Kompas.com - 24/10/2020, 10:40 WIB
Pada penyakit kuning, putih mata akan menjadi kuning shutterstock.comPada penyakit kuning, putih mata akan menjadi kuning

KOMPAS.com – Penyakit hati adalah penyakit yang berbahaya apabila tidak ditangani dengan tepat karena dapat mengganggu fungsi dari hati itu sendiri.

Padahal organ hati memiliki fungsi yang sangat penting bagi tubuh, di antaranya yakni:

  • Mengeluarkan bahan racun atau bahan berbahaya dari tubuh
  • Memerangi infeksi
  • Membantu pencernaan
  • Menyimpan energi

Maka dari itu, penting bagi siapa saja kiranya mengenal berbagai gejala penyakit hati sebagai langkah antisipasi adanya penyakit ini dalam tubuh.

Baca juga: 5 Penyebab Sirosis Hati yang Perlu Diwaspadai

Gejala awal penyakit hati

Merangkum Health Line, penyakit hati pada umumnya terjajadi akibat adanya peradangan.

Kondisi ini bisa disebabkan oleh beberapa hal, seperti:

  • Infeksi virus
  • Perlemakan hati (fatty liver)
  • Efek samping konsumsi obat-obatan
  • Alkohol
  • Parasit

Peradangan pada hati dikenal dengan penyakit Hepatitis.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Penyakit ini bisa terjadi secara akut maupun kronis.

Berikut bedanya:

1. Gejala hepatitis akut

Beberapa gejala awal yang bisa dialami atau dirasakan penderita hepatitis akut, yaitu:

  • Demam
  • Hilang nafsu makan
  • Mual
  • Rasa lelah
  • Rasa tidak nyaman pada perut
  • Kaki atau bagian pergelangan kaki bengkak
  • Urine berwarna gelap atau pekat
  • Derita penyakit kuning, yakni kuning pada mata dan kulit

Penyabab hepatitis akut pada umumnya adalah infeksi virus hepatitis A.

Penularan virus ini di antaranya bisa melalui makanan dan minuman terkontaminasi oleh orang yang lebih dulu terinfeksi, kontak dengan penderita, seperti berhubungan seksual, dan tidak menjaga kebersihan seperti jarang mencuci tangan dengan sabun.

Baca juga: 13 Gejala Perlemakan Hati yang Perlu Diwaspadai

Sayangnya, tidak ada terapi spesifik untuk Hepatitis A, sehingga tindakan terbaik yang bisa dilakukan siapa saja adalah dengan mencegahnya.

Cara mencegah hepatitis yang baik dilakukan, yaitu rajin mencuci tangan, menjaga kebersihan makanan, dan vaksinasi.

Jika Anda mengalami beragam gejala tersebut, baik untuk segera berkonsultasi dengan dokter.

2. Gejala hepatitis kronis

Berbeda dengan hepatitis akut, hepatitis kronis pada umumnya disebabkan oleh infeksi virus hepatitis B dan hepatitis C.

Melansir Medical News Today, kebanyakan penderita hepatitis kronis tidak mengalami gejala atau tidak menyadari sudah terinfeksi virus sampai timbul komplikasi.

Padahal, hepatitis kronis mengalami perkembangan yang bisa menyebabkan kematian.

Tahapan perkembangan dari hepatitis kronis adalah dari hati yang sehat, selanjutnya akan terbentuk jaringan parut pada hati, dan kemudian bisa terjadi kerusakan sel-sel hati yang disebut dengan sirosis hati.

Kondisi ini pada akhirnya dapat menyebabkan timbulnya kanker hati yang mematikan.

Jika tidak dideteksi dan ditangani sedini mungkin, hepatitis memang bisa menjadi kronis dan menjadi silent killer.

Oleh sebab itu, baik bagi siapa saja untuk melakukan medical check-up secara rutin setiap tahunnya.

Baca juga: 3 Penyebab Perlemakan Hati yang Perlu Diwaspadai

Berikut ini adalah gejala sirosis hati pada tahapan hepatitis kronis:

  • Kuning pada mata dan kulit
  • Penumpukan cairan pada rongga perut (Asites)
  • Gangguan kesadaran (ensefalopati)

Penularan virus penyebab hepatitis kronis dapat melalui 2 cara, yaitu vertikal dan horizontal.

Contoh penularan secara vertikal, yakni dari ibu pengidap Hepatitis B kepada bayi yang dikandung atau dilahirkan.

Sedangkan contoh penularan secara horizontal, bisa melalui tranfusi darah, hubungan seksual, pembuatan tato, dan jarum suntik.

Sementara itu, tindakan pencegahan yang bisa dilakukan untuk penyakit hepatitis kronis adalah dengan vaksinasi untuk hepatitis B.

Baca juga: 12 Gejala Kanker Hati yang Perlu Diwaspadai

Pada kasus peradangan hati yang disebabkan oleh perlemakan hati, langkah pencehan yang bisa dilakukan adalah dengan mengontrol faktor risiko, seperti kendalikan obesitas, batasi asupan trigliserida, turunkan kadar lemak darah, kontrol diabetes, batasi konsumsi alkohol, dan olahraga teratur.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

4 Cara Mengobati Aterosklerosis Secara Alami dan dengan Bantuan Obat

4 Cara Mengobati Aterosklerosis Secara Alami dan dengan Bantuan Obat

Health
Nyeri Kronis

Nyeri Kronis

Penyakit
Kenapa Kolesterol LDL Tidak Boleh Tinggi?

Kenapa Kolesterol LDL Tidak Boleh Tinggi?

Health
Rosacea

Rosacea

Penyakit
8 Penyebab Anemia pada Ibu Hamil yang Perlu Diwaspadai

8 Penyebab Anemia pada Ibu Hamil yang Perlu Diwaspadai

Health
Bradikardia

Bradikardia

Penyakit
10 Penyebab Menopause Dini pada Wanita

10 Penyebab Menopause Dini pada Wanita

Health
Gangguan Sendi Rahang

Gangguan Sendi Rahang

Penyakit
Mengenali Tahap Pemulihan Operasi Caesar

Mengenali Tahap Pemulihan Operasi Caesar

Health
Cacar Api

Cacar Api

Penyakit
7 Efek Gagal Jantung dan Cara Mencegahnya

7 Efek Gagal Jantung dan Cara Mencegahnya

Health
Ptosis

Ptosis

Penyakit
9 Penyebab Pergelangan Tangan Sakit yang Perlu Diwaspadai

9 Penyebab Pergelangan Tangan Sakit yang Perlu Diwaspadai

Health
9 Gejala Anemia pada Ibu Hamil yang Perlu Diwaspadai

9 Gejala Anemia pada Ibu Hamil yang Perlu Diwaspadai

Health
Herpes Genital

Herpes Genital

Penyakit
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.