Kompas.com - 01/05/2021, 18:08 WIB
Ilustrasi masalah pencernaan shutterstockIlustrasi masalah pencernaan

KOMPAS.com - Gastritis atau radang selaput perut dapat terjadi secara tiba-tiba atau muncul perlahan.

Dalam beberapa kasus, gastritis dapat menyebabkan maag dan peningkatan risiko kanker perut.

Namun, gastritis juga bisa membaik dengan sendirinya tanpa perlu pengobatan.

Baca juga: 9 Penyebab Payudara Gatal pada Wanita

Gejala

Sayangnya,gastritis tidak selalu menunjukan gejala. Namun, jika terjadi gejala bisa berupa berikut:

  • mual
  • muntah
  • rasa sakit atau nyeri (gangguan pencernaan) di perut bagian atas yang bisa menjadi lebih buruk atau lebih baik dengan makan
  • terasa penuh di perut bagian atas setelah makan.

Penyebab

Menurut ahli gastroenterologi Christine Lee, iritasi bisa disebabkan oleh berbagai macam penyebab seperti infeksi, obat-obatan seperti aspirin atau NSAID dan kanker perut (lambung).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Gastritis juga bisa dipicu oleh zat beracun termasuk alkohol berlebihan, menelan racun atau bahan kimia, atau asam lambung yang terlalu berlebihan.

Seseorang juga bisa mengalami gastritir karena laposan lendir yang melindungi dinding perut terlalu tipis atau rusak.

Akibatnya, cairan pencernaan bisa merusak dindin laposan perut.

Beberapa penyakit tertentu bisa meningkatkan risiko gastritis seperti penyakit Crohn dan sarkoidosis, suatu kondisi di mana kumpulan sel inflamasi tumbuh di dalam tubuh.

Selain itu, risiko terjadinya gastritis bisa meningkat karena kondisi berikut:

  • infeksi bakteri
  • penggunaan pereda nyeri secara berlebihan.
  • faktor usia
  • stres
  • penggunaan alkohol berlebihan.

Bahaya gastritis

Gastritis bisa berkembang menjadi komplikasi serius seperti kanker lambung, tukak lambung, perforasi usus, sepsis, hingga kematian.

Kabar baiknya, komplikasi tersebut sangat kecil kemungkinannya.

Pada sebagian besar kasus, gastritis bisa sembuh dengan sendirinya jika diimbangi dengan kombinasi perawatan dan modifikasi gaya hidup yang tepat.

Baca juga: 3 Cara Cegah Infeksi HPV

Berikut gaya hidup yang bisa membantu pemuluhan gastritis:

1. Makan dalam porsi kecil dan sering

Jika Anda sering mengalami gangguan pencernaan, makanlah dalam porsi kecil namun
lebih sering untuk membantu meringankan efek asam lambung.

2. Hindari makanan pemicu

Hindari makanan yang mengiritasi perut Anda, terutama makanan pedas, asam, digoreng, atau berlemak.

3. Hindari alkohol

Alkohol dapat mengiritasi lapisan mukosa perut.

4. Hati-hati menggunakan pereda nyeri

Pertimbangkan untuk mengganti pereda nyeri. Jika Anda menggunakan pereda nyeri yang meningkatkan risiko gastritis, tanyakan kepada dokter Anda apakah asetaminofen (Tylenol, lainnya) dapat menjadi pilihan untuk Anda.

Obat ini cenderung tidak memperburuk masalah pada pencernaan.


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X