Kompas.com - 15/11/2020, 12:12 WIB
ilustrasi garam Himalaya Shutterstockilustrasi garam Himalaya

KOMPAS.com - Belakangan, garam himalaya jamak digunakan sebagai pengganti garam biasa karena dianggap lebih sehat.

Popularitas garam himalaya menanjak karena diklaim sarat dengan berbagai mineral dan dapat memberikan manfaat untuk kesehatan.

Lantas, benarkah garam himalaya lebih baik dan sehat ketimbang garam biasa?

Sebelum menjawab pertanyaan tersebut, berikut penjelasan apa itu garam himalaya dan kandungan garam himalaya.

Baca juga: Margarin dan Mentega, Mana yang Lebih Sehat?

Apa itu garam himalaya?

Dilansir dari Healthline, garam himalaya adalah jenis garam berwarna merah muda yang ditambang dari kawasan pertambangan garam Khewra, di dekat Himalaya, Pakistan.

Tambang garam Khewra adalah salah satu tambang garam tertua dan terbesar di dunia. Tambang ini diyakini terbentuk sejak jutaan tahun silam.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Garam himalaya diekstraksi secara manual dan minim proses pemurnian, sehingga garam ini minim tambahan zat kimia.

Namun, seperti garam biasa atau garam dapur, garam himalaya banyak mengandung natrium.

Cara menggunakan garam himalaya tak jauh berbeda dengan garam biasa.

Yakni untuk memasak, membumbui makanan, untuk mengangkat sel kulit mati saat mandi, dll.

Baca juga: Mitos atau Fakta, Air Fryer Bikin Masakan Lebih Sehat?

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X