5 Komplikasi Akibat Tekanan Darah Tinggi yang Harus Diwaspadai

Kompas.com - 03/07/2020, 12:05 WIB
Ilustrasi: stroke karena tekanan darah tinggi semakin bisa dicegah di Australia abc.net.au Ilustrasi: stroke karena tekanan darah tinggi semakin bisa dicegah di Australia

KOMPAS.com - Tekanan darah tinggi atau dikenal sebagai hipertensi adalah sebuah kondisi tubuh saat tekanan darah berada di atas nilai 130/80 mmHg atau lebih.

Tekanan darah sendiri adalah kekuatan yang diberikan darah pada pembuluh darah. Tekanan ini bergantung pada resistensi pembuluh darah dan seberapa keras jantung bekerja.

Merangkum dari laman resmi Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), tekanan darah sendiri ditulis dalam dua angka.

Baca juga: Hipertensi: Gejala, Komplikasi, Penyebab, dan Cara Pengobatan

Angka pertama (sistolik) mewakili tekanan dalam pembuluh darah ketika jantung berdetak. Sedangkan angka kedua (diastolik) mewakili tekanan pembuluh darah ketika jantung beristirahat di antara detaknya.

Kondisi yang disebut hipertensi adalah ketika pembacaan tekanan darah sistolik menunjukkan angka 140 mmHg atau lebih dan tekanan darah diastolik pada angka 90 mmHg atau lebih.

Hipertensi merupakan salah satu penyakit tidak menular yang banyak diderita oleh orang Indonesia.

Kondisi ini sering dianggap berbahaya karena bisa menyebabkan komplikasi kesehatan yang parah seperti penyakit jantung, stroke, bahkan kematian.

Selain itu, darah tinggi yang tidak diobati juga bisa menyebabkan penyakit serius seperti gagal ginjal atau masalah mata.

Melansir dari Medical News Today, hipertensi jangka panjang juga bisa menyebabkan komplikasi melalui aterosklerosis, di mana plak berkembang di dinding pembuluh darah yang menyebabkan penyempitan.

Jika terjadi penyempitan pembuluh darah, maka hipertensi akan bertambah parah karena jantung harus memompa lebih keras untuk mengedarkan darah ke seluruh tubuh.

Halaman:

Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sakit Kepala Sebelah Kiri: Penyebab dan Cara Menghilangkannya

Sakit Kepala Sebelah Kiri: Penyebab dan Cara Menghilangkannya

Health
Idealnya, Sperma Harus Keluar Berapa Kali dalam Seminggu?

Idealnya, Sperma Harus Keluar Berapa Kali dalam Seminggu?

Health
Tanpa 6 Organ Tubuh Ini, Manusia Masih BIsa Hidup Normal

Tanpa 6 Organ Tubuh Ini, Manusia Masih BIsa Hidup Normal

Health
6 Bahaya Karang Gigi Jika Dibiarkan Menumpuk

6 Bahaya Karang Gigi Jika Dibiarkan Menumpuk

Health
4 Tanda Kesalahan Cara Menyikat Gigi

4 Tanda Kesalahan Cara Menyikat Gigi

Health
7 Cara Cepat Menghilangkan Jerawat

7 Cara Cepat Menghilangkan Jerawat

Health
5 Cara Turunkan Risiko Kanker Paru

5 Cara Turunkan Risiko Kanker Paru

Health
Jumlah Kalori dalam Donat

Jumlah Kalori dalam Donat

Health
Pedoman Screen Time pada Anak Balita dari WHO

Pedoman Screen Time pada Anak Balita dari WHO

Health
Manfaat Kesehatan Makan Makanan Pedas

Manfaat Kesehatan Makan Makanan Pedas

Health
Tips Cegah Stres saat WFH di Masa Pandemi Covid-19

Tips Cegah Stres saat WFH di Masa Pandemi Covid-19

Health
Jenis Makanan yang Harus Dihindari Saat Jerawatan

Jenis Makanan yang Harus Dihindari Saat Jerawatan

Health
Sperma Encer: Penyebab dan Cara Mengatasi

Sperma Encer: Penyebab dan Cara Mengatasi

Health
Makanan yang Tidak Boleh Dimakan saat Diet

Makanan yang Tidak Boleh Dimakan saat Diet

Health
5 Alasan Bayi di Bawah Usia 6 Bulan Belum Boleh Diberi MPASI

5 Alasan Bayi di Bawah Usia 6 Bulan Belum Boleh Diberi MPASI

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X