Kompas.com - 06/10/2015, 09:03 WIB
|
EditorBestari Kumala Dewi

KOMPAS.com - Masalah klasik yang kerap di alami oleh para orangtua; anak-anak menolak makan sayur. Kejadian ini tak jarang membuat orang tua merasa stres, hingga akhirnya mengambil alternatif pengganti sayur berupa suplemen multivitamin. Tetapi ada kabar menggembirakan dari para ilmuwan, yaitu sebuah cara agar anak-anak makan makan lebih banyak sayuran di piring saji mereka.

Tertulis dalam jurnal Food and Nutrition Science, ahli konsumsi pangan Dr. Ariun Ishdorj dan rekan-rekannya menemukan cara yang cukup efektif untuk membentuk pola makan sehat di sekolah. Setelah menganalisa banyaknya sayur yang tertinggal di piring 8.500 anak-anak sekolah di Amerika, para ilmuwan menemukan, kombinasi antara menu utama dengan jenis sayuran sangat memengaruhi keinginan anak untuk makan sayur.

Mereka menyebutkan, sayur-sayuran akan lebih banyak dimakan bila dikombinasikan dengan makanan yang kurang populer atau membosankan. Misalnya, saat brokoli—salah satu sayuran yang dibenci, disajikan dengan kentang panggang atau nuget ayam, maka brokoli akan lebih banyak dimakan. Sebaliknya, saat brokoli disajikan dengan menu yang lebih digemari seperti burger daging atau kebab daging, maka sayuran yang tertinggal di piring akan lebih banyak.

 “Penelitian ini diharapkan bisa menjadi patokan agar sekolah menyediakan kombinasi makanan tepat agar anak-anak gemar makan sayur,” ungkap Dr. Ishdorj. Ini juga bisa menjadi masukan bagi orangtua saat menginginkan anak-anaknya lebih banyak makan sayur.

Kesimpulan dari penelitian ini, Anda bisa mulai menganalisa makanan apa saja yang menjadi kegemaran anak-anak dan makanan apa saja yang tidak begitu digemari. Lalu sajikan sayur dengan makanan yang kurang digemari, agar mereka makan sayur lebih banyak.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Sumber Dailymail
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.