Kompas.com - 01/10/2020, 09:11 WIB
ilustrasi sesak napas shutterstock/Twinsterphotoilustrasi sesak napas

KOMPAS.com - Beberapa orang memang bisa meraskan sulit bernapas saat sedang pilek atau lelah setelah berolahraga.

Di sisi lain, kondisi semacam ini juga bisa menandakan adanya masalah kesehatan yang membutuhkan penanganan medis dengan tepat dan cepat.

Susah bernapas atau sesak napas biasanya identik dengan adanya gangguan pada jantung dan paru-paru.

Baca juga: Cara Terbaik untuk Menurunkan Berat Badan

Sebenarnya, kondisi ini bisa disebabkan berbagai gangguan kesehatan yang tidak ada hubungannya dengan paru-paru atau jantung.

Berikut berbagai penyebab tersebut:

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

1. Anemia

Sel darah merah membantu membawa oksigen ke seluruh tubuh. Agar proses tersebut berjalan lancar, tubuh memerlukan zat bezi.

Itu sebabnya, kekurangan zat bezi bisa menyebabkan anemia atau kurang darah.

Anemia biasanya ditandai dengan sesak napas dan nyeri dada. Kondisi ini juga bisa disertai dengan munculnya kelelah ekstrim, lemas, dan pusing.

2. Kecemasan

Saat merasa stres atau cemas, otot yang membantu pernapasan mengalami kontraksi.

Hal ini membuat pernapasan menjadi lebih pendek dan cepat dari biasanya. Tak jarang, kecemasan juga bisa membuat kita sesak napas yang bisa memicu serangan panik.

3. Infeksi

Bakteri yang masuk ke hidung dan mulut bisa menyebar ke paru-paru dan memicu infeksi.

Kondisi inibisa memicu gangguan yang disbut dengan pneumonia.

Selai sesak napas dan nyeri di dada, pneumonia juga bisa ditandai dengan demam, menggigil, mual, muntah, diare, dan nyeri di dada.

4. Cacing tambang

Cacing tambang adalah parasit yang bisa masukke tubuh sata kita berjalan tanpa alas kaki di tanah yang terkontaminasi.

Selain itu, parasit ini bisa menginfeksi tubuh jika kita mengonsumsi makanan atau minuman yang mengansung telur cacing tambang di dalamnya.

Saat memasuki tubuh, cacing tambang bisa tumbuh di usus dan memakan darah.

Seiring waktu, kondisi ini bisa mengurangi sel daah merah sehingga asupan oksigen terganggu. Hal inilah yang membuat kita bisa mengalami sesak napas.

Baca juga: Mengenali Penyebab Gigi Sensitif dan Cara Mengatasinya

5. Myasthenia gravis

Myasthenia gravis adalah gangguan autoimun yang membuat sarag dan otot mudah lelah dan lemah.

Kondisi ini juga bisa membuat otot tenggorokan dan diafragma terlalu lemah untuk mendukung pernapasan.

Alhasil, kondisi ini bisa memicu sesak napas. Penyakit ini juga bisa menyebabkan berbagai gejala seperti kelopak mata terkulai atau penglihatan kabur.

Myasthenia gravis juga bisa membuat penderitanya kesulitan berbicara, menelan, atau tersenyum, merasa lelah, dan kelemahan pada lengan dan kaki.


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X