Kompas.com - 01/12/2020, 18:04 WIB
Ilustrasi vagina BarabasaIlustrasi vagina

KOMPAS.com - Lebih dari 30 jenis bakteri, virus dan parasit diketahui dapat ditularkan melalui hubungan seksual.

Delapan dari patogen ini terkait dengan kejadian terbesar penyakit menular seksual (PMS) atau infeksi menular seksual (IMS).

Baca juga: Waspada Kutil Kelamin (1): Gejalanya Kerap Tak Disadari

Dari 8 infeksi ini, 4 infeksi di antaranya sekarang sudah dapat disembuhkan, meliputi:

Sedangkan, 4 lainnya adalah infeksi virus yang belum atau tidak dapat disembuhkan, seperti:

  • Hepatitis B
  • Virus herpes simplex (HSV) atau herpes
  • Human immunodeficiency virus (HIV)
  • Human papillomavirus (HPV)

Gejala atau penyakit akibat infeksi virus yang tidak dapat disembuhkan dapat dikurangi atau diubah melalui pengobatan.

Penyebab penyakit menular seksual

Melansir Health Line, penyakit menular seks dapat menyebar terutama melalui hubungan seksual, termasuk seks vaginal, seks anal, maupun seks oral.

Beberapa PMS juga bisa ditularkan melalui sarana non-seksual, seperti melalui darah atau produk darah.

Selain itu, banyak PMS, termasuk sifilis, hepatitis B, HIV, klamidia, gonore, herpes, dan HPV, dapat ditularkan dari ibu ke anak selama kehamilan dan persalinan.

Baca juga: Waspada Kutil Kelamin (2): Bisa Sebesar Melon dan Jadi Kanker

Gejala dan bahaya penyakit menular seksual

Seseorang dapat mengalami penyakit menular tanpa gejala penyakit yang jelas.

Namun, gejala umum PMS, di antaranya termasuk:

  • Keputihan abnormal pada wanita
  • Urethral discharge, yakni keluar cairan selain urine atau air mani dari penis karena terjadi iritasi atau infeksi pada uretra
  • Vagina atau penis terasa gatal dan terbakar
  • Ulkus kelamin
  • Sakit perut

Jika mengalami gejala tersebut, akan lebih baik bagi siapa saja untuk bisa menemui dokter.

Pasalnya, PMS telah berdampak besar pada kesehatan seksual dan reproduksi di seluruh dunia.

WHO mencatat lebih dari 1 juta IMS didapat setiap hari.

Baca juga: Waspada Kutil Kelamin (3): Belum Ada Pengobatan Sempurna, tapi Vaksin Mahal

Pada 2016, WHO memperkirakan ada 376 juta infeksi baru dengan 1 dari 4 IMS, yakni:

  1. Klamidia (127 juta)
  2. Kencing nanah (87 juta)
  3. Sifilis (6,3 juta)
  4. Trikomoniasis (156 juta)

Sementara, lebih dari 500 juta orang diperkirakan hidup dengan infeksi HSV genital (herpes), 300 juta wanita menderita infeksi HPV yang menjadi penyebab utama kanker serviks, dan 240 juta orang hidup dengan hepatitis B kronis secara global.

Sayangnya, PMS juga dapat memiliki konsekuensi serius di luar dampak langsung dari infeksi itu sendiri.

Berikut ini yang perlu diwaspadai:

  • PMS seperti herpes dan sifilis dapat meningkatkan risiko penularan HIV tiga kali lipat atau lebih
  • Penularan PMS dari ibu ke anak dapat menyebabkan lahir mati, kematian neonatal, berat badan lahir rendah dan prematuritas, sepsis, pneumonia, konjungtivitis neonatal, dan kelainan bentuk bawaan. Padahal, diperkirakan ada sekitar 1 juta wanita hamil menderita sifilis aktif pada 2016 dan mengakibatkan lebih dari 350.000 hasil persalinan yang merugikan, 200.000 di antaranya terjadi sebagai lahir mati atau kematian neonatal
  • Infeksi HPV menyebabkan 570.000 kasus kanker serviks dan lebih dari 300.000 kematian akibat kanker serviks setiap tahun
  • IMS seperti gonore dan klamidia adalah penyebab utama penyakit radang panggul (PRP) dan infertilitas pada wanita

Baca juga: 12 Penyakit Menular Seksual yang Harus Diwaspadai

Cara mencegah penyakit menular seksual

Ada beberapa cara mencegah PMS yang baik dilakukan.

Apa saja?

1. Konseling dan pendekatan perilaku

Konseling dan intervensi perilaku menawarkan pencegahan utama terhadap IMS, termasuk HIV, serta kehamilan yang tidak diinginkan.

Ini termasuk:

  • Pendidikan seksualitas komprehensif, konseling PMS dan HIV sebelum dan sesudah tes
  • Konseling seks atau pengurangan risiko yang lebih aman, serta promosi penggunaan kondom
  • Intervensi PMS ditargetkan pada populasi kunci, seperti pekerja seks, lelaki yang berhubungan seks dengan lelaki dan orang yang menggunakan alat suntik
  • Pendidikan dan konseling pencegahan IMS disesuaikan dengan kebutuhan remaja

Baca juga: Bahaya Anal Seks, Picu Berbagai Penyakit hingga Kanker Anus

Selain itu, konseling dapat meningkatkan kemampuan orang untuk mengenali gejala PMS dan meningkatkan kemungkinan mereka akan mencari perawatan atau mendorong pasangan seksual untuk melakukannya.

Sayangnya, WHO menganggap, kurangnya kesadaran publik, kurangnya pelatihan petugas kesehatan, dan stigma yang sudah lama menyebar seputar PMS masih menjadi penghalang untuk penggunaan intervensi yang lebih efektif.

2. Metode penghalang

Ketika digunakan dengan benar dan konsisten, kondom menawarkan salah satu metode perlindungan yang paling efektif terhadap PMS, termasuk HIV.

Kondom wanita efektif dan aman, tetapi tidak digunakan secara luas oleh program nasional seperti kondom pria.

Diagnosis penyakit menular seks

Tes diagnostik yang akurat untuk penyakit menular seks banyak digunakan di negara-negara berpenghasilan tinggi. Ini sangat berguna untuk diagnosis infeksi tanpa gejala.

Namun, di negara berpenghasilan rendah dan menengah, tes diagnostik sebagian besar belum tersedia.

Baca juga: Penis Jarang Ereksi Saat Bangun Tidur pada Pagi Hari, Normalkah?

Jika tersedia pengujian, seringkali mahal dan tidak dapat diakses secara mudah, di mana pasien mungkin perlu menunggu lama atau perlu kembali untuk menerima hasil tes.

Akibatnya, tindak lanjut bisa terhambat dan perawatan atau pengobatan bisa jadi tidak lengkap.

Satu-satunya tes cepat dan murah yang saat ini tersedia terkait PMS adalah untuk sifilis dan HIV.

Tes ini akurat, yakni dapat memberikan hasil dalam 15 hingga 20 menit dan mudah digunakan dengan sedikit pelatihan.

Tes sifilis cepat telah terbukti meningkatkan jumlah wanita hamil yang dites untuk sifilis. Namun, upaya yang lebih besar masih diperlukan di sebagian besar negara berpenghasilan rendah dan menengah untuk memastikan bahwa semua wanita hamil menerima tes sifilis.

Beberapa tes cepat untuk penyakit menular seksual lain sedang dikembangkan dan memiliki potensi untuk meningkatkan diagnosis dan pengobatan PMS.

Baca juga: Kapan Harus ke Dokter Karena Keputihan?

Vaksin dan intervensi biomedis lainnya

Vaksin yang aman dan sangat efektif tersedia untuk dua penyakit menular seksual, yakni hepatitis B dan HPV.

Vaksin ini mewakili kemajuan besar dalam pencegahan PMS.

Vaksin melawan hepatitis B dimasukkan dalam program imunisasi bayi di 95 persen negara dan mencegah jutaan kematian akibat penyakit hati kronis dan kanker setiap tahun.

Sejak Oktober 2018, vaksin HPV tersedia sebagai bagian dari program imunisasi rutin di 85 negara.

Vaksinasi HPV dapat mencegah kematian jutaan wanita selama dekade berikutnya di negara berpenghasilan rendah dan menengah, di mana sebagian besar kasus kanker serviks terjadi, jika cakupan vaksinasi tinggi (lebih dari 80 persen) pada wanita muda (usia 11-15) dapat tercapai.

Penelitian untuk mengembangkan vaksin melawan herpes dan HIV sedang dikembangkan, dengan beberapa kandidat vaksin dalam pengembangan klinis awal.

Menurut WHO, penelitian vaksin untuk klamidia, gonore, sifilis dan trikomoniasis sedang dalam tahap awal perkembangan.

Intervensi biomedis lain untuk mencegah beberapa PMS termasuk sunat pria dewasa dan mikrobisida.

  • Sunat pada pria mengurangi risiko infeksi HIV yang didapat secara heteroseksual pada pria sekitar 60 persen dan memberikan perlindungan terhadap PMS lain, seperti herpes dan HPV
  • Gel tenofovir ketika digunakan sebagai mikrobisida vagina, memiliki hasil yang beragam dalam hal kemampuan untuk mencegah penularan HIV, tetapi telah menunjukkan efektivitas melawan HSV-2 atau virus herpes tipe 2

Baca juga: Penyebab Penis Ereksi Saat Bangun Tidur pada Pagi Hari

Cara mengobati penyakit menular seksual

Perawatan efektif saat ini tersedia untuk beberapa PMS.

Bagaimana saja saja caranya?

  • Tiga PMS bakteri (klamidia, gonore dan sifilis) dan satu PMS parasit (trikomoniasis) pada umumnya dapat disembuhkan dengan pengobatan antibiotik dosis tunggal yang efektif dan sudah ada
  • Untuk herpes dan HIV, obat paling efektif yang tersedia adalah antivirus yang dapat mengatur perjalanan penyakit, meskipun tidak dapat menyembuhkan penyakit
  • Untuk hepatitis B, obat antivirus dapat membantu melawan virus dan memperlambat kerusakan hati

Resistensi antimikroba (AMR) dari PMS, khususnya gonore terhadap antibiotik telah meningkat pesat dalam beberapa tahun terakhir dan mengurangi pilihan pengobatan.

Program Surveilans AMR Gonococcal (GASP) saat ini telah menunjukkan tingkat resistensi kuinolon yang tinggi, meningkatkan resistensi azitromisin, dan resistensi yang muncul dari sefalosporin spektrum luas.

Munculnya penurunan kerentanan gonore terhadap sefalosporin spektrum luas bersama dengan AMR sudah terbukti pada penisilin, sulfonamida, tetrasiklin, kuinolon, dan makrolida, sehingga membuat gonore menjadi organisme yang resisten terhadap berbagai obat.

Meskipun jarang, resistensi antimikroba untuk PMS lain tetap saja ada, membuat pencegahan dan pengobatan yang tepat menjadi penting.

Baca juga: 4 Cara Penularan HIV/AIDS dan Efektivitasnya


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X