Kompas.com - 12/02/2020, 08:02 WIB
Ilustrasi pusing karena panas Shutterstock.comIlustrasi pusing karena panas

KOMPAS.com - Tumor otak adalah massa atau pertumbuhan sel-sel abnormal yang terjadi di otak.

Secara umum, tumor otak bisa dibagi menjadi dua jenis berdasarkan sifatnya, yakni non kanker (jinak) dan kanker (ganas).

Sementara, kemunculan tumor otak dapat dimulai dari organ otak itu sendiri (tumor otak primer) atau bisa juga merupakan sebaran kanker dari bagian tubuh lain (tumor otak sekunder atau metastasis).

Baca juga: Dokter Sebut Ubah Warna Kulit Jadi Putih Bisa Picu Kanker Kulit

Perbedaan lokasi tumor tersebut jelas perlu diperhatikan. Pasalnya, hal itu dapat memengaruhi fungsi sistem saraf dalam tubuh.

Selain lokasi, tingkat pertumbuhan tumor juga patut diwaspadai karena bisa memengaruhi pilihan pengobatan.

Jenis tumor otak

Ada banyak jenis tumor otak yang bisa diderita seseorang. Beberapa di antaranya, yakni:

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

1. Neuroma akustik

Neuroma akustik atau dikenal juga sebagai schwannoma vestibular adalah tumor non-kanker yang biasanya tumbuh lambat.

Tumor ini berkembang pada saraf (vestibular) utama yang mengarah dari telinga bagian dalam ke otak.

Cabang-cabang saraf ini secara langsung dapat memengaruhi keseimbangan dan pendengaran.

2. Astrositoma

Astrositoma adalah jenis kanker yang dapat terbentuk di otak atau sumsum tulang belakang.

Astrositoma dimulai pada sel yang disebut astrosit yang mendukung sel-sel saraf.

Tanda dan gejala astrositoma tergantung pada lokasi tumor yang tumbuh.

Astrositoma yang terjadi di otak dapat menyebabkan:

  • Kejang
  • Sakit kepala
  • Mual

Sementara, astrositoma yang terjadi di sumsum tulang belakang dapat menyebabkan:

  • Kelemahan dan kecacatan di daerah yang dipengaruhi oleh tumor

Astrositoma bisa menjadi tumor yang tumbuh lambat atau bisa menjadi kanker agresif yang tumbuh dengan cepat.

3.  Metastasis otak

Metastasis otak terjadi ketika sel-sel kanker menyebar dari situs aslinya ke otak.

Setiap kanker dapat menyebar ke otak, tetapi jenis yang paling mungkin menyebabkan metastasis otak adalah paru-paru, payudara, usus besar, ginjal dan melanoma.

Baca juga: Benarkah Makan Tomat Bisa Cegah Penyakit Kanker?

Metastasis otak atau tumor otak sekunder, terjadi pada 10 hingga 30 persen orang dewasa dengan kanker.

Ketika tumor otak metastasis tumbuh, mereka menciptakan tekanan dan mengubah fungsi jaringan otak di sekitarnya.

Metastasis otak dapat menyebabkan banyak tanda dan gejala.

Perawatan untuk orang-orang yang kankernya telah menyebar ke otak seringkali adalah pembedahan, terapi radiasi atau keduanya.

Dalam beberapa kasus, kemoterapi dan imunoterapi sangat membantu mengatasi penyakit tersebut. Perawatan seringkali difokuskan pada pengurangan rasa sakit dan gejala-gejala akibat kanker.

4. Karsinoma pleksus koroid

Karsinoma pleksus kororoid adalah tumor otak kanker ganas yang jarang terjadi, terutama pada anak-anak.

Sebuah karsinoma pleksus koroid dimulai di dekat jaringan otak yang mengeluarkan cairan serebrospinal. Tumor non-kanker dari daerah ini disebut korpus papiloma koroid.

Ketika tumor tumbuh, hal itu dapat memengaruhi fungsi struktur terdekat di otak hingga menyebabkan:

  • Kelebihan cairan di otak (hidrosefalus)
  • Lekas marah
  • Mual atau muntah
  • Sakit kepala

Perawatan dan kemungkinan pemulihan tergantung pada ukuran tumor, lokasi, penyebaran, usia penyintas, dan kesehatan umum.

5. Craniopharyngioma

Craniopharyngioma adalah jenis tumor otak yang tidak bersifat kanker.

Craniopharyngioma dimulai di dekat kelenjar pituitari otak, yang mengeluarkan hormon yang mengontrol banyak fungsi tubuh.

Ketika craniopharyngioma perlahan-lahan tumbuh, hal itu dapat memengaruhi fungsi kelenjar pituitari dan struktur terdekat lainnya di otak.

Baca juga: Leukemia (Kanker Darah): Gejala, Penyebab, Jenis, Pengobatan

Craniopharyngioma dapat terjadi pada semua usia, tetapi paling sering terjadi pada anak-anak dan orang lanjut usia (lansia).

Gejalanya meliputi:

  • Perubahan penglihatan secara bertahap
  • Kelelahan
  • Buang air kecil berlebihan
  • Sakit kepala
  • Anak-anak dengan craniopharyngioma dapat tumbuh dengan lambat dan mungkin lebih kecil dari yang diharapkan

6. Tumor embrional

Tumor embrion sistem saraf pusat adalah tumor kanker yang dimulai pada sel janin di otak. Tumor embrional dapat terjadi pada usia berapa pun, tetapi paling sering terjadi pada bayi dan anak kecil.

7. Ependymoma

Ependymoma adalah jenis tumor yang dapat terbentuk di otak atau sumsum tulang belakang.

Ependymoma dapat terjadi pada usia berapa pun, tetapi paling sering terjadi pada anak kecil.

Anak-anak dengan ependymoma dapat mengalami sakit kepala dan kejang.

Ependymoma yang terjadi pada orang dewasa lebih mungkin terbentuk di sumsum tulang belakang dan dapat menyebabkan kelemahan pada bagian tubuh yang dikendalikan oleh saraf yang dipengaruhi oleh tumor.

Pembedahan adalah penanganan utama untuk ependymoma.

Untuk tumor yang lebih agresif atau tumor yang tidak dapat diangkat sepenuhnya dengan operasi, mungkin akan diperlukan penanganan tambahan berupa terapi radiasi atau kemoterapi.

8. Glioblastoma

Glioblastoma adalah jenis kanker agresif yang dapat terjadi di otak atau sumsum tulang belakang.

Baca juga: Kanker Ginjal: Gejala, Penyebab, Jenis, dan Cara Mengobati

 

Glioblastoma terbentuk dari sel yang disebut astrosit yang mendukung sel saraf.

Glioblastoma dapat terjadi pada usia berapa pun, tetapi cenderung terjadi lebih sering pada orang lanjut usia (lansia).

Tumor ini diketahui dapat menyebabkan:

  • Sakit kepala
  • Mual
  • Muntah
  • Kejang yang memburuk

Glioblastoma juga dikenal sebagai glioblastoma multiforme. Penyakit ini dikenal bisa sangat sulit untuk diobati dan penyembuhannya seringkali tidak memungkinkan.

Perawatan hanya dapat memperlambat perkembangan kanker dan mengurangi tanda dan gejala.

9. Glioma

Glioma adalah jenis tumor yang terjadi di otak dan sumsum tulang belakang.

Glioma dimulai pada sel-sel pendukung yang lengket (sel glial) yang mengelilingi sel-sel saraf dan membantu mereka berfungsi.

10. Medulloblastoma

Medulloblastoma adalah tumor otak kanker yang dimulai di bagian belakang otak atau otak kecil.

Karena menyerang otak kecil, tumor ini dapat memengaruhi koordinasi, keseimbangan, dan pergerakan otot.

11. Meningioma

Meningioma adalah tumor yang muncul dari meninges, yakni selaput yang mengelilingi otak dan sumsum tulang belakang.

Meskipun secara teknis bukan tumor otak, ia termasuk dalam kategori ini karena dapat menekan atau menekan otak, saraf, dan pembuluh darah yang berdekatan.

Meningioma adalah jenis tumor paling umum yang terbentuk di kepala.

Kebanyakan meningioma tumbuh sangat lambat atau seringkali selama bertahun-tahun tanpa menimbulkan gejala.

Tetapi dalam beberapa kasus, efeknya pada jaringan otak, saraf atau pembuluh darah dapat menyebabkan kecacatan yang serius.

12. Oligodendroglioma

Oligodendroglioma adalah tumor yang dapat terjadi di otak atau sumsum tulang belakang.

Oligodendroglioma terbentuk dari oligodendrocytes, yakni sel-sel di otak dan sumsum tulang belakang yang menghasilkan zat yang melindungi sel-sel saraf.

Oligodendroglioma dapat terjadi pada semua usia, tetapi paling sering menyerang orang dewasa.

Tanda dan gejala dapat berupa:

  • Kejang
  • Sakit kepala
  • Kecacatan

Perawatan oligodendroglioma biasanya melibatkan pembedahan untuk mengangkat tumor.

Perawatan tambahan mungkin diperlukan jika tumornya agresif atau lebih cenderung kambuh.

13. Tumor otak anak

Tumor otak anak adalah massa atau pertumbuhan sel abnormal yang terjadi di otak anak atau jaringan dan struktur yang ada di dekatnya.

Tumor di otak anak bisa bersifat jinak maupun ganas.

Perawatan dan kemungkinan pemulihan akan penyakit ini diketahui sangat tergantung pada jenis tumor, lokasinya, tingkat penyebaran, usia, dan kesehatan umum.

Perawatan untuk tumor otak pada anak-anak biasanya sangat berbeda dari perawatan untuk tumor otak dewasa. Jadi sangat penting untuk mendaftarkan keahlian dan pengalaman spesialis anak dalam neurologi dan kanker.

14. Pineoblastoma

Pineoblastoma adalah jenis kanker yang langka dan agresif yang dimulai pada sel-sel kelenjar pineal otak.

Kelenjar pineal  yang terletak di pusat otak menghasilkan hormon (melatonin) yang berperan dalam siklus tidur-bangun alami.

Pineoblastoma dapat terjadi pada usia berapa pun, tetapi cenderung terjadi paling sering pada anak kecil.

  • Pineoblastoma dapat menyebabkan:
  • Sakit kepala
  • Kantuk
  • Perubahan halus pada cara mata bergerak

Pineoblastoma bisa sangat sulit diobati.

Tumor ini dapat menyebar di dalam otak dan cairan serebrospinal di sekitar otak, tetapi jarang menyebar di luar sistem saraf pusat.

Perawatan untuk Pineoblastoma biasanya melibatkan pembedahan untuk mengangkat sebanyak mungkin kanker. Perawatan tambahan juga dapat direkomendasikan.

15. Tumor hipofisis

Tumor hipofisis adalah pertumbuhan abnormal yang berkembang di kelenjar hipofisis.

Sebagian besar tumor ini adalah pertumbuhan non-kanker (adenoma) dan tidak menyebar ke bagian lain dari tubuh.

Ada berbagai pilihan untuk mengobati tumor hipofisis, termasuk mengangkat tumor, mengendalikan pertumbuhannya, dan mengelola kadar hormon dengan obat-obatan.

Dokter Anda dapat merekomendasikan observasi atau pendekatan wait and see

Gejala tumor otak

Tanda dan gejala tumor otak sangat bervariasi dan tergantung pada ukuran, lokasi, dan laju pertumbuhannya

Namun, secara umum gejala tumor otak dapat meliputi:

  • Perubahan pola sakit kepala
  • Sakit kepala yang secara bertahap menjadi lebih sering dan lebih parah
  • Mual atau muntah yang tidak bisa dijelaskan
  • Masalah penglihatan, seperti penglihatan kabur, penglihatan ganda atau hilangnya penglihatan tepi
  • Hilangnya sensasi atau gerakan secara bertahap di lengan atau kaki
  • Kesulitan dengan keseimbangan
  • Kesulitan bicara
  • Kebingungan dalam urusan sehari-hari
  • Perubahan kepribadian atau perilaku
  • Kejang, terutama pada seseorang yang tidak memiliki riwayat kejang
  • Masalah pendengaran
  • Kapan harus ke dokter

Buatlah janji bertemu dengan dokter jika Anda memiliki tanda-tanda dan gejala yang persisten demikian.

Penyebab tumor otak

Tumor otak primer berasal dari otak itu sendiri atau di jaringan yang dekat dengannya, seperti di selaput otak (meninges), saraf kranial, kelenjar pituitari, atau kelenjar pineal.

Tumor otak primer dimulai ketika sel-sel normal mengalami kesalahan (mutasi) dalam DNA mereka.

Mutasi ini memungkinkan sel untuk tumbuh dan membelah dengan laju yang meningkat dan untuk terus hidup ketika sel yang sehat akan mati. Hasilnya adalah massa sel abnormal, yang membentuk tumor.

Pada orang dewasa, tumor otak primer jauh lebih jarang daripada tumor otak sekunder, di mana kanker dimulai di tempat lain dan menyebar ke otak.

Faktor risiko tumor otak

Pada kebanyakan orang dengan tumor otak primer, penyebab tumornya tidak jelas. Tetapi dokter telah mengidentifikasi beberapa faktor yang dapat meningkatkan risiko seseorang dapat menderita tumor otak.

Berikut di antaranya:

1. Paparan radiasi

Orang yang telah terpapar pada jenis radiasi yang disebut radiasi pengion memiliki risiko lebih tinggi terkena tumor otak.

Contoh radiasi pengion termasuk terapi radiasi yang digunakan untuk mengobati kanker dan paparan radiasi yang disebabkan oleh bom atom.

2. Punya riwayat keluarga

Sebagian kecil tumor otak terjadi pada orang dengan riwayat keluarga dengan tumor otak atau riwayat keluarga dengan sindrom genetik yang meningkatkan risiko tumor otak.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Rekomendasi untuk anda
PENYAKIT
Nyeri Mata
Nyeri Mata
PENYAKIT
Gangguan Makan
Gangguan Makan
PENYAKIT
Kebutaan
Kebutaan
PENYAKIT
Anemia
Anemia
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

11 Penyebab Kekurangan Kalium

11 Penyebab Kekurangan Kalium

Health
Presbiopia

Presbiopia

Penyakit
3 Cara Mengendalikan Serangan Panik

3 Cara Mengendalikan Serangan Panik

Health
Stenosis Mitral

Stenosis Mitral

Penyakit
Mengenal Agregasi Trombosit, Tes untuk Mendeteksi Fungsi Trombosit

Mengenal Agregasi Trombosit, Tes untuk Mendeteksi Fungsi Trombosit

Health
Narsistik

Narsistik

Penyakit
4 Penyebab Bronkiolitis yang Perlu Diwaspadai

4 Penyebab Bronkiolitis yang Perlu Diwaspadai

Health
Paronikia

Paronikia

Penyakit
Bahaya Memakai Masker Kotor

Bahaya Memakai Masker Kotor

Health
Tendinitis

Tendinitis

Penyakit
7 Gejala Kekurangan Kalium yang Pantang Disepelekan

7 Gejala Kekurangan Kalium yang Pantang Disepelekan

Health
5 Gejala Serangan Jantung Pada Wanita

5 Gejala Serangan Jantung Pada Wanita

Health
Bagaimana Alergi Bisa Menyebabkan Pilek atau Hidung Meler?

Bagaimana Alergi Bisa Menyebabkan Pilek atau Hidung Meler?

Health
Bisa Gantikan Alat Kontrasepsi, Begini Cara Melacak Jadwal Ovulasi

Bisa Gantikan Alat Kontrasepsi, Begini Cara Melacak Jadwal Ovulasi

Health
Nyeri Payudara

Nyeri Payudara

Penyakit
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.