Kompas.com - 13/03/2017, 19:49 WIB
shutterstock
|
EditorBestari Kumala Dewi

KOMPAS.com - Restoran siap saji kian merajalela. Makanan yang unik dan "instagramable" pun menjadi incaran anak-anak muda. Belum lagi, saat ini juga sudah ada jasa antar makanan dari restoran.

Rasanya makin jarang saja orang-orang yang rutin makan masakan sendiri atau orangtua di rumah.

Padahal, menurut penelitian yang dipublikasikan dalam jurnal PLos Medicine, lebih sering konsumsi masakan rumah dapat menurunkan risiko terkena diabetes tipe 2.

Peneliti dari Harvard T.H. Chan School of Public Health menemukan, mereka yang makan 5-7 porsi masakan rumah dalam seminggu akan 15 persen lebih rendah risiko terkena diabetes dibanding yang hanya 1-2 porsi makan.

Masakan di rumah dinilai lebih sehat ketimbang makanan di restoran atau luar rumah. Bukan rahasia lagi bila makanan di restoran umumnya lebih tinggi kalori, lemak, dan tinggi gula.

Konsumen tidak tahu pasti bagaimana proses pembuatan makanan di restoran yang mungkin tinggi garam dan gunakan banyak penyedap rasa sehingga lebih gurih dan nikmat di lidah.

Kebiasaan makan di luar rumah bisa meningkatkan risiko obesitas, diabetes tipe 2 hingga jantung. Sangat disayangkan bila anak-anak sejak kecil sering diajak mencicipi makanan siap saji di pusat perbelanjaan. 

Makan di luar rumah memang lebih praktis karena tak perlu membuat dapur di rumah berantakan. Tetapi, pertimbangkan risiko kesehatan bila lebih sering makan di restoran atau makan junk food.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Sumber time.com
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ciri-ciri Kanker Usus Besar Tahap Lanjut

Ciri-ciri Kanker Usus Besar Tahap Lanjut

Health
Bagaimana Pengobatan Rumahan Saraf Kejepit?

Bagaimana Pengobatan Rumahan Saraf Kejepit?

Health
Ciri-ciri Kanker Usus Besar Tahap Awal

Ciri-ciri Kanker Usus Besar Tahap Awal

Health
10 Gejala Kanker Usus Stadium Awal yang Pantang Disepelekan

10 Gejala Kanker Usus Stadium Awal yang Pantang Disepelekan

Health
Seberapa Mengerikan Penyakit Diabetes?

Seberapa Mengerikan Penyakit Diabetes?

Health
Sindrom Steven-Johnson

Sindrom Steven-Johnson

Penyakit
Kenali 4 Faktor Risiko Leukimia

Kenali 4 Faktor Risiko Leukimia

Health
Apa Manfaat dan Efek Samping Suntik Vitamin C?

Apa Manfaat dan Efek Samping Suntik Vitamin C?

Health
Bagaimana Cara Hadapi Orang Bertendensi Bunuh Diri?

Bagaimana Cara Hadapi Orang Bertendensi Bunuh Diri?

Health
Apa Penyebab Kulit Kering?

Apa Penyebab Kulit Kering?

Health
4 Cara Mudah Mengatasi Sembelit

4 Cara Mudah Mengatasi Sembelit

Health
8 Cara Mengatasi Sakit Kepala saat Kepanasan

8 Cara Mengatasi Sakit Kepala saat Kepanasan

Health
Sindrom Asperger

Sindrom Asperger

Penyakit
Seberapa Sering Normalnya Kita Harus Buang Air Besar?

Seberapa Sering Normalnya Kita Harus Buang Air Besar?

Health
Gagal Ginjal

Gagal Ginjal

Penyakit
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.