Kompas.com - 19/10/2015, 15:28 WIB
EditorLusia Kus Anna
KOMPAS.com - Virus hepatitis C merebak di rumah sakit milik Pemerintah Singapura, Singapore General Hospital. Sejak Jumat (9/10) hampir 1000 pasien dan tenaga kesehatan di rumah sakit terbesar di Singapura tersebut menjalani pemeriksaan setelah 4 orang meninggal dunia.

Pihak rumah sakit sebelumnya mengatakan 22 pasien dari bagian perawatan ginjal telah terinfeksi hepatitis C antara bulan April dan Juni 2015. Delapan pasien meninggal dan empat diantaranya terkait dengan infeksi virus, dan satu orang masih diselidiki.

Penyebab penularan itu sendiri masih belum diketahui. Hepatitis C biasanya menyebar melalui praktik suntikan yang tidak aman, sterilisasi yang buruk, serta peralatan medis dan transfusi darah yang tidak disaring.

Penggunaan ampul obat multi-dosis telah disebut sebagai kemungkinan penyebab penularan di Singapura, kecuali kalau jarum dan penyuntik baru digunakan untuk setiap dosis.

Seperti dikutip dari VOA Indonesia, tertundanya pemberitahuan kepada publik juga telah menyebabkan kemarahan di Singapura. Selama ini Negeri Singa tersebut  membanggakan diri karena memiliki sistem perawatan kesehatan moderen yang mendatangkan pasien dari seluruh dunia.

Sementara itu, Menteri Kesehatan Singapura Gan Kim Yong menyatakan akan mengundang pakar internasional untuk meminta saran dan mencari penyebab penularan virus ini.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.