Kompas.com - 29/03/2017, 12:04 WIB
EditorLusia Kus Anna

KOMPAS.com - Pelawak senior Eko Ndaru Djumadi atau Eko DJ (65) meninggal dunia pada Senin (27/3/2017) karena penyakit gagal ginjal yang sudah cukup lama dideritanya. Penyakit ini sebenarnya banyak terjadi di Indonesia.

Gagal ginjal terjadi jika ginjal tidak dapat melakukan tugasnya menyaring produk sisa keluar dari darah dengan baik. Kondisi ini dapat terjadi bertahun-tahun tanpa diketahui sampai terjadi kerusakan parah.

Sekitar dua pertiga kasus gagal ginjal pada orang dewasa diakibatkan karena diabetes dan tekanan darah tinggi yang tidak diobati. Penyebab lain gagal ginjal adalah infeksi, cedera, terkena racun, atau obat-obatan.

Penyakit gagal ginjal bisa dideteksi dengan melakukan pemeriksaan urine untuk mengukur jumlah protein. Adanya kadar protein yang berlebihan dalam sampel urine biasanya menjadi pertanda adanya kerusakan nefron (unit penyaring pada ginjal).

Jika pemeriksaan darah dan urine menunjukkan adanya penurunan pada fungsi ginjal, dokter akan melakukan pemeriksaan USG ginjal.

Seperti dikutip dari Mayo Clinic, gagal ginjal kronis akan mengenai hampir semua sistem tubuh. Penyakit ini bahkan dapat berkembang menjadi penyakit ginjal stadium akhir. Jika ini terjadi, maka ginjal berhenti berfungsi dan pilihanya hanyalah cuci darah atau cangkok ginjal untuk mempertahankan hidup.

Menurut dr. Irsyal Rusad, Sp.PD, bila ginjal yang sudah mengalami kerusakan tidak digantikan fungsinya, maka sisa-sisa sampah proses metabolisme tubuh,  toksin seperti urea, kreatinin, kelebihan cairan, dan sebagainya akan menumpuk dalam tubuh.

Kondisi ini dapat menyebabkan bermacam keluhan, seperti sesak nafas, mual, muntah, tubuh bengkak, hipertensi dan bahkan kematian mendadak.

"Jadi, kalau memang sudah mengalami gagal ginjal yang harus menjalani cuci  darah, sesuai dengan rekomendasi dokter yang merawat, keluhan itu akan dialaminya," katanya kepada Kompas.com, 20 April 2014.

Pilihan terapi pengobatan lainnya adalah cangkok ginjal. Prosedur ini sudah mengalami banyak kemajuan dan aman. Dokter-dokter di Indonesia juga sudah banyak melakukannya. Persoalannya adalah mencari donor yang memiliki kesesuaian antara jaringan donor dan penerima.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tips untuk Menjaga Kesehatan Usus

Tips untuk Menjaga Kesehatan Usus

Health
7 Gejala Kanker Usus dan Penyebabnya

7 Gejala Kanker Usus dan Penyebabnya

Health
6 Faktor Risiko Kanker Ovarium

6 Faktor Risiko Kanker Ovarium

Health
5 Masalah Payudara Ibu Menyusui dan Cara Mengatasinya

5 Masalah Payudara Ibu Menyusui dan Cara Mengatasinya

Health
Panduan Singkat untuk Perawatan Bayi Baru Lahir

Panduan Singkat untuk Perawatan Bayi Baru Lahir

Health
6 Cara Mencegah Kanker Usus yang Penting Dilakukan

6 Cara Mencegah Kanker Usus yang Penting Dilakukan

Health
8 Penyebab BAB Keras dan Cara Mengatasinya

8 Penyebab BAB Keras dan Cara Mengatasinya

Health
Apakah Mata Belekan pada Bayi Normal?

Apakah Mata Belekan pada Bayi Normal?

Health
Kanker Payudara Stadium 1, Apa Bisa Sembuh?

Kanker Payudara Stadium 1, Apa Bisa Sembuh?

Health
9 Herbal Penghilang Rasa Sakit Alami

9 Herbal Penghilang Rasa Sakit Alami

Health
10 Cara Mengobati Ambeien Secara Alami

10 Cara Mengobati Ambeien Secara Alami

Health
Kapan Waktu yang Tepat untuk Cabut Gigi Bungsu?

Kapan Waktu yang Tepat untuk Cabut Gigi Bungsu?

Health
Perbedaan Kanker Ovarium dan Kanker Serviks

Perbedaan Kanker Ovarium dan Kanker Serviks

Health
Persiapan sampai Perawatan Pasca-operasi Gigi Bungsu

Persiapan sampai Perawatan Pasca-operasi Gigi Bungsu

Health
11 Penyebab Hipertensi dalam Kehamilan dan Cara Menurunkannya

11 Penyebab Hipertensi dalam Kehamilan dan Cara Menurunkannya

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.