Apakah Penyakit Takikardia Berbahaya?

Kompas.com - 24/06/2020, 16:06 WIB
Ilustrasi jantung yodiyimIlustrasi jantung

KOMPAS.com - Apa yang Anda pikirkan ketika mendengar tentang detak jantung? Mungkin sebagian orang berpikir bahwa itu merupakan tanda seseorang hidup.

Di sisi lain, detak jantung juga bisa menjadi cerminan bagaimana kondisi tubuh seseorang.

Dalam kondisi melakukan olahraga berat misalnya, detak jantung akan menjadi lebih cepat. Sedangkan dalam kondisi yang rileks, detak jantung akan lebih lambat.

Tapi, bagaimana jika jantung berdetak lebih cepat secara ekstrem, bahkan tanpa melakukan aktivitas fisik berat sekalipun?

Kondisi tersebut dikenal sebagai takikardia.

Baca juga: Takikardia: Jenis, Gejala, hingga Cara Mencegahnya

Merangkum dari Medical News Today, takikardia mengacu pada detak jantung lebih dari 100 denyut per menit.

Denyut jantung sehat sebagian besar orang dewasa berkisar antara 60 hingga 90 denyut per menit.

Apakah Takikardia Berbahaya?

Dengan denyut jantung di atas rata-rata tersebut, beberapa bentuk takikardia bisa berbahaya dan mengancam jiwa.

Namun umumnya, takikardia bisa diobati dan tidak serius.

Untuk itu, kita perlu mengetahui berbagai jenis takikardia dan kapan kondisinya dianggap berbahaya.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut

Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X