Kompas.com - 22/04/2020, 10:10 WIB
Ilustrasi Sirosis hati. Ilustrasi Sirosis hati.

KOMPAS.com - Organ hati atau liver terletak di sisi kanan perut, tepatnya di bawah tulang rusuk.

Fungsi hati atau lever untuk mencerna makanan dan membersihkan tubuh dari racun.

Dalam beberapa kondisi, organ hati dapat melemah sampai tidak berfungsi saat terserang penyakit.

Baca juga: Sering Tidak Disadari, Kenali Gejala Awal Penyakit Liver

Melansir Healthline, terdapat beberapa orang yang berisiko terkena penyakit hati atau penyakit liver.

Beberapa penyebabnya bisa karena faktor genetik, virus, dan gaya hidup tak sehat. Antara lain:

  • Punya keluarga pengidap penyakit lever atau liver
  • Obesitas atau kelebihan berat badan
  • Kadar gula darah dan kolesterol tinggi
  • Konsumsi obat, suplemen, atau obat herbal berlebihan
  • Minum obat di atas dosis yang disarankan
  • Konsumsi minuman beralkohol berlebihan
  • Penggunaan jarum suntik tak steril (tato, narkoba, transfusi darah)
  • Hubungan seks dengan penderita penyakit hati
  • Terpapar pestisida atau zat kimia berbahaya

Baca juga: 5 Gejala Ringan Infeksi Virus Corona

Sejumlah 60% keuntungan dari artikel Health Kompas.com disalurkan untuk warga terdampak Covid-19.

#JernihkanHarapan dengan membagikan artikel-artikel Health Kompas.com yang bermanfaat di media sosial agar lebih banyak warga terbantu. — Bagikan artikel ini

Macam-macam Penyakit Hati yang Perlu Diwaspadai
Organ hati atau lever di dalam tubuh manusia bisa melemah sampai tidak berfungsi saat terserang penyakit. Kenali beberapa jenis penyakitnya.
Bagikan artikel ini melalui

Melansir Mayo Clinic, gejala awal yang dirasakan penderita penyakit hati bisa berbeda-beda, tergantung macam-macam penyakit hati.

Berikut macam-macam penyakit yang kerap menyerang hati atau liver:

1. Penyakit hati bawaan

Beberapa jenis penyakit hati disebabkan faktor keturunan atau genetik.

Dampaknya, tubuh jadi kelebihan atau kekurangan zat tertentu yang menyebabkan kinerja hati terganggu.

Penyakit hemochromatosis menyebabkan tubuh menyimpan lebih banyak zat besi dari yang dibutuhkan.

Ada juga penyakit Wilson yang menyebabkan hati menyerap tembaga, alih-alih melepaskannya ke saluran empedu.

Selain itu, penyakit liver karena faktor genetik dapat membuat tubuh penderitanya kekurangan protein yang mencegah kerusakan enzim (protein alfa-1 antitrypsin atau protein AT).

Baca juga: BAB Keluar Darah Bisa Jadi Gejala Apa?

2. Hepatitis autoimun

Ilustrasi hati, penyakit hepatitis Ilustrasi hati, penyakit hepatitis
Kondisi autoimun membuat sistem kekebalan tubuh salah sasaran dan menyerang balik sel-sel sehat.

Autoimun dapat menyebabkan hepatitis autoimun, saluran empedu di hati rusak, dan radang hati karena penumpukan empedu.

Saat tidak ditangani dengan baik, kondisi autoimun yang menyerang hati dapat menyebabkan sirosis sampai gagal hati.

3. Hepatitis

Penyakit yang dipicu infeksi virus pada hati ini dapat membuat hati meradang sampai merusak fungsi hati.

Semua jenis hepatitis menular. Namun, Anda dapat mengantisipasinya dengan vaksinasi untuk hepatitis A dan B.

Sedangkan penyakit hepatitis C, D, dan E dapat bersifat akut sampai kronis.

Pencegahan utama penyakit ini dengan menggunakan jarum suntik steril dan menghindari hubungan seks berisiko.

Baca juga: Gejala Infeksi Virus Corona Bisa Berbeda, Tergantung Daya Tahan Tubuh

4. Penyakit lemak hati

Penumpukan lemak di hati dapat menyebabkan penyakit di organ vital.

Penyakit ini dapat dipicu konsumsi minuman beralkohol secara berlebihan.

Sementara penyakit lemak hati yang tidak dipicu alkohol, penyebabnya hingga kini masih diselidiki para ahli.

Saat tidak dikelola dengan baik, penyakit lemak hati dapat menyebabkan pengerasan hati sampai organ rusak atau tidak berfungsi.

5. Sirosis hati

Lebih dari setengah jumlah pasien yang terdiagnosis mengalami kanker hati biasanya mengidap sirosis.Shutterstock Lebih dari setengah jumlah pasien yang terdiagnosis mengalami kanker hati biasanya mengidap sirosis.
Penyakit ini ditandai munculnya jaringan parut akibat penyakit hati. Penyebabnya bisa dari konsumsi alkohol, sifilis, dan penyakit langka fibrosis kistik.

Hati dapat memperbaiki sel yang rusak. Tetapi, proses ini dapat menyebabkan tumbuhnya jaringan parut.

Semakin banyak jaringan parut yang berkembang, semakin sulit hati kembali berfungsi dengan baik.

Baca juga: Lapar Tapi Tidak Selera Makan, Bisa Jadi Tanda Apa?

6. Gagal hati

Gagal hati kronis terjadi saat sebagian besar hati rusak dan tidak dapat berfungsi dengan baik.

Gagal hati bisa dipicu penyakit hati yang kronis dan sirosis yang tidak ditangani dengan baik.

7. Kanker hati

Jenis kanker hati yang paling umum adalah karsinoma hepatoseluler.

Kanker ini biasanya tumbuh di beberapa bagian hati. Namun ada juga yang dipicu tumor tunggal.

Komplikasi penyakit hati saat tidak diobati, dapat berkembang menjadi kanker hati.

Untuk mendeteksi gangguan atau penyakit hati, Anda bisa menjalani tes darah, CT scan, MRI, dan berkonsultasi dengan dokter.


Rekomendasi untuk anda
PENYAKIT
Listeriosis
Listeriosis
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kapan Waktu Tidur Siang yang Baik?

Kapan Waktu Tidur Siang yang Baik?

Health
Bintitan

Bintitan

Penyakit
Apa yang Boleh dan Tak Boleh Dilakukan Sebelum dan Setelah Vaksinasi Covid-19?

Apa yang Boleh dan Tak Boleh Dilakukan Sebelum dan Setelah Vaksinasi Covid-19?

Health
Glositis

Glositis

Penyakit
9 Ciri-ciri Penyakit Paru-paru, Tak Hanya Sesak Napas

9 Ciri-ciri Penyakit Paru-paru, Tak Hanya Sesak Napas

Health
Malnutrisi Energi Protein

Malnutrisi Energi Protein

Penyakit
Sakit Gusi Pantang Disepelekan, Kenali Bahayanya…

Sakit Gusi Pantang Disepelekan, Kenali Bahayanya…

Health
Bau Mulut

Bau Mulut

Penyakit
8 Bahaya Terlalu Banyak Minum Air Putih

8 Bahaya Terlalu Banyak Minum Air Putih

Health
Inkompatibilitas Rhesus

Inkompatibilitas Rhesus

Penyakit
Benarkah Air Mani Dapat Bermanfaat untuk Kesehatan Kulit?

Benarkah Air Mani Dapat Bermanfaat untuk Kesehatan Kulit?

Health
Abses Gigi

Abses Gigi

Penyakit
8 Cara Program Hamil agar Pasangan Sukses Mendapatkan Momongan

8 Cara Program Hamil agar Pasangan Sukses Mendapatkan Momongan

Health
Listeriosis

Listeriosis

Penyakit
Jangan Sepelekan, Ini Pentingnya Vaksinasi untuk Kesehatan Paru-paru

Jangan Sepelekan, Ini Pentingnya Vaksinasi untuk Kesehatan Paru-paru

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.