesehatan di fasilitas kesehatan.

Masalahnya, pelaksanaan di lapangan tidak sesederhana di atas kertas, seperti digambarkan dalam laporan para peneliti pada Pusat Humaniora, Kebijakan Kesehatan dan Pemberdayaan Masyarakat, Badan Penelitian dan Pengembangan Kesehatan, Kemenkes dalam buku Buku Determinan Kesehatan Ibu dan Anak terbitan tahun 2013.

Dekat kuburan

Di Puskesmas Onemobaa, Kecamatan Tomia, Kabupaten Wakatobi, Sulawesi Tenggara, cakupan persalinan menggunakan jampersal nol. Puskesmas itu terletak di Desa Lamanggau, Pulau Tolandono, 10 menit perjalanan perahu dari Pulau Tomia.

Puskesmas dibangun di area resor yang dikelola pihak swasta. Letaknya 1 kilometer dari permukiman penduduk. Untuk ke puskesmas perlu naik ojek dengan biaya Rp 20.000 atau naik perahu ke dermaga resor. Untuk ke puskesmas harus seizin petugas satpam resor, kemudian disambung jalan kaki sekitar 10 menit.

Akibatnya, puskesmas dan rumah dinas pegawai yang cukup megah tidak digunakan. Pelayanan kesehatan dilaksanakan di puskesmas pembantu dekat desa. Namun, karena letaknya dekat kuburan, penduduk enggan melahirkan di sana.

Bidan yang diperbantukan di puskesmas tinggal di Pulau Tomia sehingga penduduk sungkan minta tolong karena umumnya persalinan terjadi pada malam hari. Kalaupun dibantu bidan, tak bisa diklaim ke jampersal karena dilaksanakan di rumah.