11 Ramuan Jamu yang Terbukti Berkhasiat untuk Kesehatan

Kompas.com - 30/04/2020, 04:00 WIB
Grafik/Ilustrasi Ramuan Jamu Kompas.comGrafik/Ilustrasi Ramuan Jamu

KOMPAS.com – Balai Besar Penelitian dan Pengembangan Tanaman Obat dan Obat Tradisinal (B2P2TOOT) Balitbangkes Kemenkes memiliki program saintifikasi jamu.

Saintifikasi jamu adalah sebuah upaya dan proses pembuktian secara ilmiah jamu melalui penelitian berbasis pelayanan kesehatan.

Khasiat jamu jadi tidak hanya dibuktikan berdasarkan pengalaman turun-menurun, tapi juga secara keilmuan melalui penelitian.

Melalui penelitian tersebut, diharapkan muncul informasi penyediaan jamu yang memiliki khasiat nyata dan aman untuk dikonsumsi, baik untuk pengobatan mandiri oleh masyarakat maupun pada fasilitas layanan kesehatan.

Baca juga: Resep Jamu Tradisional untuk Atasi Hipertensi

Jaminan keamanan ramuan jamu

B2P2TOOT Tawangmangu, Karanganyar sendiri menyediakan ramuan jamu saintifik di Rumah Riset Jamu “Hortus Medicus”.

Ramuan jamu yang digunakan adalah racikan simplisa, serbuk dan juga ekstrak tanaman obat yang telah diteliti keamanan, mutu dan khasiatya melalui riset praklinik dan riset klinik.

Jaminan keamanan dan mutu dari jamu didukung dengan cara pembuatan simplisa yang baik, dimulai dari standarisasi benih atau bibit, budidaya, panen, pascapanen, serta analisis mutu di Laboratorium Terpadu B2P2TOOT.

Pemanfaatan ramuan jamu saintifik oleh masyarakat sebagai upaya preventif, promotif, dan kuratif dalam memelihara kesehatan diharapkan dapat mengurangi juga pengeluaran biaya kesehatan.

Berbagai ramuan jamu dan manfaatnya

Kepala B2P2TOOT Tawangmangu, Akhmad Saikhu, MSc. PH., menyampaikan B2P2TOOT telah meneliti banyak tanaman obat untuk dijadikan sebagai ramuan jamu bekhasiat.

Setidaknya hingga sekarang sudah ada 11 jenis ramuan jamu yang sudah terbukti secara ilmiah dapat mengatasi berbagai penyakit.

Baca juga: 6 Jenis Makanan Enak yang Patut Diwaspadai

Halaman:

Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sakit Kepala Sebelah Kiri: Penyebab dan Cara Menghilangkannya

Sakit Kepala Sebelah Kiri: Penyebab dan Cara Menghilangkannya

Health
Idealnya, Sperma Harus Keluar Berapa Kali dalam Seminggu?

Idealnya, Sperma Harus Keluar Berapa Kali dalam Seminggu?

Health
Tanpa 6 Organ Tubuh Ini, Manusia Masih BIsa Hidup Normal

Tanpa 6 Organ Tubuh Ini, Manusia Masih BIsa Hidup Normal

Health
6 Bahaya Karang Gigi Jika Dibiarkan Menumpuk

6 Bahaya Karang Gigi Jika Dibiarkan Menumpuk

Health
4 Tanda Kesalahan Cara Menyikat Gigi

4 Tanda Kesalahan Cara Menyikat Gigi

Health
7 Cara Cepat Menghilangkan Jerawat

7 Cara Cepat Menghilangkan Jerawat

Health
5 Cara Turunkan Risiko Kanker Paru

5 Cara Turunkan Risiko Kanker Paru

Health
Jumlah Kalori dalam Donat

Jumlah Kalori dalam Donat

Health
Pedoman Screen Time pada Anak Balita dari WHO

Pedoman Screen Time pada Anak Balita dari WHO

Health
Manfaat Kesehatan Makan Makanan Pedas

Manfaat Kesehatan Makan Makanan Pedas

Health
Tips Cegah Stres saat WFH di Masa Pandemi Covid-19

Tips Cegah Stres saat WFH di Masa Pandemi Covid-19

Health
Jenis Makanan yang Harus Dihindari Saat Jerawatan

Jenis Makanan yang Harus Dihindari Saat Jerawatan

Health
Sperma Encer: Penyebab dan Cara Mengatasi

Sperma Encer: Penyebab dan Cara Mengatasi

Health
Makanan yang Tidak Boleh Dimakan saat Diet

Makanan yang Tidak Boleh Dimakan saat Diet

Health
5 Alasan Bayi di Bawah Usia 6 Bulan Belum Boleh Diberi MPASI

5 Alasan Bayi di Bawah Usia 6 Bulan Belum Boleh Diberi MPASI

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X