Kompas.com - 02/06/2016, 13:05 WIB
|
EditorBestari Kumala Dewi

JAKARTA, KOMPAS.com - Pernahkah Anda tidak mengonsumsi makanan yang digoreng dalam satu hari saja? Rasanya kebanyakan masyarakat Indonesia terbiasa makan makanan yang digoreng. Apakah itu ayam goreng, tempe goreng, pisang goreng, dan aneka gorengan yang banyak dijual di pinggir jalan atau selalu tersedia di warung makan.

Makanan yang digoreng memang nikmat, tetapi bisa menyebabkan masalah pada tubuh. Dokter spesialis gizi klinik Samuel Oetoro mengatakan, minyak yang digunakan untuk menggoreng, umumnya akan rusak pada suhu 100 derajat celsius.

"Rusaknya minyak menjadi asam lemak trans atau lemak jahat yang menyebabkan penyumbatan pembuluh darah," terang Samuel di Jakarta, Selasa (31/5/2016).

Kandungan lemak trans juga meningkat pada minyak goreng yang berulang kali digunakan untuk menggoreng. Penyumbatan pembuluh darah terjadi, karena lemak trans menyebabkan penumpukan plak di pembuluh darah tersebut.

Hal ini merupakan faktor risiko tinggi terjadinya serangan jantung. Lemak trans akan meningkatkan kadar kolesterol jahat dan mengurangi kolesterol baik.

Menurut Samuel, sejumlah minyak yang dikategorikan lebih sehat dibanding minyak kelapa juga tidak boleh digunakan untuk menggoreng, seperti minyak zaitun, kanola, hingga minyak kedelai. Kandungan sehat minyak tersebut juga akan rusak saat dipanaskan hingga suhu 100 derajat.

Samuel mengungkapkan, satu-satunya minyak yang tidak rusak saat digunakan untuk menggoreng makanan adalah minyak bekatul, yaitu minyak yang berasal dari dedak atau serbuk halus dari kulit padi. Minyak tersebut baru akan rusak pada suhu 260 derajat celsius.

"Kan, enggak ada orang yang menggoreng sampai 260 derajat celsius," kata Samuel.

Samuel pun menyarankan untuk mengurangi makanan yang digoreng dan menggantinya dengan mengolah makanan lebih sehat, seperti direbus dan dikukus.

Dalam konsumsi makanan sehat, Samuel pun membuat rumus 4 J, yaitu jumlah makanan, jam atau jadwal makan, jenis makanan, dan jurus masak.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.