Kompas.com - 14/02/2020, 13:32 WIB
Ilustrasi serangan jantung ShutterstockIlustrasi serangan jantung

KOMPAS.com - Memiliki berat badan berlebih dengan ciri perut buncit dapat meningkatkan risiko seseorang terkena beberapa komplikasi kesehatan yang serius.

Hal ini bisa terjadi karena kelebihan lemak tubuh dapat menyebabkan ketegangan pada tulang dan organ.

Selain itu, obesita juga bisa memicu perubahan kompleks pada hormon dan metabolisme, serta meningkatkan peradangan di dalam tubuh.

Baca juga: Benarkah Makan Sebelum Tidur Bikin Perut Buncit?

Melansir dari berbagai sumber, kegemukan dapat memicu datangnya sejumlah penyakit berbahaya sebagai berikut:

1. Diabetes tipe 2

Memiliki berat badan berlebih termasuk salah satu penyebab utama munculnya diabetes tipe 2 atau diabetes yang tidak bergantung pada insulin.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sementara diketahui, kelebihan lemak membuat tubuh kebal terhadap insulin, yaitu hormon yang membawa gula (glukosa) dari darah ke dalam sel-sel tubuh. Kondisi itu akhirnya menyebabkan sel-sel tubuh tidak mendapatkan gula yang diperlukan untuk memperoleh energi.

Seiring berjalannya waktu, penyakit diabetes tipa 2 dapat menyebabkan masalah kesehatan lain, seperti penyakit jantung, kerusakan saraf, stroke, penyakit ginjal, dan gangguan penglihatan.

Jika Anda kini memiliki perut buncit, segeralah melakukan upaya penanganan, seperti mulai rutin berolahraga yang cocok untuk menurunkan berat badan.

Baca juga: 4 Jenis Olahraga untuk Atasi Perut Buncit, Menurut Saran Dokter

2. Penyakit jantung

Timbunan lemak dalam tubuh dapat menumpuk di arteri yang memasok darah ke jantung. Arteri yang menjadi sempit kemudian dapat menyebabkan serangan jantung. 

Selain itu, penderita obesitas juga cenderung memiliki tekanan darah tinggi, kolesterol lipoprotein (LDL), trigliserida, dan diabetres yang semuanya berkontribusi terhadap penyakit jantung.

3. Stroke

Stroke terjadi ketika suplai darah ke otak terputus. Kondisi itu dapat disebabkan oleh timbunan lemak yang menumpuk di arteri.

Stroke dapat menyebabkan kerusakan pada jaringan otak dan mengakibatkan berbagai kecacatan, termasuk gangguan bicara dan bahasa, otot yang melemah, dan perubahan pada keterampilan berpikir dan bernalar.

Sebuah tinjauan pada tahun 2010 terhadap 25 studi dengan hampir 2,3 juta partisipan menemukan bahwa obesitas meningkatkan risiko stroke hingga 64 persen.

4. Apnea tidur

Apnea tidur adalah gangguan di mana seseorang dapat berhenti bernapas sejenak saat tidur.

Orang yang kelebihan berat badan dan hidup dengan obesitas berisiko lebih tinggi mengalami masalah kesehatan itu.

Apnea tidur bisa terjadi karena para pemiliki perut buncit cenderung mempunyai lebih banyak lemak yang tersimpan di leher sehingga membuat jalan napas menyusut.

Jalan napas yang lebih kecil dapat menyebabkan mendengkur dan kesulitan bernapas di malam hari.

Mengurangi berat badan disinyalir dapat membantu seseorang mengurangi jumlah lemak di leher dan menurunkan risiko apnea tidur.

5. Tekanan darah tinggi

Jaringan lemak ekstra dalam tubuh membutuhkan lebih banyak oksigen dan nutrisi. Hal itu pada akhirnya menuntut pembuluh darah perlu mensirkulasi lebih banyak darah ke jaringan lemak ekstra.

Kondisi itu juga membuat jantung harus bekerja lebih keras untuk memompa darah ke seluruh tubuh.

Baca juga: Bagaimana Hipertensi Bisa Sebabkan Kematian?

Peningkatan jumlah darah yang bersirkulasi memberi tekanan ekstra pada dinding arteri.

Tekanan tambahan inilah yang kemudian disebut tekanan darah tinggi atau hipertensi.

Seiring waktu, tekanan darah tinggi dapat merusak jantung dan arteri.

6. Penyakit hati

Orang dengan obesitas dapat mengembangkan penyakit hati yang dikenal sebagai penyakit hati berlemak atau nonalcoholic steatohepatitis (NASH).

Hal tersebut bisa terjadi karena lemak berlebih dapat menumpuk di hati. Kelebihan lemak itu kemudian dapat merusak hati atau menyebabkan jaringan parut tumbuh yang dikenal sebagai sirosis.

Penyakit hati berlemak biasanya tidak memiliki gejala, tetapi pada akhirnya dapat menyebabkan gagal hati.

Satu-satunya cara untuk mencegah penyakit ini adalah dengan menurunkan berat badan, berolahraga, dan menghindari minum alkohol.

7. Penyakit kantong empedu

Obesitas meningkatkan risiko seseorang terkena penyakit batu empedu.

Baca juga: Benarkah Wanita Lebih Rentan Derita Penyakit Batu Empedu?

Batu empedu terjadi ketika empedu menumpuk dan mengeras di kantong empedu.

Orang dengan obesitas mungkin memiliki kadar kolesterol yang lebih tinggi dalam empedu.

Selain itu, para pemilik perut buncit ini mungkin memiliki kantong empedu besar yang tidak berfungsi dengan baik, yang dapat menyebabkan batu empedu.

Sebagai gejala, keberadaan batu empedu bisa menimbulkan rasa sakit sehingga membutuhkan operasi untuk penanganannya.

Selain itu, seseorang dianjurkan makan makanan tinggi serat dan lemak sehat untuk dapat membantu mencegah batu empedu. 

8. Kanker tertentu

Hubungan antara obesitas dengan kanker tidak sejelas dengan penyakit lainnya, seperti penyakit jantung dan stroke.

Namun, memiliki badan berlebih dapat meningkatkan risiko seseorang terkena kanker tertentu, seperti kanker payudara, usus besar, kandung empedu, pankreas, ginjal, dan prostat, serta kanker rahim, leher rahim, endometrium, dan ovarium.

Sebuah studi berbasis populasi memperkirakan bahwa sekitar 28.000 kasus baru kanker pada pria dan 72.000 pada wanita pada 2012 dikaitkan dengan kelebihan berat badan atau obesitas di Amerika Serikat.

9. Depresi

Banyak orang yang terkena obesitas mengalami depresi. Beberapa penelitian telah menemukan korelasi kuat antara kelebihan berat badan dan masalah gangguan depresi mayor.

Orang yang terkena obesitas mungkin sering mengalami diskriminasi atau bulliying berdasarkan ukuran tubuh mereka.

Baca juga: Mengenal Jenis-jenis dan Contoh Perilaku Bullying yang Kerap Tak Disadari

 

Seiring berjalannya waktu, tekanan psikis tersebut dapat menyebabkan perasaan sedih atau kurang harga diri.

Jika Anda mengalami obesitas dan mengalami gejala depresi, mintalah rujukan untuk mendapatkan layanan konseling kesehatan mental.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Fibroid Rahim

Fibroid Rahim

Penyakit
4 Cara Meningkatkan Hemoglobin dalam Darah

4 Cara Meningkatkan Hemoglobin dalam Darah

Health
Nyeri Panggul

Nyeri Panggul

Penyakit
7 Cara Mengobati Prostatitis dengan Obat, Perawatan Medis, dan Alami

7 Cara Mengobati Prostatitis dengan Obat, Perawatan Medis, dan Alami

Health
Nyeri Dada

Nyeri Dada

Penyakit
17 Penyebab Sel Darah Putih Tinggi, Bisa Tanda Infeksi sampai Kanker

17 Penyebab Sel Darah Putih Tinggi, Bisa Tanda Infeksi sampai Kanker

Health
Hernia Hiatus

Hernia Hiatus

Penyakit
Mual Muntah Tanda Kehamilan, Apakah Bisa Jadi Berbahaya?

Mual Muntah Tanda Kehamilan, Apakah Bisa Jadi Berbahaya?

Health
Batuk Kering

Batuk Kering

Penyakit
Minum Air Dingin Setiap Hari, Apakah Buruk bagi Kesehatan?

Minum Air Dingin Setiap Hari, Apakah Buruk bagi Kesehatan?

Health
Katatonia

Katatonia

Penyakit
Tak Hanya Kanker, Ini 3 Penyebab Munculnya Benjolan di Tubuh

Tak Hanya Kanker, Ini 3 Penyebab Munculnya Benjolan di Tubuh

Health
Aneurisma Aorta Abdominalis

Aneurisma Aorta Abdominalis

Penyakit
Penyebab Bisul dan Faktor Risikonya

Penyebab Bisul dan Faktor Risikonya

Health
Pleuritis

Pleuritis

Penyakit
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.