Kompas.com - 10/02/2017, 15:35 WIB
|
EditorLusia Kus Anna

KOMPAS.com - Punya payudara padat ternyata meningkatkan risiko wanita terkena kanker payudara. Para ahli mengklaim jaringan padat di payudara membuat tumor lebih sulit ditemukan saat mamografi. Wanita sebaiknya mencari alat pendeteksi lain untuk mencegah hal ini.

Jaringan payudara terdiri dari saluran susu dan kelenjar, jaringan payudara padat dan lemak.

Mamogram menentukan apakah seseorang punya payudara padat atau tidak, yang membuat tumor sulit dideteksi. Ini karena lemak bersifat transparan saat payudara dipindai tetapi jaringan padat itu sangat penuh sehingga sulit ditembus.

Diperkirakan sekitar 60 persen wanita muda dan sedikit di bawah separuh wanita tua memiliki payudara padat.

Peneliti dari University of California, San Francisco meneliti data lebih dari 18 ribu wanita dengan kanker payudara. Lebih jauh 184 ribu wanita di usia sama tanpa tanda kanker pun juga diteliti.

Setiap wanita ditempatkan dalam empat kategori kepadatan payudara, yakni hampir semuanya lemak, sebagian besar lemak, cukup padat, dan sangat padat.

Kemudian mereka melihat beberapa faktor risiko yang diketahui seperti berat badan, riwayat penyakit keluarga dan melahirkan bayi setelah 30 tahun. Mereka menghitung 39 persen kasus kanker payudara sebelum menopause dapat dicegah jika mereka memiliki jaringan kurang padat. Penemuan ini sama pada lebih dari seperempat penderita post-menopause.

Peneliti Dr Natalie Engmann mengatakan,"Penemuan kami mengungkapkan karena kepadatan payudara itu merupakan faktor risiko kuat dan lazim yang dapat diubah."

"Mengurangi jumlah wanita dengan kepadatan payudara mungkin mencegah cukup banyak kasus kanker payudara," tambahnya.

Tak ada yang dapat diperbuat untuk mengurangi kepadatan payudara, menurut riset sebelumnya. Ada satu obat, tamoxifen yang mengurangi risiko kanker dan dapat menurunkan kepadatan payudara tetapi obat ini memiliki efek samping serius.

Kenaikan berat badan cenderung menambah jaringan lemak di payudara dan menurunkan kepadatannya. Tetapi obesitas merupakan faktor risiko dari beberapa jenis kanker.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Sumber Daily Mail
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.