4 Penyebab Gastroenteritis yang Perlu Diwaspadai

Kompas.com - 15/11/2020, 14:05 WIB
Ilustrasi norovirus menyebabkan sakit pada saluran pencernaan, ditandai dengan diare, mual, muntah dan sakit pada perut. SHUTTERSTOCKIlustrasi norovirus menyebabkan sakit pada saluran pencernaan, ditandai dengan diare, mual, muntah dan sakit pada perut.

KOMPAS.com – Gastroenteritis adalah penyakit infeksi pada saluran pencernaan yang ditandai dengan muntah dan atau diare.

Seseorang dengan gastroenteritis mungkin juga akan mengalami keluhan, seperti sakit perut, kram perut, demam, mual, dan sakit kepala.

Karena diare dan muntah, penderita gastroenteritis sendiri bisa mengalami dehidrasi.

Baca juga: 5 Gejala Gastroenteritis yang Perlu Diwaspadai

Perhatikan tanda-tanda dehidrasi, seperti kulit kering, mulut kering, pusing, dan sangat haus.

Dehidrasi yang menyertai gastroenteritis bahkan dapat menyebabkan komplikasi tersendiri.

Ini termasuk:

  • Pembengkakan otak
  • Koma
  • Syok hipvolemik, yakni suatu kondisi yang terjadi ketika tubuh tidak memiliki cukup cairan atau darah
  • Gagal ginjal
  • Kejang

Oleh sebab itu, gastroenteritis layak diwaspadai.

Penyebab gastroenteritis

Gastroenteritis bisa disebabkan oleh infeksi virus, bakteri, maupun parasit.

Berikut penjelasannya:

1. Gastroenteritis virus

Penyebab paling umum dari gastroenteritis adalah virus.

Melansir Health Line, gastroenteritis virus disebabkan oleh sejumlah virus berbeda.

Orang yang berisiko tinggi adalah:

  • Anak di bawah usia 5 tahun
  • Lansia, terutama jika mereka tinggal di panti jompo
  • Anak-anak dan orang dewasa dengan sistem kekebalan yang lemah

Virus ini mudah menyebar dalam situasi kelompok. Beberapa cara penularan virus meliputi:

  • Mencuci tangan yang tidak benar, terutama oleh penjamah makanan
  • Air yang terkontaminasi oleh limbah
  • Mengonsumsi kerang mentah atau setengah matang dari perairan yang terkontaminasi

Lantas, apa saja jenis virus yang bisa menjadi penyebab gastroenteritis?

Norovirus

Norovirus sangat menular dan dapat menyerang siapa saja di segala usia.

Virus ini menyebar melalui makanan, air, dan permukaan yang terkontaminasi, atau oleh orang yang memiliki virus.

Norovirus umum terjadi di tempat yang ramai.

Gejala gastroenteritis yang mungkin muncul akibat infeksi norovirus antara lain, yakni:

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC), kebanyakan orang dengan norovirus merasa lebih baik dalam satu hingga tiga hari setelah mengalami gejala.

Norovirus dilaporkan adalah penyebab utama gastroenteritis di Amerika Serikat dan seluruh dunia.

Rotavirus

Rotavirus biasanya menyerang bayi dan anak kecil.

Virus ini kemudian dapat menyebarkan infeksi ke anak-anak dan orang dewasa lainnya.

Biasanya dikontrak dan ditularkan melalui mulut.

Gejala gastroenteritis akibat rotavirus biasanya muncul dalam dua hari setelah infeksi dan meliputi:

  • Muntah
  • Kehilangan selera makan
  • Diare berair berlangsung antara tiga sampai delapan hari

Vaksin rotavirus disetujui untuk bayi pada tahun 2006.

Vaksinasi dini dianjurkan untuk mencegah penyakit rotavirus yang parah pada bayi dan anak kecil.

Adenovirus

Adenovirus mempengaruhi orang-orang dari segala usia.

Virus ini dapat menyebabkan beberapa kondisi, termasuk gastroenteritis.

Adenovirus ditularkan melalui udara melalui bersin dan batuk, dengan menyentuh benda yang terkontaminasi, atau dengan menyentuh tangan seseorang yang terkena virus.

Gejala gastroenteritis yang terkait dengan adenovirus di antaranya meliputi:

  • Sakit tenggorokan
  • Mata merah muda
  • Demam
  • Batuk
  • Pilek

Anak-anak di tempat penitipan anak, terutama yang berusia 6 bulan hingga 2 tahun, lebih mungkin terkena adenovirus.

Kebanyakan anak akan merasa lebih baik dalam beberapa hari setelah mengalami gejala adenovirus. Namun, gejala seperti mata merah mungkin membutuhkan waktu lebih lama untuk hilang.

Astrovirus

Astrovirus adalah virus lain yang pada umumnya menyebabkan gastroenteritis pada anak-anak.

Gejala gastroenteritis yang terkait dengan astrovirus di antaranya meliputi:

  • Diare
  • Sakit kepala
  • Dehidrasi ringan
  • Sakit perut

Virus biasanya menyerang orang di akhir musim dingin dan awal musim semi.

Astrovirus ditularkan melalui kontak dengan orang yang memiliki virus atau permukaan atau makanan yang terinfeksi.

Gejala biasanya muncul dalam dua hingga tiga hari setelah paparan awal, dan virus biasanya akan hilang dalam dua hingga tiga hari.

2. Bakteri

Meski tidak biasa, bakteri  juga bisa memicu flu perut.

Ada banyak bakteri yang dapat menyebabkan gastroenteritis.

Beberapa di antaranya, termasuk:

  • Yersinia yang sering ditemukan dalam daging babi
  • Staphylococcus yang sering ditemukan dalam produk susu, daging, dan telur
  • Shigella yang sering ditemukan di air (sering kali di kolam renang)
  • Salmonella yang sering ditemukan dalam daging, produk susu, dan telur
  • Campylobacter yang sering ditemukan pada daging dan unggas
  • E. coli yang sering ditemukan dalam daging giling dan salad

Bakteri gastroenteritis dapat dengan mudah ditularkan dari orang ke orang jika seseorang membawa bakteri di tangannya.

Setiap kali seseorang yang terinfeksi bakteri ini menyentuh makanan, benda, atau orang lain, mereka berisiko menularkan infeksi kepada orang lain.

Anda bahkan dapat menyebabkan infeksi masuk ke tubuh Anda sendiri jika Anda menyentuh mata, mulut, atau bagian tubuh Anda yang terbuka dengan tangan yang terinfeksi.

Anda terutama berisiko terkena infeksi ini jika Anda sering bepergian atau tinggal di daerah yang ramai.

Sering mencuci tangan dengan sabun atau menggunakan pembersih tangan dengan lebih dari 60 persen alkohol dapat membantu Anda menghindari infeksi dari orang-orang di sekitar Anda.

3. Parasit

Melansir WebMD, parasit juga dapat menyebabkan gastroenteritis, tetapi tidak umum.

Anda dapat menemukan organisme seperti giardia dan cryptosporidium di kolam renang yang terkontaminasi atau dengan meminum air yang terkontaminasi.

4. Cara lain

Ada juga cara lain yang tidak biasa untuk terkena gastroenteritis.

Ini mungkin termasuk:

  • Logam berat (arsenik, kadmium, timbal, atau merkuri) dalam air minum
  • Makan banyak makanan asam, seperti buah jeruk dan tomat
  • Racun yang mungkin ditemukan pada makanan laut tertentu
  • Obat-obatan seperti antibiotik, antasida, pencahar, dan obat kemoterapi

Cara mengatasi gastroenteritis

Jika Anda memiliki kasus gastroenteritis yang lebih ringan, Anda mungkin dapat mengobati penyakit di rumah.

Coba beberapa langkah berikut ini:

  • Minumlah cairan secara teratur sepanjang hari, terutama setelah diare
  • Makan sedikit dan sering, dan sertakan beberapa makanan asin
  • Konsumsi makanan atau minuman dengan potasium, seperti jus buah dan pisang
  • Jangan minum obat apa pun tanpa bertanya kepada dokter
  • Pergi ke rumah sakit jika Anda tidak bisa menahan cairan

Beberapa bahan yang mungkin Anda miliki di rumah dapat membantu menjaga keseimbangan elektrolit dan mengobati diare.

Jahe dapat membantu melawan infeksi dan meredakan sakit perut atau perut.

Cuka apel dan kemangi juga dapat menenangkan perut serta memperkuat perut dari infeksi di masa mendatang.

Sementara itu, hindari mengonsumsi produk olahan susu, buah-buahan, atau makanan berserat tinggi agar diare tidak bertambah parah.

Obat bebas yang menetralkan asam lambung bisa digunakan untuk membantu melawan infeksi ini.

Konsumsi obat-obatan yang mengatasi gejala seperti diare, mual, dan sakit perut juga dapat membantu meringankan tekanan dan nyeri akibat infeksi.

Namun, untuk konsumsi obat-obatan, akan lebih aman jika Anda berkonsultasi dulu dengan dokter.

Anda juga disarankan untuk menghubungi dokter jika jika gejala gastroenteritis tidak kunjung membaik setelah dilakukan penanganan mandiri.

Jika Anda sudah dewasa, hubungi dokter jika:

  • Anda tidak dapat menahan cairan selama 24 jam
  • Anda sudah muntah selama lebih dari dua hari
  • Anda muntah darah
  • Anda mengalami dehidrasi
  • Anda melihat darah dalam gerakan usus
  • Anda mengalami demam di atas 40 derajat Celsius

Sementara, untuk bayi dan anak-anak, temui dokter segera jika mereka:

  • Demam 38,9 derajat Celsius atau lebih tinggi
  • Tampak lesu atau sangat mudah tersinggung
  • Sangat tidak nyaman atau sakit
  • Mengalami diare berdarah
  • Kelihatannya dehidrasi, perhatikan tanda-tanda dehidrasi pada bayi dan anak-anak yang sakit dengan membandingkan seberapa banyak mereka minum dan buang air kecil dengan seberapa banyak yang normal bagi mereka

Jika Anda memiliki bayi, ingatlah bahwa meludah bisa menjadi kejadian sehari-hari bagi bayi Anda, tetapi tidak demikian dengan muntah.

Bayi bisa muntah karena berbagai alasan, banyak di antaranya mungkin memerlukan perhatian medis.

Hubungi dokter segera jika bayi Anda:

  • Muntah yang berlangsung lebih dari beberapa jam
  • Popok kering dalam enam jam (tidak buang air kecil)
  • Mengalami tinja berdarah atau diare parah
  • Ubun-ubun lunak atau cekung 
  • Memiliki mulut kering atau menangis tanpa air mata
  • Sangat mengantuk, mengantuk, atau tidak responsif


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X