Kompas.com - 19/01/2016, 17:35 WIB
Ilustrasi ShutterstockIlustrasi
|
EditorBestari Kumala Dewi

KOMPAS.com - Merasa tubuh mudah lelah dan pikiran melamban usai berlibur panjang atau akhir pekan? Banyak orang yang kini memilih untuk melakukan diet detoks untuk mengembalikan semangat dan stamina. Apalagi, bila semasa liburan Anda dimanjakan oleh segala jenis makanan dan minuman tinggi kalori.

Namun, menurut pemerhati nutrisi Lara Metz, MS, RD, CDN, pemilik lembaga diet dan nutrisi Lara Metz Nutrition di New York, orang seringkali melakukan diet detoks dengan cara yang kurang tepat, sehingga hasil yang didapati menjadi kurang maksimal. Berikut mitos tentang detoks yang kerap dilakukan para pelaku diet detoks.

 

Mitos 1: Tubuh Anda membutuhkan bantuan dari luar untuk melakukan detoksifikasi.

Racun merupakan zat yang ditemukan dalam makanan, lingkungan, udara, dan air yang berkontribusi terhadap penyakit.  Banyak orang yang menganggap bahwa racun yang masuk ke dalam tubuh hanya bisa dibuang dengan asupan makanan atau minuman tertentu.

“Padahal, kenyataannya tubuh memiliki kemampuan membuang racun sendiri. Misalnya saja, ginjal yang berukuran kecil mampu menghilangkan racun dan limbah dari dalam tubuh dalam bentuk urine. Hati Anda juga melakukan hal yang sama, menangkap racun pada aliran darah dan mengeluarkannya melalui feses,” papar Metz.

Yang Anda perlu lakukan untuk membuat organ-organ tersebut bekerja dengan baik ialah konsumsi makanan bernutrisi, aktif bergerak, dan yang terpenting ialah cukup tidur. Sebab perencanaan diet detoks terbaik pun tak memberi efek yang signifikan, bila Anda kurang tidur.

 

Mitos 2: Bila ingin berhasil, Anda hanya boleh makan sayur dan buah.

Karbohidrat, protein, dan lemak adalah tiga nutrisi sempurna untuk menjaga kesehatan tubuh Anda. "Mereka memainkan peran penting termasuk membantu penyerapan vitamin dan mineral, memberikan energi, dan membantu fungsi otak," kata Metz.

Karbohidrat menawarkan energi untuk kekuatan fisik dan mental, protein menjaga Anda merasa kenyang dan merupakan unsur penting dalam pembentukan otot, dan lemak pun memiliki antioksidan untuk kesegaran kulit.

"Ketika Anda menghilangkan salah satu nutrisi penting itu dalam program diet detoks, Anda dapat menemukan metabolisme tubuh yang melambat akibat penurunan kalori yang drastis, kulit kering, penurunan energi, dan mudah tersinggung," lanjut Metz.

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

9 Bahaya Kelebihan Protein bagi Tubuh

9 Bahaya Kelebihan Protein bagi Tubuh

Health
Limfoma Burkitt

Limfoma Burkitt

Penyakit
Kenapa Pria Lebih Sering Ngorok Dibanding Wanita?

Kenapa Pria Lebih Sering Ngorok Dibanding Wanita?

Health
Rakitis

Rakitis

Penyakit
Vaksinasi Covid-19 pada Penderita Tumor, Kista, dan Kanker Kandungan

Vaksinasi Covid-19 pada Penderita Tumor, Kista, dan Kanker Kandungan

Health
8 Makanan dan Minuman yang Baik Dikonsumsi saat Flu

8 Makanan dan Minuman yang Baik Dikonsumsi saat Flu

Health
Mengapa Penderita BPD Sering Bermasalah dalam Hubungan Asmara?

Mengapa Penderita BPD Sering Bermasalah dalam Hubungan Asmara?

Health
6 Jenis Makanan Untuk Turunkan Kadar Kolesterol Jahat

6 Jenis Makanan Untuk Turunkan Kadar Kolesterol Jahat

Health
Minum Kopi Kok Bikin Kebelet BAB?

Minum Kopi Kok Bikin Kebelet BAB?

Health
Cara Mengatasi Eksim di Penis

Cara Mengatasi Eksim di Penis

Health
Penebalan Dinding Rahim

Penebalan Dinding Rahim

Penyakit
6 Penyebab Kram Perut saat Hamil yang Perlu Diwaspadai

6 Penyebab Kram Perut saat Hamil yang Perlu Diwaspadai

Health
5 Minuman Pelega Sakit Tenggorokan dan Jaga Daya Tahan Tubuh

5 Minuman Pelega Sakit Tenggorokan dan Jaga Daya Tahan Tubuh

Health
Benarkah Ibu Menyusui Tak Boleh Konsumsi Makanan Pedas?

Benarkah Ibu Menyusui Tak Boleh Konsumsi Makanan Pedas?

Health
Sindrom Zollinger-Ellison (ZES)

Sindrom Zollinger-Ellison (ZES)

Penyakit
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.