Kompas.com - 01/08/2020, 06:00 WIB
Ilustrasi rambut KwangmoozaaIlustrasi rambut

KOMPAS.com - Ada banyak hal yang bisa memicu stres dalam kehidupan ini, salah satunya adalah situasi pandemi Covid-19 yang tak tahu kapan akan berakhir.

Situasi pandemi yang memicu stres ini juga meningkatkan risiko kerontokan rambut. Memang rambut rontok ini bukan efek langsung dari Covid-19.

Namun, tekanan atau stres yang ditimbulkan akibat pandemi inilah yang bisa meningkatkan risiko kerontokan rambut.

Baca juga: Batas Konsumsi Daging untuk Cegah Hipertensi

Efek stres pada kerontokan rambut

Menurut ahli dermatologi Shilpi Khetarpal, stres juga bisa memicu rambut rontok yang sangat parah.

"Ada bentuk kerontokan rambut yang biasa disebut telogen effluvium yang bisa menyebabkan kerontokan parah," ucapnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ada beberapa faktor yang bisamemicu jenis kerontokan ini, seperti operasi, anestesi umum, stres secara fisik atau psikologis, demam tinggi, penurunan berat badan, perubahan pola makan serta perubahan hormonal seelah melahirkan atau selama menopause.

"Kekurangan nutrisi tertentu seperti zat besi atau Vitamin D dan konsumsi obat-obatan tertentu atau gangguan tiroid juga bisa memicu kerontokan rambut,” tambah Khetarpal.

Dengan kata lain, ada banyak hal yang bisa memicu kerontokan rambut. Itu sebabnya, cara terbaik untuk mengatasinya adalah dengan memahami pemicu kerontokan tersebut.

"Stres atau syok besar bisa memicu kerontokan rambut hingga 50 persen," ucap Khetarpal.

Biasanya, kerontokan rambut karena stres ini terjadi tidak secara langsung. Kondisi tersebut bisa terjadi usai dua atau tiga bulan kondisi pemicu stres atau syok itu terjadi.

Halaman:

Sumber Healthline
Rekomendasi untuk anda
PENYAKIT
Kebutaan
Kebutaan
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

10 Tanda Infeksi Paru-paru yang Perlu Diwaspadai

10 Tanda Infeksi Paru-paru yang Perlu Diwaspadai

Health
5 Makanan Ini Bantu Anda Cepat Sembuh dari Flu

5 Makanan Ini Bantu Anda Cepat Sembuh dari Flu

Health
13 Penyebab Kenapa Ada Benjolan di Leher

13 Penyebab Kenapa Ada Benjolan di Leher

Health
16 Penyebab Anus Sakit dan Cara Mengobatinya

16 Penyebab Anus Sakit dan Cara Mengobatinya

Health
Klamidia

Klamidia

Penyakit
5 Makanan yang Baik Dikonsumsi Setelah Sunat Agar Luka Cepat Kering

5 Makanan yang Baik Dikonsumsi Setelah Sunat Agar Luka Cepat Kering

Health
Kram Mesntruasi

Kram Mesntruasi

Penyakit
10 Gejala Abses Paru-paru yang Perlu Diwaspadai

10 Gejala Abses Paru-paru yang Perlu Diwaspadai

Health
Sindrom Tourette

Sindrom Tourette

Penyakit
6 Cara Mengatasi Postnasal Drip Sesuai Peyebabnya

6 Cara Mengatasi Postnasal Drip Sesuai Peyebabnya

Health
Babesiosis

Babesiosis

Penyakit
6 Penyebab Batuk Setelah Makan yang Perlu Diwaspadai

6 Penyebab Batuk Setelah Makan yang Perlu Diwaspadai

Health
Regurgitasi Trikuspid

Regurgitasi Trikuspid

Penyakit
Bagaimana Asam Lambung Bisa Merusak Kerongkongan dan Tenggorokan?

Bagaimana Asam Lambung Bisa Merusak Kerongkongan dan Tenggorokan?

Health
Anemia Aplastik

Anemia Aplastik

Penyakit
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.